Categories

SOCIAL MEDIA

Wednesday, 12 December 2018

Judgemental Series: Kemarahan Gue Sama Petisi Blackpink Shopee


Halah geli banget gue sama petisi Blackpink, bikin malu. Kemunduran parenting banget kaya gini. Auto geleng-geleng kepala sama sekelompok ibu-ibu yang maaf, menurut gue egosentris dan bebal sama dunia luar. Maaf loh ya.

Lu pada silahkan judge gue deh, ibu yang gak peduli ma anaknya lah, ibu gak becus lah ato apalah, yang jelas gue gak setuju banget sama ibu-ibu yang ngeboikot iklan BlackPink!
Paham kok, bukan ‘ngeboikot’, tapi mindahin jam tayangnya aja karena iklan itu tayang di jam kartun anak. Paham, tapi gue menolak hal ini dari akarnya kok: gue ngga merasa goyangan dan baju mininya BlackPink menjadi sebuah masalah.

Ngotorin otak anak lah, ngerusak moral anak lah, anak jadi cikal bakal cabe-cabean lah. Halah, omong kosong lah.



Gue punya 1 anak, umur 4 taun. (jadi gausah sok ‘tunggu anda punya anak maka anda mengerti!!’)

Lalu? Lalu gue ajarin dia pakaian sopan. Kalau ke Alfamart, harus pake celana panjang. Kalo ke mall, pake celana panjang sama kaos lengan panjang. Kalo sholat sebisa mungkin pake jilbab. Gue berusaha membiasakan anak gue untuk pake pakaian sopan di mana pun. Kalaupun harus pake dress kutungan, itu hanya di acara kondangan aja. Selebihnya gue biasakan dia pakai baju panjang.

Yang hasilnya apa?

Yang hasilnya, dia protes SENDIRI kok kalo dia dipakein dress pendek.
“Ma, kok aku ga pake celana? Kan malu”
“Ma, ini kok pendek? Kan malu”
“Aku mau pakai celana panjang dan baju panjang”

ANAK UMUR 4 TAUN.

Anak gue udah tau malu TANPA GUE HARUS MENGISOLASI DUNIA LUAR.


I DON’T DO THIS CRAP:

1. Liatin dari atas ke bawah kalo ada yang pake celana pendek

2. Bisikin “ih kakak itu pake celana pendek ihh”, karena kaya gini nambahin bibit-bibit emak-emak judgemental kaya lo-lo pada yang suka gosipin baju orang lain.

3. BIKIN/TANDA-TANGAN PETISI BLACKPINK.

Karena apa? Karena kaya gini tuh cuma sepersekian dari isi dunia luar.
Misalkan iklan BP ngilang nih.

Terus kalo ada anak tetangga pake hot pants? Lo tutup mata anak lo?

Terus kalo anak lo SMP, temen-temennya pake tank top? Lo kasihin mereka jaket untuk memenuhi standar aurat lo?

Terus kalo anak lo kuliah di luar, ngeliat bule make out cium-cium di pinggir jalan? Lo mau apa? Ngebom luar negeri?

Oh, ato lo mau ngeboikot anak lo aja biar gausah kemana-mana. Home schooling aja? Di rumah aja gausah kerja di luar? Ato lo kawinin aja itu anak underage sama cowo random biar ‘terjaga’? Gitu?


Jadi lo lebih khawatir anak lo pake baju aurat kebuka (dan anak lo ga akan berani kalo dari awal lo ngedidiknya 'rapih') daripada anak lo otaknya jadi tumpul karena bergaulnya disitu-situ mulu dengan pemikiran disitu-situ mulu?

Terus tanggung jawab lo sebagai orang tua dimanaaaa dalam menginstall filter yang bener?

Secara ga langsung lo ngajarin anak untuk ngubah orang sesuai keinginan mereka, dibanding punya konsep diri yang bagus.

Secara ga langsung lo ngajarin bahwa “GAPAPA NAAAK KITA BERHAK KOK NGATUR PENAMPILAN ORANG LAIN HEHEHEH WALAU STANDAR YANG DIPEGANG BEDA”.

Karena yang ngerasa Blackpink bajunya ga sopan itu cuma golongan lo-lo doang, tapi golongan lo-lo ini mau ‘standar kesopanan’ lo diberlakukan di standar TV nasional. Padahal standar kesopanan orang beda-beda. Menurut lo iya ga sopan, menurut cina-cina yang kemana-mana pake hot pants? Menurut non muslim yang ga punya aturan tentang what-so-called aurat?

COME ON, INDONESIA GA CUMA GOLONGAN LO DOANG….

Lo tau gak, bahkan website porno walau udah diblokir tetep aja bisa kebuka kalo cowo-cowo ini emang kepengen banget.

Bahkan Yuyun aja masih diperkosa 14 orang karena cowo-cowo ini KEPENGEN BANGET.

Intinya bukan diblokir, intinya gimana biar cowo-cowo ini ngga usah KEPENGENAN BANGET.

“Ya jangan dirangsang dong pake iklan Blackpink!”

Ya elo dong harus bisa nanemin mindset kalo “ya budaya mereka emang kaya gini nak, biasa aja, ga usah digede-gedein”.

Sehingga mereka jadi ngerasa biasa aja ngeliat yang kaya gitu. Sehingga mereka ngerasa “oh ini cuma baju doang”. DAN MEMANG CUMA BAJU DOANG……. semakin lo nutupin, semakin anak bakal mikir, “Ih apatuuu yang ditutupinn? Ih pasti menggoda banget yaaa sampe ditutupin segala ih penasaran ihh”.

SIA-SIA TAU.

NGERES MAH NGERES AJA.

KALO UDAH SALAH INSTALL MAH TERONG AJA DIJADIIN BERCANDAAN MESUM.

Tolong ajarin anak-anak biar ga norak liat orang yang punya standar kesopanan beda. Gausah norak, contoh orang Bali, mereka ga norak. Karena dari awal udah ‘biasa’ dan mereka sangat TAU BATAS DAN ADAB. Bahwa orang pake baju mini dan pelecehan itu NGGA ADA KAITANNYA. Bahwa GAP antara baju mini dan pelecehan itu JURANGNYA GEDEEE BANGET.

Bahwa kebebasan berpakaian dan iman itu hal yang ngga ada kaitannya. Baju ya baju lu, iman ya iman lu.

Makanya ngga ada tuh pelecehan di sana, dibandingkan disini.

Karena apa?

Karena ulah lo-lo yang nutup-nutupin ini, anak kan jadi penasaran dan jadi tertahan. Jadi menganggap paha itu WAAAAAH…. Jadi NORAK. Orang kan kalo ketemu hal yang dilarang-larang kan jadi NORAK.

Kenapa bocah SMP siut-siutin cewe pake rok pendek?

Karena itu hal yang jarang, jadi mereka NORAK.
Karena orangtua ngajarin bahwa derajat kehormatan itu semata-mata dari cara berpakaian, jadi kalo dia pake celana pendek maka dia ga punya harga diri dan PANTES DIGODAIN.

Nih ortu-ortu norak begini nih yang sebenernya jadi cikal bakal otak-otak yang kotor.

Karena hal yang dilarang tuh lebih menggoda, karena yang dilarang tuh akan dilanggar kalo anak lagi di belakang lo, karena kalo lo mendidik anak pakai larangan, bukan AKAL dan NALAR, anak akan jadi sembunyi-sembunyi. Mau begitu? Ga mau kan? Makanya didik dengan akal dan nalar dong.

JANGAN FOKUSNYA SAMA YANG PAHA-PAHA DOANG.

Kalo anak gue nonton iklan Shopee, yang gue fokusin apa??

“Waah jago ya dansanya”

“Wah cantik yaa kakak-kakaknya”

“Wah bagus yaa tempatnya”

Pantesan anak-anak pada otak mesum semua, apapun suguhannya, yang difokuskan adalah PAHAnya.

Apapun lombanya, yang difokuskan BAJUNYA. Contohnya kayak lomba renang, orang internasional fokusnya sama tekniknya, keindahan, estetika, flow. Lah penonton kita cuma buat liat bodi-bodi swimsuit doang! Ini nih hasil nyata didikan kita dari DULU yang terlalu baju-sentris. JADI NGGA MUTU.

Menurut gua, lebih cringe iklan Jojo. Bukan, bukan karena dia buka baju. Tapi karena seruan lawan bicara (cewek) yang “Buka doooong..” ke Jojo.

Itu mah udah pure objekin banget, udah kasih contoh KONKRIT bahwa kita tuh sah-sah aja neriakin orang untuk buka baju. Dibanding Blackpink yang menunjukkan kepiawaian dancenya, Jojo yang pure sexualized ini lebih salah kaprah.

Intinya ayuk hijrah yuk, hijrah pola pikir dari yang primitif dan egois jadi lebih melek dan adaptative sama dunia luar. Hijrah, hijrah, jangan begini terus, ngga berkualitas ah jadinya. Mau jadi apa anak-anak kita kalau diberi kesempatan Allah untuk berkarir di dunia luar? Mau jadi apa anak-anak kita ketika ia diberi kesempatan Allah untuk melangkah lebih besar dari pola pikir lo-lo pada?

Udah ya, bodo amat ah terserah.

19 comments :

  1. Aku selalu suka sama judgemental series kamu la... Katakanlah aku... Yg sering banget diurus masalah pakaiannya sama temen aku... "Berhijab donk..." Kayak apa2 gt orang lain dgn gampangnya aja ikuran ngurus

    ReplyDelete
  2. Aduh aku berkaca2 baca paragraf terakhir �� Pola pikir masyarakat kita jd PR yg susah bgt utk dibenahi ��

    ReplyDelete
  3. Cakep banget deh postingan ini.. Kesel banget seharian ini buka FB banyak yg share petisi gak guna ini.. I mean, hellooo.. Jangan kambinghitamkan sesuatu hal buat ketidakmampuan kalian menanamkan nilai2 yg baik bagi anak kalian.. Gak tau lagi deh sama yg beginian.. Udah mah dangkal, mereka mau anaknya ikutan dangkal juga.. Tsk

    ReplyDelete
  4. Aku juga sepemahaman sama kamu. Aku pikir dunia ini keras, kita gak bisa meminta orang lain sejalur sama kita. Jalan-jalan di mall aja, pasti bakal banyak lihat yang berhotpants ria. Main ke timezone waktu weekend yang notabene jamnya para keluarga, ketemu mbak-mbak bercelana pendek main DDR *ya ampun tua banget gw masih DDR mainnya*, masa mau diboikot?

    Tapi ya udahlah, kita dengan pendapat kita.. Mereka dengan pendapat mereka. Untung tanggal 12 udah lewat :D

    ReplyDelete
  5. Nice!!! Akhirnya ada yg nulis ttg ini. Aku kesel banget, sungguh petisi blackpink adalah kerjaannya ibu-ibu malas!

    Malas mendampingi anak, malas ngasih tau anak, anaknya disuruh nonton tv doang.

    Tugas orang tua itu mendidik anak, anak nonton tv didampingi kalo ada yg gak sesuai, ya tinggal kita yg mengarahkan, kasih tau, pake baju yg rapi yaa, itu budaya di sana, beda dg kita. Bukannya melarang2 ke orang lain, Lah emangnya kita siapa nyuruh2 orang lain pake baju panjang? :|

    Jgn2 ibu ibu malaa itu,ikutan diskon 12.12 nya juga =_=

    ReplyDelete
  6. Aku setuju sama setiap kata-kata yang kamu tulis.
    Karena sebenarnya peranan orangtua tuh buat menjadikan anak kuat menghadapi dunia, bukan mengatur dunia untuk anak kita. Kalau tugas kita 'melindungi' anak sampai kayak gini sih itu bakal buat anak enggak ada toleransi dalam bersosial.

    Coba itu bandingin sama sinetron di TV kita.

    ReplyDelete
  7. Btw, udah lihat dari sudut pandang emak-emak itu belum? Sebenarnya yang dia permasalahkan itu kenapa ada iklan Blackpink disaat sela acara Tayo sedang tayang. Intinya dia minta iklan Blackpink jangan tayang pas anak-anak lagi nonton Tayo. Tapi sayangnya, malah bikin petisi Hentikan Tayangan Iklan Blackpink. Yang salah channelnya sih menurut gue...

    ReplyDelete
  8. Over emang petisi itu, pindah jam tayang pun selesai yg salah TVnya terutama Rtv yang jumawa tayangin di sela acara anak. Iklan perberapa detik diberangus, sinetron sejam yg bikin otak kotor didiemin. Helooo KPI ada orang di rumah???

    ReplyDelete
  9. Pas tahu petisi ni krn di ig story ada yg bahas juga.Selain di @haloterong juga di @brosispku.Ng kepingin ikut-ikutan sih krn saya pribadi lebih suka memberi mindset yang membangun pribadi anak.Krn kami tidak pernah memfokuskan cara berpakaian jika melihat tayangan tv.Krn pakaian bukanlah penentu apakah seseorang itu bermoral apa tidak.#justmyopini :-)#BTW Saya termasuk silent reader tp suka ngikutin juga.Hehehehehe

    ReplyDelete
  10. Tul ngets aku setuju. Ketika sesuatu dilebaykan kaya gitu (konteksnya paha nih ya) orang-orang yang tadinya liat lalu biasa aja cuma kepikiran ini iklan kapan kelarnya malah jadi memperhatikan.
    Kalau si ibu mempermasalahkan kenapa si iklan ada di sela-sela tayo, pengen deh ngomong gini "bu, anak itu ga ngerti konsep seksi dan jorok. yang nanemin itu adalah orang tua dan lingkungan. Mana ada anak kecil liat bayi nenen terus sange dan jadi menseksualisasi (apa ya bahasanya). Sama pula dengan paha si embak-embak BP ini. Kalau seperti yang Nahla bilang, difokusinnya ke dancenya, atau tempatnya, atau muka embaknya cantik, gamungkin si anak akan ujug2 berpikir jorok ya..

    and let's just pray anak si ibu gajadi closed minded liat bule seksi langsung dikasih sarung.

    ReplyDelete
  11. Cuma mba Nahla yang bisa mendeskripsikan isi kepalaku

    ReplyDelete
  12. Nggak bisa berhenti ngomong "OMG YES" saat baca tulisan ini. Benar-benar mewakili kesebelan aku juga dengan kritik lebay soal moral terkait iklan BP ini. Mau tayang pas acara Tayo kek, tayang pas pagi kek, menurut aku itu iklan doang yang nggak perlu dilebih-lebihkan. Kecuali emang otaknya ngeres dan malas aja mendidik anaknya. Sedangkan iklan sabun yang include cewek sedang mandi di jam acara anak aja ada kok.

    Dan bener banget, dengan membatasi seperti itu, tanpa memberikan wawasan yang mendidik, malah hanya bikin anak penasaran dan berupaya untuk mencari tahu hal itu sendiri. Gedenya cuma jadi individu-individu yang cabul. Sok ttd petisi, sok ngomong moral, sok ngomong mendidik anak, tapi giliran soal bawa anak ke bioskop untuk nonton film-film 17+ pada nggak bersuara...

    Lagian anak-anak mana tahu sih apa yang namanya porno atau seksi kalau nggak sekitarnya yang memberikan pemahaman? Pas masih jadi baby aja tiap waktu ngeliatin dada ibunya, mandi juga bareng ortunya. Ngeliat paha atau sembulan dada orang lain pun paling hanya mengingatkan dia pada bagian tubuh ibunya, bukan jadi napsu atau mikir jorok. Kalau mau anak nggak mencontoh yang buka-bukaan begitu ya seperti yang sudah dibilang Mbak Nahla, dibiasakan dan dibesarkan aja si anak dengan busana yang modest, juga ibu mencontohkan dengan pakai baju yang demikian pula.

    Thank you for sharing your thoughts!

    ReplyDelete
  13. aku sangat setuju mabk,dengan tulisan ini. terlalu memaksain diri, saat anak kita sudah dibekali dengan norma yang baik, mereka gak akan terpapar hal yang negatif walau ada di depan mata

    ReplyDelete
  14. bener, bukan masalah iklan tapi bagaimana kita nanamkan mindset. Tapi bukan suatu hal yang salah juga ibu-ibu tersebut mengemukakan pendapat mereka. Toh itu datang dari hati mereka (mungkin)

    Tapi dalam proses mengasuh anak, saya setuju. Kita tak perlu mengisolasi, malah jika dibatasi mereka bakal nglakuin suatu hal untuk keluar dari limit dan mengetahui hal tersebut. Anak kecil yang sedang dalam masa mengenal lingkungan seharusnya diberi keleluasaan tapi tetap dipantau dan diarahkan agar gk nyimpang

    saya sendiri menyadari kalau anak-anak nakal cenderung muncul dari kalangan anak-anak yang terllalu di restrict sama orang tuanya, terlalu didikte dalam banyak hal
    mungkin seperti itu :)

    ReplyDelete
  15. Aku kaget juga sih, ada iklan yang seharusnya KPI sudah menyeleksinya sebelum ditayangkan di jam acara anak-anak, secara di rumahku jarang nonton TV. Tapi aku juga berpikir terlalu berlebihan dengan petisi itu, yang ujung-ujungnya KPI baru bergerak. Aku sendiri memilih imunitas daripada sterilitas dalam mendidik anak.

    ReplyDelete
  16. Setuju sekali, saya sebagai makhluk berjenis kelamin laki-laki dan sudah akil baliqh biasa saja tuh liat Blackpink. Malah saya nyimpen lagunya di Spotify dan sering nonton videonya di Youtube. Tergantung orangnya saja sih, tapi kalau petisi tersebut dengan alasan yang disebutkan di atas, rasanya memang berlebihan. Tapi kalau orangtua yg cerdas saya rasa tidak akan membuat petisi tak berguna itu. Blackpink in your area.

    ReplyDelete
  17. UUUUHHH MANTAP TULISANNYA!
    Aku sendiri pas sama suami ngibrolin sekolah anak, aku kan gak kepingin banget anakku ada di ‘lingkungan nakal’. Tapi suami berpendapat, kalo anak cuma ketemu baik-baik aja sepanjang hidupnya, dia bakal belajar apa untuk menghadapi dunia waktu dewasa? :)

    ReplyDelete
  18. Aku ada petisi ini juga aneh. Kenapa pada ngasih standar gitu ya

    ReplyDelete
  19. Wow sama sebel sama si ibu, hal2 kayak gitu di tv atau di internet itu gk bida dihindari tinggal gimana pinter2nya ortu aja ngasih pemahaman ke anak. Lagian kalau ada yg liat iklan blackpink terus pikirannya kemana mana itu emang moral si orangnya aja udh gk bener, pikiran di orangnya aaja emang udah kotor. Lagi rasul aja ketika bersama keponakannya dihampiri seorang wanita yg berpakaian terbuka, rasul gggk menasehati wanita itu atau menegurnya tapi rasul memeleringatkkmam keponakannya untuk menjaga pandangannya! Tuh mata jgn jelalatan, pikiran gk usah ngeres.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top