SOCIAL MEDIA

Friday, 15 February 2019

DSLR vs. Mirrorless (Canon 550D vs. Sony A5100)



Hey, kali ini mau ngebandingin DSLR vs. Mirrorless untuk blogger/vlogger. Kamera yang mau gue bandingin adalah Canon 550d vs. Sony a5100 yang baru gue beli sepersekian waktu lalu. Awalnya memang takut banget sama perbandingan kualitas foto mirrorless terhadap DSLR karena seperti yang kita tahu, dimana-mana fotografer professional pakainya DSLR, bukan mirrorless.


Image digital camera yang gue dapet dari mirrorless juga ngga bisa aku lupakan, hahaha. Ya karena bodynya sama-sama kecil, jadi menyimpulkan bahwa kualitasnya sama-sama ‘kecil’ juga. 

Bertahun-tahun gue pake Canon 55d untuk foto produk dan hasilnya memang ciamik banget loh. Blurnya dapet, lensa bawaan kitnya udah bagus, dan mudah juga digunakan. Menurut gue, user experience dari DSLR Canon 550d dibandingkan DSLR Nikon itu lebih mudah dan ‘beginner friendly’. Karena Nikon sendiri kebanyakan tombol kali yaaak? Hahahah. Ya, buat gua yang waktu itu masih SMA, belajar Canon 550D bukan hal yang sulit.

Lalu kenapa beli Sony A5100? Karena mirrorless gue yang lama (Samsung NX mini) udah ngga mencukupi lagi untuk hal-hal lain dan capek cuyy punya 2 kamera. Rencana awalnya emang mau jual 2 kamera gue (canon dan samsung) tapi belom tega jual Canon.

Udah ah berisik bener cerita lu!!

Jadi ya maap kalo perbandingannya ngga komperhensif, maklum bukan toko kamera. Masih newbie banget juga.

Ini gue bandingin Canon 550D sama Sony A5100 ya.
Focal length Canon 18-55mm kalau Sony 16-50mm.

 Oh iya, untuk aspect rationya gue set untuk sama-sama 3:2. Semua settingan, mulai dari shutter speed, ISO, diafragma gue samain. Cuman kalo beda-beda dikit maap. White balance gue set ke auto, jadi pewarnaannya ngga ada editan. Pure warna dari kamera.

Yang pertama gue coba foto outdoor, maaf ini resolusinya udah gue compress biar ga kegedean.
Nah, ini kalo diliat kan si lensa canon lebih wide ya, tapi sebenernya sony juga wide. Namun karena gue shot di 3:2, jadi kecrop gitu loh. Kalo shotnya di 16:9, maka Sony ngga akan kalah widenya.

Tone canon ini warm dan soft, jadi ngga terlalu saturated. Beda sama SOny yang warnanya lebih keluar dan lebih cool. Tergantung selera, kalo kalian suka warna-warna warm di foto, lembut dan cantik, emang lebih cantik Canon 550D. 

Tapi warna Sony ini lebih saturated dan lebih ‘keluar’. Sehingga kalo mau foto yang berbau alam lebih ijoooo gitu.



Kayak ini juga, produksi warna Sony memang jadi lebih saturated tapi emang jadi kurang akurat sama warna asli. Walau Canon lebih tone down, warm dan ngga terlalu keluar, tapi warna aslinya langit gua ya segini. Ngga sebiru Sony.



Ini pas gua coba foto zoom. Harus diakui lensa bawaan Canon 550d emang lebih bisa dimantulkan kemantulannya dibanding lensa bawaannya Sony. Dengan bukaan sama-sama di angka 5.6, hasilnya lebih ngebokeh Canon. Ngga heran kalo banyak yang lebih sayang Canon, walaupun banyak saingan, tapi tonenya Canon itu manis banget.

Gue rasa, Canon 550D lensa kit ini udah lebih dari bagus loh. Bokeh oke, autofocus, jadinya ngga usah beli lensa baru lagi.

Sedangkan Sony memang lebih keluar dan warnanya lebih tajem, tapi ngga sebokeh lensanya Canon walaupun bedanya tipisss banget. Gue pribadi emang masih memilih untuk beli lensa baru kayak 7artisan f 1.8 yang buagosss dan murah itu loh klik link untuk ngebaca :D



Yang terakhir tidak iya tidak bukan tidak uhuh oh yea, kualitas low light. Yang menurutku dimenangkan oleh Sony. Warnanya lebih jelas pas low light, ternyata emang reputasi Sony sebagai kamera low light terbaik memang terbukti di sini sih. Pas siang bolehlah mencintai warm-nya dan softnya Canon, pas gelap ya hasil Sony membuatku #TerpeSony.


Terus untuk blogging gimana??

Jelas mirrorless menang lah ya, karena apa? Karena:

1. Rata-rata udah flip screen, bisa diputer ke atas itu lohh buat selfie.

2. Fokusnya mirrorless Sony itu cepet banget.

3. Bisa dioperasikan pakai satu tangan bahkan untuk zoom. Karena di mirrorless Sony A5100, zoom itu kan ngga di lensa tapi ada slidenya gitu ala-ala digital camera. Sehingga semua proses jepret mulai dari zoom, autofocus, bisa kehandle. Ditambah bobotnya yang ringan.

4. DANN mirrorless sekarang udah dilengkapi fitur NFC, jadi transfer dari kamera ke hape udah bisa langsung pyuuuuw gitu. Sedangkan Canon DSLR edisi lama blom bisa hahaha ya iyalah.

5. Lensa mirrorless pada umumnya lebih banyak yang murah pilihannya. Ada lensa cina ala 7artisans, Meike, Yongnuo. Beda sama lensa DSLR yang yaaa mahal-mahal.

6. Namun, untuk DSLR, kit aslinya udah bagus, sampe ngga merasa butuh beli lensa lagi. Bokehnya udah oke dan cukup.


Jadi ya segitu aja sih, ternyata kualitas mirrorless sama DSLR itu beda-beda tipis banget! Sama pula, tapi lensa professional ya lensa DSLR memang. Tetup. Ngga ada fotografer National Geographic pake mirrorless kayaknya :’)))


No comments :

Post a Comment

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top