SOCIAL MEDIA

Saturday, 27 October 2018

LOVE-HATE RELATIONSHIP sama Wardah Exclusive Matte Lip Cream

AKU CINTA PRODUK INI TAPI AKU JUGA BENCI PRODUK INI :((


Ada sesuatu di antara aku dan Wardah Exclusive Matte Lip Cream. Antara jatuh cinta, adiksi dan keinginan beli terossss ampe modar. Dengan kebencian yang biasa aja tapi cukup membuat bete kalau harus ngaca. Wah lip cream ini adalah yang membuat gua semangat SEKALIGUS males. Tapi walaupun males, gua tetep punya 4 warna :(( Yaitu 03 See You Latte, 06 Feeling Red, 05 Speachless dan 10 Berry Pretty.


Kita ke poin LOVE nya dulu aja ya!

Dari pertama kali ngeliat color chartnya aja, gua yakin bahwa Wardah Exclusive Matte Lip Cream ini bakal gua adopsi. Karena warnanya tuh cantik-cantik banget Ya Allah, suer deh. Tone warnanya Wardah ngebuat gue naksir dari tatapan pertama. Karena kalau dibandingin sama lip creamnya Make Over, Revlon atau merk drugstore lain, warna-warnanya Wardah tuh lebih kalem dan classy gitu.

id.carousell.com

Kalau ibaratnya ada acara ramalan dompet nih, taro 5 bulan aja tatap-tatapan di rak Wardah, gua rasa udah abis tuh gua lumat semua warnanya.

Gua yakin, developer exclusive matte ini pasti cewek. Karena kalo cowok, paling keluarin 3 warna aja, warna bibir wanita baru, warna kekalahan dan warna kinclongnya motor gede. 

KALO CEWEK KAN, TIDAK PERNAH PUAS. Maka dari itu, dia buat 18 WARNA.

18 shade Wardah ini beragam banget, sehingga kita selalu punya alternatif kalo salah beli warna.

Contohnya warna nude nih, Wardah aja punya 5 warna nude yang beda!!! Mulai dari nude yang agak peach, agak coklat latte, agak dusty, agak pink pucet, agak butek, agaknya sih dompetku akan bolong.
“Ah, nomer 3 nudenya pucet nih di kulit aku. Oh tenang aja, masih ada nomer 9, 11, 13, 14 …………………….”

Terus belum lagi warna merah, di Wardah sendiri sekiranya ada 3 warna merah untuk mencukupi kebutuhan hedonmu. Ada warna merah yang bagai darah muda, merah-merah mandarin oriental, sampai merah yang sedikit gelap ala-ala vintage.

Sebuah trik yang sangat pinter loh. Karena hal kaya gitu tuh sering banget kejadian, 1 shade warna merah itu NGGA CUKUP untuk 1 bibir wanita.

Karena plis mengerti, bahwa merah scarlet dan merah crimson itu beda. Dan kami harus punya keduanya!11!!!1!!!
Sehingga, hal pertama yang gue suka dari Wardah adalah WARNANYA YANG CANTIK. Luar biasa, tidak ada duanya.

Yang kedua, harganya ternyata murah, bikin nangis banget. Oke, ngga murah like 10 ribu gitu sih, tapi harganya dibawah 50 ribu. Harga yang cukup ngga ngebuat kepikiran. Bahkan pas gua beli di ITC BSD, harganya lagi diskon jadi 40 ribu! YAUDAH GUA BELI 2 SEKALIGUS *nangis*

Jadi inilah koleksiku, cuma 4 warna.
03 See You Latte, warna nude dengan hint peach.
06 Feeling Red, warna merah dengan undertone hanget, merah cina.
05 Speachless, warna peach yang hint orangenya kuat.
10 Berry Pretty, warna dusty pink yang berdebu sehingga ngga terlalu mencolok.



Lalu yang bikin gua cinta sama Wardah adalah packagingnya yang simple, dan pas aja. Botol transparan, tutup silver. Boxnya juga solid color mewakili warna lip mattenya, MAU BUANG BOXNYA AJA SAYANG!

Gue selalu suka packaging yang warnanya senada sama warna produk, aku cinta kematching-an.

Lalu wangniya juga enak! Walau ngga bikin menggila sih but still, DOPE AF.

Dari aplikatornya sih yaaa biasa aja ya. Wardah ini juga ngga terlalu bikin bibir kering, walaupun ada sensasi ketat-ketatnya kalo dipake. BUT YAUDAH LAH YA STILL PRETTY.

TAPI YANG MEMBUAT GUA SANGAT KESEL
KECEWA
MARAH
SEDIH
SENDU

ADALAH


DIA FORMULASINYA GA JELAS BANGET KADANG-KADANG.

Like, abis dipake, dia looksss soo perfect:

BERRY PRETTY

Perfect untuk nomer tertentu aja, pokoknya kalo baru dipake tuh wuah cakep banget. Walaupun oxidize (warnanya menggelap seiring dengan waktu) mah gapapa.
Tapi untuk warna-warna muda kayak Speachless dan See You Latte, warnanya lebih susah untuk rata, harus diaplly gosrek-gosrek dulu baru bisa nutup bibir. Untuk Berry Pretty dan Feeling Red sih warnanya gampang merata karena ngga terlalu muda.

Gue juga pernah denger dari @lippielust, bahwa warna-warna nude kalem biasanya white based. Jadi, mereka dicampur ke pigmen warna putih untuk mendapatkan hasil warna yang terang. Tapi kekurangannya, lipstick white-based ini emang susah diratain. Semakin banyak pigmen putihnya, semakin sulit diratain. Maka dari itu, lip cream warna muda pasti deh susah buat dapet hasil pigmented.

TAPI YAUDAHLAH YAAA, pas kering pun dia looks okay okay aja.

Lalu hal yang paling bikin gua gedeg, kadang dia pas basah dan pas kering tuh hasilnya beda.
Contohnya, pas gue bikin ombre lips. Pas masih basah, dia ngeblend dengan bagus dan asik-asik aja. Pas kering tuh baru keliatan bahwa ini tuh ngeblendnya kaco banget. Bener-bener tepian lipsticknya tuh keliatan, ngga ngeblend sama sekali.

Sehingga, harus diosrek2 pake jari dulu, gabisa cuman dikecap-kecap di bibir.
Jadinya begini deh, campuran Berry Pretty dan Feeling Red.


CAKEP KAN CAKEP..

TAPI BEGINILAH KALO UDAH KENA PISANG DAN MINUM SUSU :(


Lalu begini nasibnya kalo udah dipake makan nasi, terong dan ikan:


KENAPA HARUS BEGINI BANGET SIH MEMUDARNYA :((

Jadi ngenes gini, belang bonteng banget. Warnanya juga udah ngarang bebas banget, entah warna apa ini. 

Membayangkan gua seharian berkeliaran dengan kondisi bibir begini tuh membuatku sedih. “Wanjir ternyata bibir gua kaya gini....”.

I hate Wardah for this, really. Ilangnya tuh ngga elegan, totol-totolnya keliatan, serpihan segala macem juga jelas di bibir. ERGH....
Kalo lipstick bullet biasa, kalo pudar cuman makin tipis warnanya dan hilang secara kompak. Kalo ini mah nyicil.

TERUS, BERSIHINNYA SUSAH PULA.
Kan kalo udah jelek gini, pasti harus dibersihin kan. Nah ini bersihinnya susah banget bos! Gosrek bibir pake tisu basah itu ngga ilang sama sekali!

YAUDAH DEH.
JADI AKU BINGUNG, SHOULD I BUY THIS AGAIN OR NOT? Karena warna-warnanya cantik banget, tapi kalo udah pudar mah ngga cantik.

Ibarat Cinderella yang takutnya sama pisang dan susu.

Itulah Wardah Exclusive Matte Lip Cream.

T_T

8 comments :

  1. "Gosrek bibir pake tisu basah itu ngga ilang sama sekali!" trys kebayang perihnya bibir kita kalo bolak-balik kena gosrek *eh

    dari kemarin sempet mo beli ini enggak, beli, enggak. Sampe sekarang teus baca ini jadi fixed nggak jadi beli keknya :D

    ReplyDelete
  2. Klo makeover ga segitunya ko ilangnya

    ReplyDelete
  3. Agak ironis yak sebenernya karena kena pisang dan susu bablas tapi digosok tisu basah ga geser hahaha Btw pas bikin ombre, coba ditunggu kering yg base-nya dulu Nahla, baru tambahin warna gelap atasnya dikit2 hehe

    ReplyDelete
  4. See You Latte sih nagih benerrrr, repurchase sama warna ini krn kalo pudar pun masih nyaru sama bibir lah. Dan emang kelemahan Wardah itu pudarnya belang bonteng hhhh....

    ReplyDelete
  5. Ahahaha, satu-satunya shade yang gak bikin aku kapok cuma yang nomor 1, lupa namanya. Itupun prefer dipake sendiri, gak ombre-ombre. :D

    ReplyDelete
  6. Loh, kebalikan sm aku. Kalo pakai ini malah awet buat makan nasi nggak hilang.

    ReplyDelete
  7. Hahahaha.. kampret bener ini postingan, kok ya sama banget ya kyk yg aku rasain. Kadang beli wardah tu aku cinta banget, ampe pengen ngoleksi semuanya, tp liat2 juga untuk warna pink nggak aku pake, palingan yg nyatu ama bibir.
    Tapi..

    Yaitu, klo abis makan hilangnya gak elegan kaka.. kan malu akutu klo abis makan blang blonteng, mau diapus susah, ditiban ama lipen baru hasilnya ga bagus, duh kadanh klo udh pake lip kadang aku jd males makan. Alhasil suka tak manipulasi kayak pake lipstik dulu trus ditiban lipcream, hasilnya jd cantik kan

    ReplyDelete
  8. sebuah kegalauan yang juga aku rasakan. aku paling favorit dari warna si speachless, karena keliatan seger banget. tapi diantara semua warnanya paling sebel sama formulasinya....kayak nggak bisa gitu di apply gaya cantik ala ala model iklan

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top