SOCIAL MEDIA

Monday, 8 October 2018

Rasanya Minum Jamur Bernama Kombucha


Gue ngga terlalu kalap sama sesuatu yang bentuknya cemilan (halah baru kalimat pertama aje uda boong lau). Oke gua luasin lagi deh kalimatnya, gue ga terlalu kalap sama sesuatu yang bentuknya cemilan kalau lagi belanja di supermarket. Ya sekali-kali sihhhh emang kegoda sama keripik Kusuka ato pilus garuda yang rasa pedes. Tapi gue lebih suka beli minuman.
Yaaa, minuman yang paling sering bikin gua lupa diri adalah susu. Susunya kadang Ultramilk rasa karamel (INI ENAK BANGET GELAAAAA), susu merk Kin yang baru rilis, terus apa lagi ya? Root beer, lalu kopi botolan kalo lagi mau sok dewasa. But really, minuman itu makjos banget, cinte. 

Terus gua lagi jalan-jalan ke Foodhall tuhhh. Yaudah lah jalan ya, ketek ketek ketek ketek (gitu bunyi jalannya). Terus gua ngeliat rak jual minumnya. HMMMMM boljug. 

Koleksi minuman di Foodhall itu ‘indie’ banget. Minuman merk aneh-aneh, mulai dari susu rasa seasalt caramel, almond milk merk lokal, susu yang entah gimana bacanya, wah pokoknya Foodhall ini menyokong merk-merk yang masih mikro deh pokoknya. Lalu nafsuku bergelora, namun ku tak tahu apa mauku. Karena gua kan tipe orang yang takut keluar comfort zone, sehingga walaupun suka sama merk-merk aneh, tapi tetep takut cobainnya.

Nah pada suatu malam yang biru tanpa dirimu, gue memiliki mental yang agak diluar normal nich sepertinya. Sehingga gue melihat satu produk minuman yang aneh banget, ga familiar dan sangat riskan mengingat ada tulisan ‘fermented probiotic’nya. “Widih, salah-salah nanti gua mencret-mencret nih?’ gitu kira-kira.

Tapi karena mental gua lagi oke banget, jadi aku beli lah minuman itu. Kombucha merk Sweet Gems.

dari IG @sweetgemsjkt
Gue beli ini karena keliatan seger dan anti-mainstream aja gitu. Karena kalo ngeliat minuman gini, kalorinya ngga akan sebanyak green tea latte kan? Liat aja dari komuknya (muka), kan kayak jus-jus kesehatan gitu kan?! DASAR LO!! (tiba-tiba ngegas).

Yaudah akhirnya gue beli varian merah, Mix Berries Love. Variannya sendiri ada Mix Berries Love, Pineapple Passion, Activated Charcoal, Green Tea dan sempet ada varian Kefir.

“Bodo amat, kalo ga enak tinggal gua buang”.

Beli kan, bayar kan, sat set sat set lalu masuk GoCar. Lalu kubukalah botolnya, “cesss....” keluarlah bunyi yang serupa kalo lagi buka botol Coca Cola.

Gua minum kan, lalu gue kaget karena rasanya kaya tape! Yaiyalah kaya tape, judulnya aja fermented probiotic tea drink. Cuman rasa tapenya itu ngga artificial gitu loh, rasanya natural alami banget! Sebagai pemakan tape yang terlatih sejak SD, kombucha ini memiliki rasa yang natural. Manisnya pun karena pake pure sugar cane, KATANYA. No rasa-rasa pemanis buatan, no rasa-rasa tape palsu. Tapenya juga bukan tape yang ketuaan, tapi tape pada umur yang lagi enak-enaknya. Manis-manis pait, kalo lu pecinta tape, pasti suka minuman ini.


Cita rasanya sendiri ngga terlalu berat, tapi untuk mereka yang ngga doyan tape, pasti rasanya berat dan pait banget.

Baunya cukup menyengat, tapi ngga terlalu nyereng karena dia berasal dari organic green tea. Ditambah rasa-rasa berries atau pineapple yang ngebuat rasa dan bau tapenya lebih ‘friendly’.

Lalu jangan lupakan sparkling-nya, yaitu soda yang kletus-kletus di lidah. Ngebuat keseluruhan minuman jadi ringan dan nyenengin. MMMM, asik banget! Tapi gausah khawatir sama kalorinya yak, karena ini bukan soda sih sebenernya, ini reaksi natural dari kombuchanya sendiri.

Untuk minuman fermentasi kaya gini, rasanya ngga pait loh. After-tastenya juga nganeh-nganeh, kalaupun ada paitnya, cuma dikiiit banget. Jadi lebih condong ke manis ya, rasa fermentasinya balance sama manisnya.

Jadi bisa dibilang, rasanya kombinasi dari air tape, soda dan jus buah. Rasa tehnya ngga berasa sama sekali, sepet-sepetnya pun cuma dikit.

GUE SUKA BANGETTT SAMA INI MINUMAN! Minumnya dikit-dikit banget karena takut cepet abis. 250ml of PURE HAPPINESS. Karena unik tapi masih enak dan ngga sok-ide. 

Minuman ini paling oke kalau lagi ngetik, diminum dikit-dikit karena rasanya emang cukup kuat buat yang belom familiar.

“Oh gitu ya, hehe... tapi.. anu... kombucha itu apa yak..?”
NAH iya ya, gue belom bahas dari tadi.



Kombucha adalah jamur teh. Iya betul kamu ga salah baca, ini jamur, gengs. Teh yang dipakai biasanya teh hijau, karena ia berkembang di Asia Timur, sorganya daun teh hijau.

Nah tapi jangan sedi dulu, walaupun ini jamur, tapi jamur baik yang bisa ngelancarin hafalan matematika. Sehingga, usus lo ngebuang racun dan bersih jernih waow. 

Penampakannya sebagai bibit jamur kira-kira kaya gini:


Bukan bibit cabe ya, bukan. Bibit cabe mah yang kalo naik motor cengtri hahaha! (Padahal gue dulu juga gitu, naik motor betiga).

Jadi, kombucha itu satu ‘genre’ sama kefir. NAH! Baunya begitu, sensasinya begitu.

Kombucha sendiri bisa lo bikin di rumah sih, karena cara buatnya cukup mudah.
Saring daun teh, campur larutan gula, tutup dengan kain uda dingin, campur dengan starter mikrobanya (Acetobacter xylinum), diemin deh selama 8-12 hari. Jangan kena matahari ya, nanti rusak jamurnya.

Terus? Yaudah gitu doang sih...

Manfaatnya terletak di jenis asam yang dihasilkan, seperti: asem ketek.
Ya kagak lah ahahha.

Ya asam laktat, asetat, malah, oksalat, yang mana ajalah asal jangan asam pantat hehe. 👶
Maka dari itu, fungsinya lebih ke membersihkan pencernaan, mengatasi sembelit, boost-ing antibody, bahkan dia bisa jadi penawar racun, WOW! 

Tapi jangan diminum pas antibodinya rendah ya, karena bisa bikin si jamur menjadi jahad dan malah melemahkan. 

Minumlah ketika badan u sedang oks oks saja, oke?

INTINYA, HIDUP KOMBUCHA! Enak banget gileeeeeeee, unik tapi seru, manis tapi asem, nagih lah pokoknya! Definitely one of the best beverage di rak minuman Foodhall.

💚 you’ll love it if...

- You suka sama tape
- You suka sama rasa aneh-aneh
- You punya masalah pencernaan
- You suka sensasi soda
- You suka minuman yang refreshing

💀you’ll hate it if...

- You HATE TAPE, kefir dan sebangsanya.
- Ga suka yang aneh-aneh, suka yang normal-normal aja.
- Antibodinya lagi ngga bagus
- Ga mau beli minuman seharga 30 ribu ke atas, karena minuman ini harganya segitu.

Yaudah, the decision is yours!


12 comments :

  1. Baca blognya kok bikin ketawa sendiri ya :D
    kayaknya harus coba nih Kombucha, baru tau si kalau jamur bisa di fermentasi jadi minuman berkhasiat seperti ini.

    ReplyDelete
  2. Tau kombucha tuh dari series di Netflix diminum pas lagi party gitu. Jadi aku nyimpulin ini salah satu jenis minuman yg haram tanpa nyari dulu sebenernya ini minuman apaan, ealaah ternyata fermentasi jamur yah, jahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iiyaaaa, sekelas sama tape, kefir, ato duren lah hhehee

      Delete
  3. Eh botolnya kok lucu2. Aku juga suka minuman ala indie yang mak joss gitu. Wkwk. Cuma aku bingung nih nyari foodhall di kota kecil kayak di Magelang, bisanya cuma beli online, jadi enggak bisa nyari sensasi jalan sambil bunyi ketek ketek ketek gitu haha.

    ReplyDelete
  4. untunglaah sudah di bahas nahla. mau coba kombucha ini tadinya aku takut hahaha nanti coba ah!

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top