SOCIAL MEDIA

Sunday, 27 January 2019

Aku Dulu Pejuang ASI, Baby Wearer, Terus Kenapa?



Gue inget banget saat umur 18 tahun dan mengetahui bahwa gue hamil. Rasanya mual-mual intens, beneran 20 menit isinya cuma nongkrong di kloset. Ternyata term ‘mual-mual’ ini bukan cuma muntah 2-3 kali, tapi di kasus gue, beneran bisa belasan kali - dan ngga ada isinya.

Lalu akhirnya test pack dan boom, gue hamil, dua garis. Segera kutelfon ayah dari janin itu. We were happy, semua orang happy terutama sang ayah dan orangtuanya karena ia anak tunggal.


Fast forward, anak yang gue kandung ternyata perempuan. I know most of the people wish for a boy as a firstborn, but nope, baby girl is perfect for me. Kebayang, bisa beli merchandise hello kitty, nonton film-film yang cantik-cantik kayak Barbie. Yah taunya pas gede nontonnya si Boboiboy juga si Ujang -_-

Baca: Kisah Melahirkan

I was ready to be a mother. Walaupun kuliah belum selesai, kerjaan masih ngga punya, tapi ya selow kan ada ayahnya anak. I was ready, beneran yang namanya surfing tentang gendongan bayi, googling cara menyusui dan metodenya.

And i was so freaking judgemental too. Terutama sama ibu-ibu yang malas untuk kasih ASI.
Jadi begini, keluarga gue, keluarga sang ayah, both of them, beneran menggaungkan ASI eksklusif. Sukseslah aku dibrainwash mama-mama itu bahwa ASI lah yang terbaik. Dan memang betul kok! ASI yang terbaik!

Sehingga gue menganggap sufor adalah barang haram.

Ketika gue melahirkan, i know that breastfeeding would be easy. BUT IN FACT IT’S FAR FROM EASY.

Baca: ASI dan Perjuangan Mama Belum Selesai

Gue pede banget saat pertama kali disuruh menyusui, beneran pede karena my boobs were.. okay i guess?

Tapi ternyata my nipples are flat. Bayi ngga bisa nyantol mulu di payudara. Bayi selalu nangis nangis nangis karena saat lapar, kok susunya tidak datang? Datang kok nak, cuma rata aja. Sehingga proses latching (penyantolan mulut bayi ke puting) jadi luar biasa emosional dan sakit.

Perasaannya ketika anak udah nangis, kita punya susu, namun ngga bisa lekas menyusui itu... perih banget. Seketika ngerasa ngga berguna, seketika ngerasa payah, seketika ngerasa untuk apa punya payudara tapi ngga bisa bikin anak tenang?

Drama menyusui sulit pun bikin stress sehingga supply ASI gue jadi sedikit. Keliatan karena bayi ini sebulan cuma naik 400 gram.

Puncaknya ketika disentil sama dokter, “Ibu ASInya sedikit, kenapa ngotot ASI eksklusif?”.

I cried back then.

Untuk apa payudara ini kalo ASInya dikit? Untuk apa payudara ini kalo putingnya rata?
Untuk apa payudara ini kalau ternyata ngga berguna-berguna banget?

I work so hard untuk supply ASI. “Relax ajaaa nanti pasti keluar sendiri”. You might be right, tapi gimana caranya rileks coba?

I was a full-time mother back then, kuliah cuma sekali-kali. Ngga ada mbak/nanny. Ayahnya pulang sabtu-minggu aja karena kerja. Walaupun dia 3 bulan cuti untuk bantuin gue ngurus anak, hats off lah buat ayah dari anak.

Tapi ya mungkin bener juga kata orang-orang, “lo kurang relax”.
I don’t have a life beside ‘anak’.
Kalo ngeliat contoh ASI yang banyak dan sukses, Kak Annisast misalkan. Dia tetep kerja, anaknya ditinggal di daycare. Di kantor dia happy karena emang suka kerja, ketemu temen-temennya juga, haha-hihi, pumping di kantor lancar, ngga ada pressure ASI eksklusif dari keluarga.
She’s living her own, happy life makanya ASInya lancar.

Gue.... ya i won’t say that i’m not happy. Yang ngebuat gue happy adalah ego gue sebagai ibu terpenuhi. Wooow ngga ada suster. Wooow mandiin sendiri. Wooow pejuang ASI. I think i am an awesome mother.

Selalu didoktrin dan mendoktrin diri sendiri, “Hal yang ngebuat kamu happy? Ya hanya anak lah! Anak kan anugrah Allah!”.
“Jalan-jalan sendiri? Ya sama anak lah!”
“Nongkrong sama temen haha-hihi? Ya bawa anak lah!”

I don’t really have alone time, santai-santai nongkrong sama temen-temen.
Bahkan pas reunian SMP, gue bawa bayi!

Mamaku sendiri ngga against paham ‘harus kemana-mana sama anak’. Mama mau aja dititip.

But my ego won’t let me. Ya karena try to impress (dengan bumbu-bumbu doktrin dari sekitar hahahah) bahwa ‘nih gue ibu yang baik loh!’.

Gue ga tau kenapa ASI gue juga tetep pas-pasan. Ngejar target sebulan 1Kg aja sebenernya. Dengan apa? Dengan makan. Makanya badan gue membengkak pas sehabis melahirkan. Karena aku harus rakus biar ASIku lancar.

Gitu mindsetnya.

Screw relax, screw nyantai, screw nongkrong, screw apapun yang bikin gue happy secara individual. Karena gue mikir: apa gue BOLEH enjoy sendiri tanpa anak dan tanpa keluarga? NGGA BOLEH LAH. GUE KAN IBU HAHAHA.

Dan stroller, stroller ya. Apa itu stroller? Ibu yang baik adalah ibu yang selalu gendong anaknya, lekat pada anaknya, gendong kemana-mana. Apa itu stroller? Barang haram kedua selain sufor. Gue sampe beli gendongan Pognae Orga seharga 2 juta biar bisa gendong Mabi kemana pun. Bahkan presentasi di dalem kelas, reuni SMP, apapun: gue gendong tuh si bayi.

Satu-satunya alasan kenapa gue harus pakai stroller adalah, karena 1) lagi bertugas main biola, 2) karena Mabi udah terlalu berat dan kita lagi di tempat wisata yang perlu jalan jauh.

Stroller di mall? Ahhahahahaahah.... gendong dong!

Punya anak tapi males gendong, situ niat jadi ibu ngga?
Punya anak tapi kasih sufor, situ niat jadi ibu ngga?
Punya anak tapi kerja full time, situ niat jadi ibu ngga?
Punya anak tapi jalan-jalan tanpa anak, situ niat jadi ibu ngga?

I was THAT mother yang makan dari ego sendiri. Yang ngerasa gue the best lah pokoknya.

Bahwa gue adalah Mevlied Nahla seorang ibu. Bukan Mevlied Nahla seorang remaja 19 tahun yang bisa main biola, seorang individu sendiri.

Betul, betul begitu.

Tapi ada bagian dari batin yang manggil, “Kapan main biola lagi?”. “Kapan nerima job manggung lagi?”, “Kapan bisa selesaiin kuliah?”.

Kuliah gue adalah bidang yang butuh latihan sendiri di ruang latihan minimal 2 jam lah. Dan nope, tujuan hidup gue juga bukan cuma lulus kuliah lalu ngajar aja. I aim bigger things. I wish to be a violinist. Yang pasti butuh waktu menggarap di studio, dan butuh waktu-waktu non-interupsi lainnya.

Anak bukan halangan, i believe that. Dan gue bangga bisa ASI eksklusif 2 tahun penuh. Bangga. You win some you lose some. I win ASI eksklusif, i lose my lulus-tepat-waktu.

Gue ASI eksklusif, gue baby wearer. Dulu bangga dan merasa kasta gue lebih ‘tinggi’.

Sekarang, ASI eksklusif dan baby wearer what?

Liat anakku, lucu, pinter, ceria. Tapi coba liat anak lain yang mungkin dulunya sufor dan anak stroller; lucu, pinter dan ceria juga!

Liat anak yang ASI nya campur sufor.
Bandingkan sama anak yang ASI eksklusif.

Apa bedanya? Ngga ada!

Liat anak yang kalo di rumah selalu digendong.
Sama anak yang ditaro di box bayi.

Apa bedanya? Ngga ada!

Iya, ASI eksklusif yang terbaik, gizi anak paling ‘cocok’ kalo kena ASI. Tapi kalo ujung-ujungnya ibu jadi stress, merasa gagal, ngga happy ya buat apa?
Kalo ujung-ujungnya anak ngerasa laper terus, nangis terus, ya buat apa?

Kalo udah sekolah, udah terjun ke masyarakat. Ngga ada perbedaannya. Ngga ada tuh mantan lu jahat karena pas kecil dikasihnya sufor. HAHAHAHA. Ngga ada tuh cewe lu kelewat mandiri karena pas kecil pakenya stroller.

Percayalah ASI dan stroller cuma SEBAGIAN KECILLLL DARI ANAK KITA. SEEEBAGIAAAAN KECIIIIL.....


Yang lebih penting adalah attitude kita ke anak, sayang kita ke anak, afeksi kita ke anak. Rutinitas kecil kayak bacain cerita sebelum tidur, pijitin anak ketika pegel, bikin-bikin kreasi receh, belajar nulis-nulis receh, joget-joget bareng sambil dengerin lagu, main ke Timezone, ajarin sholat, baca-baca doa, negur ketika salah.

Sebagai ibu juga gue belajar ngga mempermalukan anak di depan umum kalo dia ngebuat kesalahan. Belajar tegas dan belajar minta maaf. Belajar lap air kalau dia numpahin minum, belajar ketok pintu dulu sebelum masuk, belajar bisik-bisik kalo di bioskop.

Lo ngga akan gagal menjadi ibu hanya karena lo ga ASI eksklusif dan pake stroller. Lo ga akan gagal menjadi ibu hanya karena lo ngga mau jadi IRT dan memutuskan untuk punya karir. Lo ngga akan gagal jadi ibu hanya karena lo berani punya cita-cita.

Being a mother is more than that. It’s a marathon.

Jadi ibu merupakan perjalanan super panjang yang ngga akan bisa disimpulkan dari beberapa kesalahan/keberhasilan kita.

Jadi, santai aja moms.
ASI dikit? Gapapa campur aja sufor.
Berat gendong? Taro aja di stroller.
Lagi males masak? Seduh aja Milna ato GoFood.

Karena banyak banget yang lebih penting dari itu semua, ngga apa-apa.
You have your own battle and your own condition. Semua ditentukan dari seberapa baik anak terhadap sekitarnya, seberapa ia berpegang teguh pada kebaikan.

Dan itu ngga masalah kalau dia kecilnya pake sufor ;)


9 comments :

  1. Nice writing, kak Nahla. Lagi belajar bgt nih buat nggak gampang ngejudge

    ReplyDelete
  2. Btw, masalah per-ASI-an ini udah mulai muncul di kepala dan perasaanku. Aku udah 24 week pas baca ini.
    Payudaraku nggak besar. Meski memang membesar daripada pas masih perawan. Sorry vulgar. Tapi puting aku syukurlah mencuat dan besar.
    Satu sisi aku bahagia puting aku nongol dan besar indah. Mudah-mudahab baby-ku besok tau benda menonjol itu adalah puting buat mimik kalau dia lapar dan aus.
    Tapi payudara aku ga gede2 amat.
    Dan.. aku masih worry.
    Aku mulai takut ASI aku ga keluar meski puting aku besar. Aku mulai takut gizi aku nggak bagus karena aku kurus. Makan banyak, naiknya lamban.

    Baca ini aku jadi sedikit lega :D Karena payudaramu (sorry again) tidak selancar itu juga. Ternyata bukan perkara ukuran besar/kecil. Semoga aku masih ada harapan bisa ngasih ASI meski aku kurus.

    ReplyDelete
  3. Semoga dari tulisan ini semakin banyak ibu yang terbuka matanya untuk berhenti nge-judge ya kak, baik normal/sesar, asi/sufor, gendong/stroller, IRT/working mom, dg/tnpa nanny,dll.

    ReplyDelete
  4. Anakku tuh anak ASI plus sufor, anak gendongan plus strolerrr, lahir sc pulak, mpasinya instan...


    Yaaa, dulu sih sempat down dikata2in... Sekarang mah bodo amatttt. Yg penting happy... Dan 1 hal,berusaha jaga attitude plus gg emosian walo anak bikin kezelll

    ReplyDelete
  5. Semua anakku blm ada yg ASI smp 2thn, 1,5 thn mandeg. Ksg sedih knp gk bisa smp 2 thn, pdhl ya kan gpp gak 2thn yg penting udah usaha ngasih ASIX.

    ReplyDelete
  6. aku yang aneh jaman aku dulu hamil gak ada yg model kayak gini tp sekarang ko begini ya, heran akuuu

    ReplyDelete
  7. Keren bgt tulisannya, bener mba yg penting attitude ke anak

    ReplyDelete
  8. Bersyukur hidup jauh dari mana mana Bebas memberikan sufor pada anak karena aku kehabisan ASI ketika usia bayik 5 bulan.

    ReplyDelete
  9. Aku juga pernah mikir sama gitu waktu awal-awal punya baby

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top