SOCIAL MEDIA

Thursday, 11 October 2018

Mengupas Pujian “Kamu tuh Unik”


“Kamu tuh unik”… Sering dipuji gitu gak? Nggak? Minimal pernah la ya? Oke jadi hari ini gue mau bahas tentang cewek/cowok yang unik. Seorang yang lo temui, lo saksikan keunikannya dan lo jatuh cinta karenanya. Wah pokoknya orang ini BEDA lah dari yang lain. Kalau yang lain itu biasa semua, ngga punya keunikan, ini tuh menonjol dan eksotis banget ‘isian’nya.

Lalu semua orang lantas mencintai dan mencari pribadi yang unik tersebut. Gue ga mau pake istilah “kalo kita semua unik, berarti sama aja dong?”, karena jawabannya juga tentatif banget. 
Rambut pendek, baju agak boyish, sepatu sneakers tapi masih tetep keliatan cantik, biasanya itu hanya SALAH SATU dari spesies cewek unik. Karena cewek biasanya berdandan feminin kan? Berarti mereka yang ngga kecewek-cewekan, dianggap unik. Atau yang kerjanya sebagai tukang las, pawang macan, pemain alat musik theremin, yang begitu-begitu lah, unik!

(Soalnya dulu pas berdandan begitu, banyak banget cowok yang menempel karena ‘kamu unik’, hahaha)
Tapi tergantung sih, kalo ceweknya cantik mah dibilangnya “unik”. Kalo jelek, dibilangnya “freak”, “aneh”, “caper”, “gak jelas”. Well, beauty has it privilege.

Tapi coba, siapa yang bisa nolak pesona cewek unik sih? Dia lucu, berbeda dari yang lain, ga bosen liatnya, pasti seru isiannya…

Kebayang tempat kencannya anti-mainstream, tongkrongannya indie, aktivitasnya dinamis. Dan diharapkan, isiannya juga begitu: nggak cewek-cewek amat.

Maksudnya yaaa, ngga jelesan, ngga posesif, santai, ngga cerewet, ngga terlalu ‘perasa’. Intinya, sifat-sifat stereotype cewek kebanyakan, diharapkan ngga ada di cewek unik ini.


Terus akhirnya kamu nembak, kamu mengencani this unique one. Katakanlah kamu mengencani cewek unik macam ramengvrl. A female rapper yang fashionnya svvvvag, pemikirannya #empowering. Pekerjaan yang ‘identik dengan laki-laki’ lah.


Kamu pikir, pola cewek yang mirip ramengvrl ini akan sama kayak cewek-cewek yang kamu temui, ternyata setelah kalian hidup bersama, udah tau pola, habit dan kelakuan masing-masing: ini cewek memang ‘beda’. Ternyata bukan cuma ‘luarannya’ yang beda. dalemnya juga.

Dulu ‘beda’nya dianggap lucu, imut. Tapi kalau udah tinggal bareng (atau nikah), mungkin ‘beda’nya itu bikin risih. Ngerusak ekosistem lu yang normal, biasa dan stagnan dengan pola hidup dia yang bizzare dan absurd.

Cewek ini ternyata tidurnya pagi, kerjanya malem.
Cewek ini ternyata seharian ngunci diri, melukis dan cari wangsit di depan kanvas.
Cewek ini temennya cowok-cowok semua.
Cewek ini lebih suka malem-malem baca buku Nikolai Gogol dibanding sama lo.
Suka kabur tiba-tiba kalau ada wangsit puisi, “Sorry aku ada inspirasi! Please jangan masuk ke kamar aku dulu!”.

Atau sesimpel,

Ga mau pake baju kebaya/formal ke acara formal, maunya pake varsity jacket dengan mini dress warna nabrak.
Ga mau pake baju cewek, maunya tuxedo terus!
Ga mau PUNYA sepatu formal, maunya sepatu yang ada sayapnya.
Pola ngomong, bercandaannya, ala cowok banget.

Hal-hal yang emang ga lo temui di cewek lain.

TAPI GIMANA?! You signed up for this!

Gimana lo mengharapkan hidup normal, dengan cewek yang lo gebet karena unik?!

Judulnya aja udah “unik”, yaiyalah pasti ada pola hidup yang berbeda dari kita-kita manusiyeeeee… Justru lo aneh kalo mengharapkan hidup biasa-biasa aja dengan cewek unik. Artinya cewek ini sebenernya trying too hard, faking uniqueness, caper atau hal-hal lain.

Cewek unik ini biasanya tersinggung kalo lo berusaha menerapkan nilai-nilai ‘normal’ padanya.
“Kamu pake kebaya dong, ini kan kondangan…”
“Kamu keluar kamar dong, jangan lukis mulu. Ini kan kehidupan sosial”.
“Kamu bajunya yang normal-normal aja dong, kamu kan udah nikah” (oke gue nulis ini aja emosi)
“Kamu jangan jadi rapper cewe lagi dong. Kamu kan udah jadi seorang ibu, jadilah contoh baik untuk anakmu. Kalem lah, kamu kan cewek…”
“Kamu resign deh, nanti aku modalin buat bikin catering di rumah” WKWKWKWKW.
“Kamu masak buat aku dong, kan itu tugasmu sebagai pasangan hidup”. Wey, cewek normal aja males diginiin, apalagi cewek absurd :’))) nyari pasangan hidup apa nyari pembantu?? :’)))

Karena apa? "Jauh sebelum ketemu kamu, hidup aku udah kaya gini polanya, Malih..."

Iya kan? Coba kamu suruh Diana Rikasari, fashion blogger super unique, untuk pake baju monokrom, nude color yang biasa aja. 


Untuk ngga usah pake jumper aneh-aneh lah, ga usah nabrak-nabrak warna lah, norak tau! Heh kamu emang mau beli baju lagi? Udah banyak, Dianaaa!!

Coba kamu suruh Cania Citta Irlanie untuk, yaudah lah kalo ngomong ngga usah tinggi-tinggi amat, biasa aja, kalo ada argumen orang ya terima aja lah, ga usah dibahas pake asas-asas logical fallacy segala. Ga usah kepinteran lah jadi cewek, biasa aja, ga usah baca buku terus, ga usah counter-argument terus, ayo kamu mending fokus urus rumah tangga. Ngapain sih memandu GeoLive? Ngobrol sama Iqbal Aji Daryono, sama tokoh-tokoh politik dedengkot? Cewek-cewek mah bahas yang ringan aja kali!

"Gausah bahas merdeka-merdeka dong! Gih bahas harga cabe aja sama ibu-ibu!!11!11!!11"
Atau suruh Indra Lesmana gitu, buat… ayolah bikin musik mah yang normal-normal aja. Ga usah terlalu experimental lah, ngapain beli seabord sih? Kan udah ada keyboard biasa? Ngapain gitu kalo manggung harus bawa 3-4 keyboard? Heh kamu beli Kurzweil lagi?! Boros tau! Mendingan kamu nabung untuk anak-istri aja! Mending kamu bikin lagu yang pop-pop aja biar laku, ngeboom di pasaran, kita hidup enak dehhh. Ngapain bikin band progressive metal? Emang laku? Yang ada malah pusing, tau!


Jadi kontradiktif kan? Kamu cinta dia karena keunikannya, kamu pun ga suka sama dia karena keunikannya.

Jadi?

"MENDING CARI PACAR YANG NORMAL-NORMAL AJA, MALIIH…"

Kalo lu mau hidup normal, ya jangan deketin orang yang unik, random dan punya nilai lebih dong. Keunikan, kecerdasan, inovasi mereka, semua ada bayarannya. Pabriknya itu beda dari kita, makanya mereka itu disebut unik.

Terkadang, kita emang butuh pasangan yang biasa-biasa aja. Kalau kamu konservatif, ya cari pasangan yang udik lah, yang dari pedesaan, yang aduh apa itu woman empowering? Waduh, emangnya bisa kerja cuma modal piano doang? Aduh maap... kata grup WA, PKI lagi menjajah Indonesia ya? Aduh saya mah yang normal-normal aja. Saya mah cita-citanya jadi ibu rumah tangga, ga boleh kerja saya tuh, biarkan jadi ratu di rumah sendiri.

Iya, betul gak apa-apa. Cewek kaya gitu jangan dihina dong, karena masih sangat dibutuhkan oleh orang-orang yang berharap punya hidup biasa-biasa aja. Yang, ya udah lah ga usah capek-capek mikirin hal-hal rumit.

Yang ga perlu ‘aneh-aneh’ kaaan? Yang kalau belanja sandang papan pangan mah yang biasa-biasa aja kaaan? Yang ga usah nonton konser, ga usah ada project, ga usah kritis-kritis amat, ga usah terlalu ‘ide’ banget jadi orang. Iya kan?

Yaudah, stay away from these unique guys. Ga usah sok-sok deketin ‘biar punya pacar beda’, ga usah sok-sok ‘kamu punya nilai unik yang beda dari orang lain’. Yeuuu, gombalnya aja begitu, coba suruh beli karya-karyanya? Paling, “Loh, baju rancangan kamu emang ga ada yang biasa aja? Potongannya aneh begini”.

Ga usah coba menormalkan lah ya, search for the same normies instead.

Bukannya mau samain sama binatang sih, cuma kalo lo ga sanggup untuk supply 40 tikus per hari, ya ga usah pelihara buaya eksotis amazon. Kalo sanggupnya cuma beli pelet doang ya pelihara aja burung kenari. Normal, mudah, ga aneh-aneh kan?

Makanya gua empet banget tuh kalau orang-orang udah mulai bahas, “Gapapa, abis nikah juga dia jadi normal”. Atau, “Ya orang unik harus sama orang normal lah biar balance”. BALANCE PALELU, yang ada berantem mulu!

Minimal kalo pasangannya dari segi pekerjaan dan penampilan memang normal, jiwa dan pemikirannya harus ada sedikit keabsurdan dan kebebasan akan macam-macam konsep.

Suami Diana Rikasari, istrinya Indra Lesmana, mungkin keliatan normal-normal aja, tapi coba kita liat Diana dan Indra: mereka tidak berubah, keunikannya tetap sama dari mereka sebelum menikah, bahkan lebih experimental.

Artinya, pasangan mereka secara pikiran memang udah go along with the uniqueness, ‘keanehan’ dan bebas dari ikatan-ikatan konsep normal.

Gitu ya? Paham ya?

4 comments :

  1. Kira-kira paham apa nggak ya Mbak Nahla?
    Paham banget meski diawal masih nyerna betul, endingnya baru nggeh udah
    xooxoxoxo

    ReplyDelete
  2. Salam Kenal Mba Nahla 🙏 suka banget sama postingan ini, cukup menyuarakan isi hati sebagai orang “unik” 🤣🤣🤣 izin share ya, terima kasih

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top