SOCIAL MEDIA

Wednesday, 21 November 2018

Jangan-jangan Narsis Personality Disorder


Dulu gua suka diteriakin narsis kalo lagi selfie. “Ih, narsis!”. Karena sebelum ada istilah ‘selfie’, orang gunain ‘narsis’ untuk aktifitas foto diri sendiri pake kamera depan. Kamera depannya juga bukan Samsung ya, tapi Nokia! Entah Nokia, entah Black Berry dan semua hape-hape monster pada umumnya lah.
Karena udah terbiasa dikatain narsis juga, candaan gua juga ke-narsis-narsisan. Kayak misalkan lagi bercanda di kantin nih, pasti gua bagian yang, “Halah tetep kalah lu semua sama gua, gua udah sarjana. Gua sedetik lebih maju dari lo semua!”. Yang tentu saja, diiringi dengan ketawa dan ceng-cengan. “Halaahhh lu kuliah lama juga kan, veteran dasar!”, ato “Mahasiswa tua!”, ato “Dedengkotnya STIKMI nih!”.

Intinya, gua narsis untuk bercanda-bercanda aja. Dan untuk menutupi insecurities lah.

Yaiya, jelas. Di lingkungan gue, yang lebih cantik dari gue itu banyak. Yang lebih jago, nilainya lebih tinggi, banyak. Jadi gua sendiri harus ‘bangga’ sama diri sendiri, karena kalau gua ngga bangga, gua jadi minder. Which is already minderrrr…..

Udah minder dari dulu, kenapa pas SD ditolak cowo mulu. Kenapa pas SMP dimusuhin. Kenapa pas SMA ngajak balikan tapi ditolak mulu. Itu kalo urusan asmara, kalo urusan karir?

Kenapa gua selalu cuman jadi yang kedua paling jago? Kenapa gua ga pernah jadi yang paling pinter?

Ga pernah jadi yang paling pinter, ga pernah jadi yang paling cantik. KENAPA GUA BIASA AJA???

Gitu kan?

Iya, salah satu proteksi diri gua itu dengan memuji diri sendiri, foto diri yang paling cantik (kadang harus edit pake Photoshop, sehingga gua percaya bahwa gua ‘secantik’ itu).

Sehingga gua menyimpulkan bahwa, gua tuh ngga narsis, ngga sombong. Gua malah sangat minderan dan selalu ngerasa kurang.

Kalau kalian yang baca ini bergumam “Makanya, bersyukur dong”. Sebaiknya kalian harus ngelatih empati, karena reaksi kaya gitu tuh rasanya pingin digaplok banget. Hey, minder itu kalo diterusin lama-lama jadi self-harm loh. Dengan lo secara tersirat ngatain orang ‘kurang bersyukur’, dia bisa-bisa tambah minder dan tambah terperosok ke jurangmangu, stasiun yang kalo nyebrang ada emol.

Tapi kemaren gua dapet info dari kak Icha, ternyata Narcissistic Personality Disorder (NPD) itu emang ada loh! Dan pengidap kelainan ini justru bukan tipe yang, “Eh gua tuh cantik banget yaaa!”, atau tipe-tipe yang selfie mulu.

Ternyata NPD ini, beneran narsis sampe ke akar-akarnya. Narsisnya tuh esensial. Narsisnya bukan sekedar kata-kata, tapi beneran tercermin ke gimana ia bersikap ketika ia salah, gimana ia punya hubungan sama orang lain, gimana ia menghadapi masalah.

Narsisnya lebih ke attitude.

Bahkan, dia mungkin sangat jarang bangga-banggain diri sendiri segamblang narsis-narsis lambe itu.

Jadi, kak Icha nunjukin satu kuestioner untuk mendeteksi perilaku NPD. Objeknya adalah “ibu”.

Pertanyaannya seputar gini:

Apakah ia sering menyalahkan orang lain atas kegagalannya?
Apa ia langsung marah jika orang tidak setuju dengan pandangannya?
Apa ia sesosok yang manipulatif?
Apa ia ingin selalu memegang kendali?
Apa dalam konflik, ia selalu menganggap HARUS ada yang kalah?

Yang gua inget cuma 5 itu. Dan gue kaget banget, karena ternyata ini adalah indikator NPD.

Sifat-sifat yang sering banget, sering banget kita temuin. Karena udah terlalu sering, jadi kita ngga nganggep kalo itu ‘narsis’.

DAN TERNYATA, JUSTRU INILAH NARSIS YANG SESUNGGUHNYA.

“Apakah ia sering menyalahkan orang lain atas kegagalannya?”

Kalau planningnya gagal, pasti karena orang lain, bukan karena dia. Padahal, kegagalan itu karena dia-dia juga. Tapi dia selalu ngerasa bahwa dia udah menjalani tugasnya dengan perfect, sehingga kalau ada yang gagal, pasti karena orang lain. Karena orang lain kurang perfect lah, kurang bagus lah, kurang apa lah.

“Apa ia langsung marah jika orang tidak setuju dengan pandangannya?”

Sering banget gua ketemu orang yang kaya gini. “Loh, ngga bisa gitu dong!”. Seakan pandangannya paling sempurna, paling bener, prinsipnya paling hebaaat di antara orang lain. Wah, pokoknya dia percaya banget deh sama pandangannya dia. Padahal namanya juga pandangan, kan berbeda-beda. 

PADAHAL PANDANGAN LO NGGA SELALU BENER, dunia ngga dipandang hanya dari 1 kacamata. Dan kalo kacamata kita beda, bukan berarti gue salah. Kita cuman beda.

Tipe ini menganggap bahwa apa yang dia percaya itu paling bener, sehingga orang lain SALAH.

Jadi dia marah deh kalo ada orang yang ga setuju. Sambil marah, sambil ngejudge. Sambil mengecilkan lawan bicara juga untuk meneguhkan argumennya. Sangat narsis dan menganggap pandangan dan opininya itu paling sempurna.

“Apa ia sesosok yang manipulatif?”

Senjatanya kadang pake nangis, pake aksi ekstrim, pake bentak-bentakan, pake aksi-aski jagoan. Pokoknya, seakan kita ‘kerja sama’, padahal ‘dia yang ngarahin’. Ciri-cirinya, kalo kita punya argumen beda, langsung dibentak. Kadang pake appeal to emotion, “Apa kamu tega bla bla bla??”. Kadang pake nangis juga, “Aku memang yang terzolimi!”.

Padahal tujuannya sama aja: biar misi dia berjalan lancar.

Biar tujuan dia aja yang diwujudkan, biar saran-saran dari dia aja yang diinput, biar orang lain ngga ikut campur dalam planning ini. Karena ‘planningku paling benar’….. dan menguntungkan dia sendiri. :p

“Apa ia ingin selalu memegang kendali?”

Awalnya sok-sok cuma ‘berkontribusi’, awalnya cuma sok-sok ‘bantuin’, tapi lama-lama eh kok dia udah ngatur-ngatur aja? Siapa yang nyuruh lu ngatur-ngatur?

Iyalah, harus ngatur. Kan konsep dia yang paling sempurna, paling oke, paling masuk akal dan menarik. Padahal mah hello, who do you think you are?

Pernah ngerasain kaya gini soalnya, gue lagi bikin project, orang ini bantuin. Eh pelan tapi pasti, “Loh jangan gini dong”, “Ntar dia pas masuk, dialognya ini aja ya!”, “Loh kok dialognya itu sih?”, “Oke habis ini shoot di sana ya!”.

LOHH KENAPA JADI LU YANG NGATURRR?? Dasar narsis. Pada akhirnya, scene dari dia ngga kepake sih. Iyalah, ga kepake. Ngga berguna juga.

Intinya, selalu pingin ngatur orang lain. Orang harus A, harus B, harus gitu-gitu-gitu.

“Apa dalam konflik, ia selalu menganggap HARUS ada yang kalah?”

Tipe-tipe ini yang mandang hidup ini cuma hitam dan putih. Kalah dan menang. Lawan pokoknya harus kalah dan RUGI.

Padahal hidup itu ngga hitam dan putih. Kegagalan bukan hanya karena salah dan benar.

Kadang bisa sama-sama salah.
Kadang bisa sama-sama benar tapi kondisi lagi ga menguntungkan aja.
Kadang karena ngga cocok aja momennya. Ngga ada yang salah…

Tapi ga boleh dong, dia kan sempurna? Maka harus ada yang salah, dan yang pasti bukan dia. Kamu. Yang salah tuh harus kamu.

Kalau kalian konflik, penyebabnya karena sifatmu lah, masa karena sifat dia? Dia kan perfect?

LALU SEMUA ORANG HARUS TAU KALO KAMU SALAH. Karena dia suka banget kemenangan, maka dia juga suka mempermalukan lawan. Entah ngebuka aib lah, nyebar-nyebarin lah, jelek-jelekin di depan umum. Wah semua orang harus tau kalo kamu tuh salah, jelek, ngga berarti dan harus malu. Narsis at its finest kan?

Kalo kamu pun memang salah, kalau si pasanganmu ini sayang dan waras, maka dia juga akan mikir, “Oh, apa aku pernah salah ya, sehingga kamu berbuat demikian?”. Dan harus dilindungi lah ketika pasanganmu berbuat salah, ditutupi aibnya, kalo sayang ya. Tapi si NPD ini kan paling sayang sama diri sendiri, jadi bodo amat sama kamu mah.

Lalu ada lagi, yang berbuat baik, rendah hati, darmawan, tapi karena narsis.

“Aku ngga pinter, aku biasa aja. Makanya kamu jangan sombong, jangan membanggakan diri sendiri”. Ujung-ujungnya ngejudge orang sombong dan dia ‘rendah hati’.

“Aku kemaren beliin dia A. Alhamdulillah. Tapi kenapa dia ga berterima kasih ya? Kenapa dia ngga nurut sama aku ya?”. Ujung-ujungnya ngasih barang biar di’terimakasih’in dan biar orang nurut dan berbuat baik sama dia.

Tapi yang paling ngeselin sih kalo orang udah balap-balapan.

A: Eh, aku kemaren dapet piagam loh!

B: Kamu gak boleh sombong. Dulu aku dapet A, aku dipanggil ke duta C, aku dapet hadiah segini-segini. Kamu ngga ada apa-apanya, ga usah sombong. Di atas langit masih ada langit

ITU JUGA BENTUK KESOMBONGAN, MALIH.

Intinya orang ga boleh lebih bagus dari dia. Orang ga boleh lebih sukses dari dia. Kalo udah merasa lebih sukses, orang itu harus diinjek biar tau tempat.


***


Itulah narsis sampe ke tulang, gaes. Untuk kamu yang narsisnya sebatas edit foto biar cantik, ga usah minder. Ada yang narsisnya sampe ke ruh.

Kalau udah kaya gini tuh, pertanyaan tersulitnya: dia berbuat baik untuk orang lain ATAU untuk memuaskan hasrat narsis diri sendiri?

“Wah, gue emang pasangan teladan ya, ckckc”
“Wah, gue emang yang tersempurna ya, ckckc”
“Wah, gue emang orang baik ya, ckckc"

Dan untuk orang-orang yang NPD, plis therapy. Ngga baik untuk hubunganmu ke siapapun. Ke anak, ke pasangan, ke temen, ngga baik. Nanti kamu ga punya temen, hubunganmu gagal, anakmu memberontak karena kamu selalu menganggap ia salah. Ancur banget.


Semoga kita semua diberikan kewarasan mental.


1 comment :

  1. Orang Mythomania biasanya juga ngidap Narsis disorder kayaknya mbak. Ciri2nya sama... Pengelakan tanpa batas kalo melakukan kesalahan. Yang terparah, mereka sering bohong dengan sengaja untuk meningkatkan kepercayaan dirinya. Ngadepin yang begini, harus banyak2 baca artikel psikologi. Kalo gak bisa ikutan " sakit " 😭😭😭😭😭😭😭

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top