SOCIAL MEDIA

Wednesday, 13 February 2019

LENSA BOKEH MURAH DI BAWAH 1 JUTA WOWWWW


WAHHHH GILA SIH. Mungkin disini pada belom tau kalo gue akhirnya beli kamera baru. Sony a5100 sesuai sarannya kak Kania Safitri. Rencananya beli kamera ini memang hanya untuk performance videonya aja, karena untuk foto gue punya Canon 550D pemberian bokap pas gue SMA.  Serius, gue ngga terlalu peduliin soal hasil foto, karena ya udahlaaah pasrah aja. Gue selalu skeptis sama mirrorless, karena “ahh ngga akan lebih baik dari DSLR, DSLR is the king of photography” sehingga pilihan gue jatuh ke Sony, merk yang emang unggul karena videografinya.


Sebenernya punya lensa tuh cuma bisa mimpi-mimpi aja, karena harga lensa ya lu tau sendiri, harganya 4 jutaan. Duh males banget.

Tapi ternyata GUE BISA DAPET KEDUANYA OMG, karena ditemukan sama lensa murah yang hasilnya blurrrr banget!

Pas gue beli kamera, sehari sebelumnya udah search tentang lensa. Gue dapet lensa waktu itu merknya Meike, dan berniat untuk beli Meike 35mm f 1.8.

Tapi di counter, Meike lagi ngga ada, jadilah gue dipertemukan sama lensa dengan harga sama, kualitas sama, dan MINDBLOWING BANGET YAITUUU...

7artisans 25mm f 1.8!



Gue masih sangat awam ya mohon maaf harap maklum.
Jadi, lensa 7artisans ini punya focal lenght 25mm dan aperture f 1.8

Apaan tuh?

Nah, focal length itu ibaratnya zoom out deh. Focal lenght makin kecil angkanya, makin ‘zoom out’ hasilnya. Focal length yang normal itu 24 - 70mm. NAHHHH 7artisans ini 25mm, sehingga hasilnya ya standar aja. Ngga jauh-jauh banget, ngga deket-deket banget.

Nah aperture itu ibarat lobang cahaya ya. Aperture makin kecil angkanya, maka akan makin blur dan makin terang. Aperture yang makin gede angkanya, makin gelap dan makin ngga ngeblur.

Blur-blur ini tergantung kebutuhan. Kalo anaknya suka foto landscape, maka aperturenya harus yang angka gede biar ngga ngeblur dan ngga terlalu terang karena landscape itu bertengkar dengan sinar matahari kan, jadi ga boleh keterangan.

Kalo anaknya suka foto produk, maka aperture angka kecil ini dibutuhin banget! Apalagi yang suka foto binatang, foto produk, foto apa apa aja yang perlu detail lah.

Kalo kamera biasa dengan kit biasa (kit dari sononya) standarnya f 3.5. Ngga ngeblur banget tapi okelah. Contohnya kayak foto ini yang diambil dari lensa canon:

Ini lensa Canon F 3.5

Blurnya f 3.5 dari lensa Canon emang cuma mentok segini aja, ngga bisa lebih blur.

NAHHHH TERUSSS 7ARTISANS INI BISA NGEBLUR BANGET DONG!

Kita ke bodinya dulu aja ya:


Bodinya terbuat dari metal berwarna hitam, walau murah tapi build qualitynya oke karena berat dan kokoh banget. Nah di tengahnya kan ada 3 ‘puteran’ angka (ring), yang bisa diputer ini adalah ring paling atas (untuk fokusnya) dan ring paling bawah (untuk atur aperture).

Yup, lensa ini emang lensa fix dan manual. Pake ini ngga bisa pake mode autofokus. Jadi harus diputer-puter. Lensa ini juga ngga bisa ngezoom. 

Tapi itu bukan masalah, karena:

1. Toh bisa atur fokus sendiri
2. Zoomnya bisa secara digital dari mirrorlessnya kok, tenang aja. Masih bisa zoom banget.

Awalnya sempet ragu loh beli ini karena manual fokus, ya tau aja kan kalo lagi ngevlog kan harus pake autofocus karena bakal jalan-jalan. Heitttss tapi tunggu dulu, coba kamu berkaca dan tanya ke dirimu “Apa aku Atta Halilintar yang suka ngevlog outdoor?”, kalo bukan ya selow aja, muter-muter cari fokus dulu baru shoot bikin tutorial makeup. Sungguh, ngga seribet itu bunda.

Karena, cari fokusnya kan cuman muter doang, nek. Iya, muternya emang harus rada jauh DIKIIIITT tapi ah controllable lah, ngga semenderita itu.

Ditambah gue suka ngerekam dari belakang layar, bukan ala-ala vlog, jadi manual is not a big thing, sungguhhhh.

Kemaren sempet syuting video biola, CANTUUULLL banget cantik betul. Guenya aja udah cantik, ditambah lensanya cantik, eh kameranya ciamik bener pula ya Allah alhmadulillah, makanya kalo kerja tuh pake gojek sama kereta. Dari Ciputat ke BSD tuh paling mahal 17 rebu doang. Kalo ada promo Grab, bisa 7 rebu doang. Ya, hidup adalah pengorbanan. Mau ngegocar mulu tiap hari, ato menderita tapi bisa beli kamera? Ya kuncinya JADILAH ORANG KAYA SEHINGGA BISA DUA-DUANYA. Hhhhh...


Yaudah ah berisik banget, ini hasil fotonya. Semuanya ngga ada edit warna ya, paling nambahin tulisan sama ngubah size aja biar blog ini ngga berat. Color productionnya straight dari kamera.

White balance: Auto

White Balance: Incandescent

White Balance: Incandescent

White Balance: Auto

White Balance: Incandescent

White Balance: Incandescent
Blur banget kayak ga pake kacamata. CAKEP BANGET KAN YA ALLAAAAH...

Yang pertama, cakep. Yang kedua, jadi lebih terang karena aperturenya 1.8. Sehingga kalo ruangannya rada gelap, tinggal kecilin aperturenya jadi kita berdua bisa bahagia.

Harganya? 
Rp. 990.000 saja.

Gue beli di counter anekafoto.com di STC Senayan. Mas-masnya terampil banget juga.
Bahkan beli online bisa lebihhhh murah. Jauh lebih murah dan baru juga. Gue aja 990ribu karena males pesen online lagi, jadi ini harga counter.

Nah, lensa ini bisa untuk mirrorless Canon, Fuji, Sony, Olympus yang memiliki sensor APS-C. Udahlah kalo googling mah cari aja keywordnya “7artisans 25mm f 1.8 for _____” ntar juga keluar.

Kalo ngga ada 7artisans, merk Meike, Yongnuo juga lagi bersaing banget nih. 

“Kekurangannya apa?”

Nah kekurangannya, stabilizationnya emang rada lebih cupu dibanding lensa kit aslinya. Yang gue tau, Sony a5100 itu stabilizationnya terdapat pada lensanya, bukan sistemnya. Jadi kalo pake 7artisans, ya ikut pake stabilisasinya lensa ini. Tapi bisa diakalin banget pake warp stabilizer di Adobe Premiere. Jadi beneran kayak pake gimbal-gimbal ala-ala, udah cukup banget untuk ngebuat stabil.


RECOMMENDED BANGET YA ALLAAAAH KALIAN HARUS BELI.




No comments :

Post a Comment

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top