SOCIAL MEDIA

Friday, 21 September 2018

Kembang Biaknya Lambe Turah



Kemaren gua abis liat videonya Kris Hatta di Lambe Turah. Isi videonya seputar hitung-hitungan. It would be better if itung-itungannya sebatas uang ato utang di warung bakmi. Cuman ini nggak, dia ngitung berapa kali ia berhubungan intim dengan mantan istrinya. NGITUNGNYA BENERAN PAKE KALKULATOR LOH PAK.

“Misalkan sehari gue ‘giniin’ dia 6 kali, dikali 7 hari, dikali 4 minggu, dikali 24 bulan. Nah berarti gue udah ‘gituin’ dia sebanyak xxxx kali! Tuh silahkan dinikmati tuh!”.

Dan siaran ini sifatnya emang sengaja di-publish, bukan cuma screenshot chat (yang intended for private purposes but leaked by douchebags). Soalnya kayaknya dia quick-count di live Instagram.


Dan video itu di-boost sama Lambe Turah. The lambe of all kind. Yang pasti memancing komentar dong, mulai dari yang “gak sopan banget sih!” sampai “Iya bagus mas Kris, soalnya mbanya juga kayak gitu sih dasar janda gatel!”. Yang komen sih ngga usah dijabarin lah, pasti ribuan bahkan mungkin puluhan ribu. Secara, followers Lambe Turah ya banyak abis.


Yup, dulu gue followersnya Lambe Turah. Yang sungguh ashik mashuk untuk scrolling berita gosip artis tanah air terkini. Karena beritanya ngga terduga dan banyak informan, sehingga sering banget postingan yang bersifat “tadi aku liat artis A sama B gandengan di Grand Indonesia!” beredar. Heeeee ngga cuma gitu lah, mulai dari itungin umur kehamilan lalu cocok-cocokin sama waktu menikahnya, search keluarganya, ketemu artis di club, bahkan sensitif banget kalau ada artis yang hapus-hapusin fotonya sama pasangan.

Seru banget ngeliatnya ya, kita sebagai rakyat jelata. Enak kan, ngeliat artis yang cantik, bodi bagus, terkenal, terus mereka diterpa isu sampah? You feel good about yourself. “Halaaah mending gue, muka biasa tapi ngga hamil luar nikah”

“Halaaaah mending gue, hidup biasa aja tapi ngga drama”

Guys, everyone has drama. Bedanya cuman ke-ekspos atau ngga. Apalagi kalo dramanya itu mengenai orang yang lebih beruntung dari kita dari segi tampang, duit dan karir ya kan? Welcome to nyek-nyekin orang, and feel good with you biasa aja mediocre miserable life.

Kadang gue ngerasa sebagia penikmat gosip adalah orang yang ga pede, yang ngga nyaman dengan diri mereka sendiri, yang butuh satu sosok untuk dihujat. Yang butuh fakta bahwa banyak orang yang lebih jelek dari mereka, yang enjoy ketika wajah cantik itu dilindes isu, yang enjoy ngeliat orang dipermalukan.

Karena beneran, socmed itu the leading media. Kebanyakan bahan gosip TV kan sekarang dari socmed, bisa berupa chat, berupa kegap jalan, berupa orang yang bocorin angka rekening artis dan mutasinya (semoga yang bocorin langsung di PHK, dasar ngga sopan).

Dunia berkonspirasi untuk cari-cari busuknya orang. Dan untuk rangorang yang ga punya topik menarik untuk diobrolin ma temennya, supply gosip artis ini woke banget.


Gausahlah gosipin artis, gosipin orang aja lah. Pertanda bahwa sebenernya diluar gosip dan gibah, lo ngga punya topik apa-apa yang menarik buat diperbincangkan.


Dan Lambe Turah ini sangat ngaruhin reputasi orang cuy. Berapa banyak IG artis yang jadi bak sampah omongan netijen karena dia baru masuk ke Lambe Turah? Berapa banyak artis yang awalnya hidup tenang-tenang, ga ngapa-ngapain, eh tiba-tiba diserbu dengan omongan negatif. Kalo gini gua simpati banget sama Kimmy Jayanti, hanya karena apusin foto sama suaminya, jadi diterpa gosip yang ngga-ngga.


Lambe Turah ini bahagia-bahagia aja dapet gosip entah itu bener ato fitnah, yang penting engagement ngalir cuy, tersohor cuy, ada berita cuy. Bagai seorang bully yang punya banyak konco, itulah Lambe Turah.

Terus gua jadi inget hal yang pernah gua denger, bahwa di Jepang, handphone itu cameranya ngga bisa disilent, jadi ngga ada tuh cekrek cekrek “CEKREKK” gitu. Biar apa? Biar menjaga privasi. Di sana privasi dijaga banget, berisik aja ga boleh karena ganggu orang, apalagi foto diem-diem. Jadi mereka memaknai privasi sampe level brgitu. Padahal foto orang diem-diem kan kalo diliat dari angle lain yaaa ngga apa-apa, cuman nope, it’s APA-APA. Ya buktinya liat aja sekarang, orang sembarang foto dan rekam orang lain dengan bumbu-bumbu fitnah. Congornya dibebasin aja gitu. Penyalahgunaan foto bener-bener terjadi di sini.

Orang nunggu di depan ruang obgyn aja dituduh hamil padahal bisa aja cek kandungan, flek, COME ON GUYS KE OBGYN GA SELALU HAMIL. Bisa aja dia lagi vaksin suntik HPV, pasang KB, ngecek jadwal mens HHHH..

Dan caption condong ke fitnah itu dilontarkan sama akun yang followersnya jutaan, ya timbullah fitnah HHHHH..

Followersnya juga bersembunyi banget dibalik “kalo gamau dikomen gausa jadi public figure!” WOWW terus kalo comment section ditutup, “Ah dasar artis mental kerupuk, gitu aja minder”. Terus kalo artisnya bunuh diri karena depresi, “RIP we love you best comedian ever” HALAH GEMBEL.

Gembel bener sumpah. Dan mental gembel ini sungguhlah dipelihara, dan divalidasi karena ad populi ya, “apa yang dilakukan mayoritas, itulah suatu yang benar”. Jadi lo ngerasa bener hanya karena banyak orang yang melakukannya.


Netijen yang menghujat di lapak orang itu nyampah banget. Kalau mau menghujat, kalau harus, ya mending di kalangan temen-temen aja. Karena kita GABISA BEDAIN mana yang pembela kebenaran sama mana yang otaknya jebol filternya. Yang ngerasa bahwa ngatain di depan umum, di socmed, di postingan orang malah, adalah sesuatu yang normal.

IT’S NOT NORMAL GUYS.

Ngatain orang “dasar pelakor, itu xxx nya udah klewer-klewer kali yaa xixixix” itu NGGA NORMAL. Itu JAHAT.

Kalian ngatain awkarin karena ngomong kasar sebagai public figure, sebenernya ngga ada bedanya sama kalian yang ngehujat di comment-section, di account haters, ganti-ganti muka orang jadi babi, setan, apapun. Ngga ada, udahlah.


Ini komen ibu-ibu yang profile picturenya bayi malah masih ga segan aja buat komen “dasar cewek murahan hahaha”. It’s weird that kamu gunain foto anak kamu untuk komen-komen jijig begitu bosQueh.

Lalu gua paham kenapa kak Icha bilang Lambe Turah is toxic, it really is. Ngga hanya dia yang toxic, dia adalah tempat toxic-toxic lain berkembang biak dan membenarkan laga tersebut. Sebuah a big ball of negativity.

Tapi gue tetep follow sih, hahaha gimana sih!

Gue follow untuk liat-liat aja, kalau ada gosip ya biarin aja gua berkomentar di hati ini, kalau ada yang rame-rame ya biarlah gua rame-rame sendiri di hati atau grup chat. HAHAHA!

Iya deh ngaku, aku senang menertawakan society kita yang gembel begitu. Kalau kalian seneng ngerendahin artis, aku seneng ngerendahin kalian dalam batin AHHAHAAH. Aku terhibur liat betapa ancurnya image wanita Indonesia di comment section, aku terhibur liat orang yang ribut gara-gara mereka fans Ayu Ting Ting yang satunya fans Gigi. Ketawa miris.

And i feel good about myself too.

“At least aku ngga tenggelam serendah ini”.

Jadi sebenernya gua sama aja sih, bedanya orang lebih toleransi sama yang kaya gua-gua gini. Orang yang menertawakan kebodohan dari jauh. 

Dan mungkin di luar sana, ada yang ngetawain gua juga, karena ngetik gini-ginian.

Beneran deh guys, dunia emang saling tawa-menertawakan, udahlah what did you expect?

5 comments :

  1. dan aku pun tertawa dalam hati ketika membaca ini
    Aku juga masih ngefollow akun Lambe Turah kok, Nahla

    ReplyDelete
  2. Haha.. Ngakak sih tapi ya mau gimana lagi, people need a media buat pelampiasan dari masalah atau kekurangan yang mereka punya.
    Btw saya pun masih follow Lambe Turan dan Lambe2 lainnya, tapi udah jarang dibuka sih...

    ReplyDelete
  3. Pas banget kemarin aku memutuskan untuk unfollow Lambe Turah karena banyak alasan dan sekarang baca ginian. Lol

    ReplyDelete
  4. aku udah lama ga follow, tapi tetep aja kadang temen ada yang share entah ke grup wa atau status. hmmm

    bener tuh, hape aku beli di Jepang. kalau motret bunyi kuenceeeng banget ahhaha.

    ReplyDelete
  5. aku gk follow tuh akun, gak suka gosip, aku sukanya kamu, eeeaa :D

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top