SOCIAL MEDIA

Monday, 25 September 2017

Situ Yakin Mau Marah?


(DULU) gue adalah pacar yang cukup cranky. Apa-apa ngambek, marah, tersinggung. Malah pernah dalam fase gampar muka pacar karena saking keselnya hahaha, maaf ya!

Pokoknya jadwal pacaran gue kalau nggak mesra-mesraan, ngambek. Itu aja, ngga ada tuh sesi diskusi, sesi bertukar pikiran, pokoknya jadwalnya tiap hari gituuu aja.

(Ya pantesan ya gue beberapa kali ditolak lololol)

Dulu gue mikir bahwa cewek ngambek itu cute, cewek ngambek itu adorable.

Sekali dua kali ya lucu ya, manyun-manyun gitu uuuh imut...

Kalo sering? Udah, tinggal nunggu bubar aja sih.
Karena men, beban hidup udah berat, ngapain juga sih ditambah lu yang rusuh-rusuh gak jelas?

Bahkan gue dulu mikir kalau berantem adalah bumbu-bumbu manis pacaran. Kayaknya ada yang kuraaaang aja kalau ngga berantem. Rasanya peaceful life itu kurang bumbu. 
DIH BUMBU MANIS APAAN...

Pusing abis dimarahin si boss dan sang princess masih marah cuma gara-gara suami kemaren numpahin sirop.
Pusing karena payudara bengkak menyusui dan suami marah-marah gajelas hanya karena istri lupa bikinin minum.
Udah capek-capek ngelowongin waktu jauh-jauh buat ketemu tunangan, eh dianya ngambek cuman gara-gara si cowok mukanya kusut karena kecapekan.

Naik motor antar kota, pompa ASI, jadi kuli serabutan, nyetrika ampe malem. Dan jasa-jasa itu suka kita lupain gara-gara masalah yang sebenernya BISA dibicarain.

Istri lupa bikinin minum? Ya bikin sendiri lah!
Suami lupa nutup pintu? Ya tutup sendiri lah sambil diingetin suaminya.

APALAGI PERIHAL MANTAN HAHAH. Ah mantan mah emang gitu sih ya. Ngga pasutri, pacaran, tunangan, pasti yang namanya MANTAN jadi permasalahan -_-

Mantan ngelike foto pacar, ngambek.
Saling follow mantan, ngambek.

Gue pun pernah kok jeles karena mantan, tapi akhirnya gue sebel sama diri sendiri, "Kok gue nyebelin banget sih? Padahal jelas-jelas ngga ada chat personal, cuma like doang. Oh, so childish..."

Walau ada sih beberapa suami-istri yang udah saling paham, jadi minim berantem. Tapi ada beberapa yang emang sengaja memelihara kengambekannya untuk mengontrol sang pasangan.

Lah ini kan ga sehat.

Lu harus tau, di hubungan ini bukan cuma lu doang..

Gua paham, marah emang capek, sebel sama orang emang capek..
Tapi dimarahin juga ngga kalah capek, lho.

"Ah this thing again.."
"Aduh kenapa lagi sih ni cewek.."
"Aduh kok jadi males ya ketemu dia?"

Terus saat pasangan mulai dingin menanggapi, kita gantian bingung, "Loh kok dia ngga ngeladenin gue lagi?". YA KAN MALES.... HELLO?

Diladenin, marah.
Ngga diladenin, tambah marah.

Kalau kaya gitu, ayo jawab: wajar gak kalau pasangan mulai muak?

Wajar. 

"Tapi kan marah adalah sarana untuk meluapkan emosi..", ya betul. Tapi inget, pasangan lu adalah manusia yang masih punya perasaan. 

Iya, orang yang lagi marah emang butuh diungkapkan dan diutarakan demi kesehatan mental yang baik. Tapi coba telaah lagi..

Marah itu komposisinya apa sih?
Ungkapan problem + ungkapan emosi.

Tujuan marah itu apa?
Biar pasangan tau bahwa itu salah dan bermusyawarah untuk mencari solusinya.

Sekarang kalau rumusnya gini:
Ungkapan problem (60%) + ungkapan emosi. (40%).
Dalam artian, lo misuh-misuh tapi pesan problem lo terungkapkan dengan jelas. Kan pasangan jadi lebih mudah mengerti.
"Oh kamu marah karena ini ya?".
 Subtansinya ngga kabur, 'pesan' kita diterima pasangan. Sehingga penyelesaiannya juga lebih tenang.

Coba kalau ungkapan emosinya bisa ampe 80%? Teriak-teriak, mukul-mukul. Ungkapan problemnya cuma 20% yang ngomongnya aja ga jelas, speech patternya ngga jelas, marah karena apa ya ngga tau pokoknya ketutupan sama volume kencengnya.
Pasangan akan lebih ke, "Ini apaan sih teriak-teriak mulu?".
Musyawarah jadi ga asik karena marah-marah mulu, mikir jernih ga bisa. Ya muak lah manusia mana juga.

Ya, kalau pasangan lagi in a good state, bisa lah marah-marah ke dia. Dia mungkin masih bisa ladenin.
Kalau pasangan lagi capek? Ya balik marah lah, bisa-bisa lu ditinggal. Terus ntar nangis lagi, drama, yaelah....

Saat kita uda dewasa, kita harus tau bahan mana yang layak di'marah'in, bahan mana yang enaknya dikompromi. Karena ngga semua bahan itu HARUS dipermasalahkan. Demi kedamaian hari dan ketidak-muakan pasangan.

Kalau marah, mau cara apa yang sekiranya ngga bikin pasangan menjauh?
Kalau kayaknya problem ini akan membuat kalian berdua marah di kemudian hari, ayo dipikirin hal yang harus dilakukan kaya gimana.
Kalau lagi emosi, SUKAnya didiemin atau dirayu-rayu?

Karena hubungan yang awet itu terletak pada komunikasi yang baik, bukan cuma menang bentak-bentak doang. Justru dengan luapan marah, pasangan jadi malas berkomunikasi sama kita lho. Ini juga berujung pada berakhirnya hubungan.

Lagipula, 3 jam kamu marah-marah emangnya ngga mubazir? Kan mendingan diskusi kepala dingin, pelukan, ber-apalah yang mesra-mesra. Wasted lho kalau pas berdua adanya cuma marah-marah, waktu akan sia-sia.

"Aduh tapi aku emang emosian banget nih orangnya", ya udah gak apa-apa.
Salurin ajalah emosi lu ke tempat yang aman. Misalnya beli samsak untuk ditinju, beli balon karet buat dibejek-bejek, beli slime buat dilempar. Apapun yang ngga melibatkan kasarnya karakter kita ke pasangan.

Karena ya balik lagi: pasangan kita adalah manusia yang kita cintai. Mereka akan nerima kita apa adanya, tapi yang namanya manusia pasti selalu pilih opsi menyelamatkan diri. Jangan sampai ia ngga ngerasa aman di deket kita karena kita sumbu pendek. Jangan sampai dia malah menyelamatkan diri dari kita.

Treasure your partner, really. 'Treasure' itu ngga cuma ngasih barang. Menyediakan hubungan yang nyaman untuk pasangan juga merupakan bentuk 'treasuring' yang baik.

Yuk belajar mengontrol amarah dan menyelasaikan diri dengan dewasa. 


Ingat, pacar kita bukan gedebong pisang.


9 comments :

  1. Trus pas baca ini aku cuma....iya ini gw, ooh iya ya....hmm betul la setuju.

    Treasure your partner, setuju aku....kalo bukan kita atau dia siapa lagi coba?? Jgn smp orang lain ah....amit-amit.....

    ReplyDelete
  2. hahaaa..sama, saya (dulu) juga tukang ngambek. sekarang masih belajar supaya kepala lebih ringan hati lebih adem :)

    ReplyDelete
  3. Kalau aku abis marah, jatuhnya malah kasian pas lihat si Doi. Getun gitu. Oalah, doi capek2 malah kumarahi. :'D

    ReplyDelete
  4. Kalau saya suka merasa terlalu lelah untuk marah-marah. Jadi mending marahnya di tulis aja. Lebih cepat plongnya. Karena banyak kasus marah-marah itu sumbernya dari kita juga. Bukan orang lain.

    ReplyDelete
  5. "beban hidup udah berat, ngapain juga sih ditambah lu yang rusuh-rusuh gak jelas?" lol cadas

    ReplyDelete
  6. status baru pedekate, udah sok imut pake ngambek2...idiih, childish banget yang kayak gitu

    ReplyDelete
  7. Gedebog cawu WKWKWK

    Aduh aku ngerasain ini banget sih. Malah jadi ingin curhat.
    Sama cowok yang sekarang aku less marah-marah 90%. Aku udah nyadar kalo marah-marah itu ga guna, begitu juga dia.

    Instead of bentak-bentak biasanya kita ngobrol panjang lebar. Kalau udah naik dikit aja nadanya. DIem dulu sampe kalem sendiri. Udah ngerasa adem, baru diomongin lagi semuanya sampe kadang nangis-nangis.

    Satu hal yang paling bikin adem adalah ketika kita sama-sama nyaman buat ngobrolin apa yang kita ga suka dari pasangan. Dan (dari sisi aku,) dia bener-bener mendengarkan. Selalu terharu lalu nangis kalau udah gitu teh haha 😂

    ReplyDelete
  8. tampilannya lucu banget siii, jadi sukak bacanya

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top