SOCIAL MEDIA

Tuesday, 12 September 2017

Introvert dan Jaga Jaraknya


Udahlah, gue introvert. KELAR. Introvert ampibi gitu. Gue bisa jadi cerewet di depan publik, gue pun bisa jadi si anak yang kerjaannya nyandar di tembok yang diem-diem terus mencret. Ye kagak mencret lah jir, tapi bisa juga lah kalo kecepirit yakan, eh kita ngomongin apa sih?

Intinya, seberapa rame diriku, aku tetap ingin punya space sendiri. Tempat 'pulang' gue adalah rumah yang sepi, sunyi, remang-remang, sendirian. Iya, sendirian itu tempat yang mendekati perfect. Karena kita bebas ngelakuin apa aja tanpa dijudge, 'menjaga manner', nurut sama time-table norma and such.
Maksudnya, ngga usah takut, "Iih gue udah 4 jam ngetik nih, duh diliatin sama si A lagi, kan ngetik 4 jam itu ngga normal ya menurut itungan norma masyarakat". Ok, that doesn't make sense.


Dengan sendirian, introvert bisa take time to rest dan GROW their minds. Kami tumbuh dalam kesunyian. Bisa bebas muka bodoh tanpa diliatin orang dengan aneh. Bisa bebas nonton video YouTube apa aja tanpa harus ditanya-tanya, bisa terlihat bengong walaupun gear otak lagi bekerja keras.

BASICALLY, bisa ngapain aja tanpa mikirin reaksi orang lain (yang kadang malesin).

Dan itu salah satu pegangan gue dalam menjaga attitude juga. Dengan jarak, gue bisa ngejaga mood gue untuk selalu sopan sama orang. Karena kalau gue tinggal lama-lama sama orang tersebut, gue bisa muak dan merasa ngga ada time to spend alone.

Kehadiran manusia kadang suka ngebuat gue terganggu dan malah jadi ofensif terhadap manusia tersebut.
Anggep aja kayak, "Lu ngambil personal space gue, shoo. Don't ikut-ikut dalam my alone-time."

Bagi seorang introvert, their personal space is the most precious things they have. 

Pernah gue baca di suatu artikel kalau orang introvert kebanyakan PDKT duluan. At that time i was like... what? Kok deketin duluan? Kan introvert itu pasif?

Oh, pas gue baca alesannya: introvert ngga akan ngebiarin orang masuk ke personal space mereka, mereka sendirilah yang memilih siapa-siapa aja yang boleh.

Mereka akan cerita tentang kepribadian mereka, membuka diri. Karena orang introvert ngga kan membuka diri ke sembarang orang.

Walaupun ngga bisa digeneralisir ya, tapi di kasus gue ya gitu. Gue yang ngasih sinyal duluan HAHAHA karena gue males ngebiarin random people PDKT, forcing they way on my time and space. Sok-sok pingin kenalan, padahal guenya sendiri ngga mau membuka diri. Sok-sok ngajak ngobrol padahal gue ngga mau ngobrol sama orang yang menurut gue kurang menarik.

Invading my personal space, padahal guenya sendiri ngga mau berbagi.

Makanya mereka benci pesta, karena di pesta ya open space banget, ngga ada ruang sendiri. Orang-orang pun bebas ngajak ngobrol, which is... scary.
KADANG KALAU INTROVERT GUE LAGI KUMAT, TELPON AJA GUE KACANGIN. OHHHH my, how i hate picking up the phone!

Jadi tanda-tanda orang introvert ketika suka sama lu adalah, they let you inside their personal space. They let you sit together, they let you know more about them.

Kalau mereka ceritain minat mereka ke lu, artinya mereka nyaman. Nyaman bakal diterima, nyaman untuk nyerocos panjaaang tentang minat yang mereka suka. Nyaman untuk membuka diri juga.

Maka itu, ada orang yang mendeskripsikan gue sebagai "bawel", ada yang mendeskripsikan gue sebagai "pendiem". Ya itu karena gue ngga bawel sama semua orang. Kalau gue belum bawel sama lu ya artinya gue belum terlalu nyaman, simple banget.

Tapi seterbukanya introvert sama lu, gue rasa lu tetep harus kasih si introvert ini waktu untuk sendiri. Waktu untuk 'jaga jarak' bagi mereka buat sekedar baca buku, ngetik, nonton video Korea. Ada waktu dimana si introvert ini bukan 'siapa-siapa'. Bukan bapaknya si A, pacar si B, anak si C, mereka menjadi diri sendiri di waktu itu.

Karena or else, they will lose themselves.

Bukan, bukan ngga sayang. Bukan egois, ini hanya kebutuhan batin aja.
Eh tapi ya "Me time" gini mah kebutuhan orang-orang ya mau ekstrovert juga HAHAHA gimana sih.

Maka dari itu, yang punya pasangan introvert: please don't step on their alone-time.
Karena introvert macem gini akan muak sama siapa aja yang ngerecokin waktu sendiri mereka. Makanya orang introvert paling sebel sama orang yang cerewet, bawel, invading their personal space.

"Ayo makan, sini makan, kok belum makan sih ayo sini", yeee bukannya perhatian sik itu malah ganggu banget. Kecuali orang yang bener-bener terkasih ya.

SOOO yang punya pasangan introvert, dipahami aja yak. Ingin sendiri bukan berarti tidak sayang kamyu.

15 comments :

  1. Kayanya sama deh. Seceria-cerianya aku, tetep paling nyaman di kamar, remang-remang atau terang-terangan juga oke aja. Asal sendiri, sepi, dan nggak ngapa-ngapain.

    ReplyDelete
  2. Saya introvert sejati. Dpt pasangan introvert jg tp agak ampibi. Jadi yaaa.. Ga terlalu baper lah karena paham sama zona pribadi masing2 :)

    ReplyDelete
  3. Baca ini sambil manggut manggut. Alone time itu perluu banget buat recharge.

    ReplyDelete
  4. Aku banget kaya gini....
    Lebih senang sendiri.., hening, liat orang rame udah males duluan...


    Dan sering banget dikatain sombong..., Karena say hello ala kadarnya...

    Padahal aku gak ada nyombongin apa pun..

    ReplyDelete
  5. assekk. kayaknya ada anak introvert yg lagi PDKT sama aku nih,,,hahahah. ya Allah semoga jodoh

    ReplyDelete
  6. sama banget sama aku nahla berasa lg dicermin :D

    ReplyDelete
  7. artikel yang menarik, polos dan meledak-ledak...menurutku ekstrovert introvert sebetulnya cuma pembagian sederhana, manusia lebih kompleks dari itu, makanya sebetulnya kita tidak perlu terpengaruh oleh sugesti dan menjadikan itu pembenaran...oh karena saya intovert maka sah-sah aja melakukan hal seperti ini, akhirnya jatuh ke level ekstrem dan status quo. kurang setuju saja kalau intorvert digambarkan seekstrim seperti itu, aku introvert btw tapi nggak merasa sampai seperti itu bahwa orang lain mengganggu..invading personal space...its about changing your point of view saja...obama juga intovert yang sangat terkenal tuh, tapi dia sangat bergaul dan tidak anti sosial (ini ngomongin dia lho), kalau nggak gimana bisa jadi presiden AS. kalau introvert jatuh ke level ekstrim bukan berarti semua introvert berada di level seperti itu..maaf ini supaya orang nggak salah paham saja..nahla, mungkin bisa mencari sebabnya sendiri kenapa intovertnya bisa jatuh ke level ekstrem (ini yang kutangkap dari yang kamu gambarkan ya)

    ReplyDelete
  8. So here I am. Introducing myself as an introvert...


    www.notte-dreamer.id

    ReplyDelete
  9. Samaan, di beberapa lingkungan pergaulan gua ngrasa jadi org yg beda. Ada momen jadi si kalem nan dingin tapi pindah gerombolan bisa jadi si ribut dan gila. Dan saat ternyaman adalah waktu sendiri saat bisa jujur dan ga perlu terlalu mikirin definisi normal versi siapapun.

    ReplyDelete
  10. Saya introvert dan saya bangga

    Meski jadi introvert itu menyedihkan, sering diejek 'cupu,ga seru' bahkan smpe dicap a***s ama temen2. Yang penting kan happy2 aja...ngapain mau mikirin omongan org yg bikin kita sulit berkembang ye engga ^^

    ReplyDelete
  11. Akumem ambivert mbak.
    Tpi klo udah masa2 di posisi Introvert, ya bener, suka PDKT.in org2 trtentu aja. hehee
    Trus,emang suka kalo do anything me time di kamar, sepi gitu.
    Pas kalo rame, kadang ga pede. Ke Pasar aja klo hari Minggu yg rame banget, malah ga mau, gegeara itu, ya ngerasa ada yg ngeliatin, dansebaigainya
    KAdang klo udah extrovert mode on,
    sering ngerecokin mamas yang cenderung Introvert,
    PAs diem2 main game, ku cerewtin, alamak,
    dianya mah, uring2 :D :P
    Nice sharing Mbak Nahla, heheee

    ReplyDelete
  12. bener aneet kakaaaakk....
    dan seorang yg introvert dalam dunia nyata bisa lebih cerewet kalo lewat tulisan. hihihi

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top