Tuesday, 11 August 2015

Judgemental Series #3 - Pamer ASI?

*Tarik napas dalam-dalam*
*Pasang lagu-lagu biar relax*



Jadi, gue baca artikelnya kak Icha (The-it-girl Annisa Steviani of KEB), tentang TIDAK merayakan World Breastfeeding Week, bisa dibaca di sini. LAGI RAME BGT LOH GUYS.

Dan gue pun komen di statusnya:
"MengedukASI: upload foto before-after DAN caption tentang bagaimana cara agar ASI bisa banyak.

PAMER: SPAM foto ASIP tiap pumping dengan harapan dikomen "wah bun hebat banget 
:(  gmn caranya?" Tanpa ada niatan dari awal untuk ngasih tips.

P.s: dari ibu yang berkali2 mengalami ASI sedikit.".


Dan yak, banyak banget yang kontra, literally, banyak banget.



Jadi tuh gini, foto ASIP dan freezer itu lumrah banget buat gue, wajar, orang bangga dong?
Jadi apa? 

Foto ASIP freezer TIDAK SELALU SAMA DENGAN PAMER.



Kenapa? Ya suka-suka dia kalau foto untuk milestone ASIP, toh niatnya juga sharing, bener gak? Selama perjuangan ASI dari lahir ampe sekarang mendapatkan hasilnya, pasti bangga dong sama hasil ASIP nya? Bener.


Apalagi kalau sharing ASIP dengan tips atau sharing.

Dengan tips atau sharing.
Dengan tips atau sharing.
Dengan tips atau sharing.

Itu baru namanya mengedukASI.

Hebat! Salut! Orang bisa semangat karena kisah ASI yang penuh perjuangan.

Apalagi kalau ketika di-comment: "Gimana caranya?", si ibu ini mau menjabarkan kiat-kiat ASI banyak. Gue pun uga sering kok komen-komen nanya tips.


Dan ini, ada di point komentar gue, kutipannya gini, "....DAN caption tentang bagaimana cara agar ASI bisa banyak"




Sharing ASI beserta dokumentasi berupa foto? Seru! Tag me in!



Tapi ada tipe uploader lain, yang gue sebut sebagai "PAMER".

Yang mana?

Yang upload ASIP secara massive, tanpa ada niatan ngasih sharing, tips atau ngasih semangat. Biasanya bangga dengan berlebihan, sampai ada yang membanding-bandingkan hasil perahan.

ASIP secara massive
Bangga berlebihan
Membanding-bandingkan.

Massive. Yang artinya sering banget, sehari bisa sampai 8 foto, yang merujuk kepada... SPAM. Tiap pumping, foto dulu baru upload. EVERY. SINGLE. TIME.


Iya, SPAM.



2-3 foto? Oke, motivated! Hebat! Saya juga mau kayak gitu.
Tapi sampai 5-6 foto perhari, mau mengedukASI atau mau p....... *isi sendiri ah aku takut dibully*

Dan saat mengupload, si ibu diam-diam punya harapan agar dipuji-puji.
Upload bukan lagi suatu rekam jejak, tapi menjadi ajang PAMER.

Walaupun, pamer atau tidaknya ya tergantung niat ya.

Apalagi diselingi dengan komentar-kometar cadas ibu-ibu, yang suka memacu terjadinya Perang Shinobi ke lima.


Naruto: "Obito!! Mana hasil perahanmu!!"
Obito: "Ah, aku baru 3 cargo, siaaallll..."


"Wah, bunda hasil pompanya segitu? Wah kalo gitu kecil, bun..."
"Coba, dia kali yang nggak usaha?"
"Semua orang tuh bisa kok pompa 750ml sekali pumping"
Kalau bisa sih, memang bisa..
Tapi, hal-hal seperti ini bisa membuat ibu dengan ASI yang sebenernya CUKUP, malah merasa kurang karena gak bisa pompa 1 liter per hari.
Padahal kalau dilihat dari growth chart anaknya mah, normal-normal aja, tapi namanya manusia, pasti ada rasa-rasa semriwing karena dianggap belum mampu menghasilkan ASI sebanyak itu.

Lagian, bisa aja usaha si ibu yang ASI nya menurut orang-orang gak seberapa ini ternyata jauh lebih keras daripada ibu-ibu yang memandang sebelah mata semata-mata karena hasil puping belum 'layak tampil'.

Ya tapi kan ASI emang udah ada porsi sendiri-sendiri sih, bijimane? Bener kata kak Icha, ASI yang mencukupi si bayi itu memang yang paling baik.

Bahkan ada yang berpendapat:

Apa bedanya sama orang yang pamer Tas Hermes? Sama-sama mamerin rezeki kok.
Apa bedanya sama orang yang pamer upload foto ibadah? Sama-sama mamerin rezeki juga kok.
Sama-sama riya.

Setuju-tidaknya kalian dengan statement ini, terserah ya, gue sih emang menemukan kesamaan.



Tapi orang-orang tuh missing my points.

Banyak yang bilang kalau gue berpendapat bahwa upload foto ASI = Pamer.
Padahal yang gue maksud, upload SPAM foto ASI berlebihan tanpa memberikan tips atau sharing dan tujuannya hanya untuk bangga berlebihan itu yang gue sebut PAMER. 

Gue kutip nih dari atas:

Foto ASIP freezer TIDAK SELALU SAMA DENGAN PAMER.


Contohnya ada ibu yang kurang ngerti sama point gue ini, pokoknya isinya kurang lebih gini:

Saya ibu yg suka banget PAMER, saya upload hasil perah saya di hari2 pertama kelahiran anak ke 2 saya,semua orang bisa lihat progress-nya,saya upload stok ASIP saya dulu saat menyusui anak pertama dan juga saat 'menyusui' anak ke 2 saya,semua orang bisa lihat bahwa ASI bisa diperah dan disimpan lalu diberikan ke bayi..saya orang yang mendesign sendiri sertifikat ASI utk TATC,sbg salah 1 bentuk apresiasi kepada anak,ibu,dan ayah yg telah berjuang bersama dalam proses ngASI,saya upload sertifikat ASI anak2 saya sbg pengingat perjuangan saya saat ngASI..saya share kisah menyusui anak ke 2 saya ke berbagai media spt medsos,media online,media cetak,mau pamer biar semua orang tahu ttg PRS,termotivasi utk tdk kalah dr saya yg punya tantangan istimewa tp teteup ngASI..saya suka pamer ilmu di sana sini,bikin supporting group,saya punya 3grup,1fp,saya jg admin di 1grup busui,dan 1grup PRS milik sebuah NPO,agar ilmu saya gak cuma bermanfaat utk diri saya sendiri,tp jg bisa mengedukasi yg lain..IYA SAYA TUKANG PAMER..tapi karena ibu-ibu tukang pamer spt saya jg kan si mba ini jd tahu soal ASI,ASIP dan banyak hal lainnya?tapi krn saya yg tukang pamer,saya bahagia bisa membantu banyak sekali ibu tetap memberikan ASI,bebas dr sufor (tanpa indikasi medis),bahkan karena sikap pamer saya inilah salah satu terapi bagi saya saat saya hampir gila menghadapi kondisi langka anak ke 2 saya..iya saya tukang pamer,dan krn senang pamernya saya ini,saya bersyukur pd Allah saya bisa membantu banyak orang,dan saya pun terbantu smile emoticon saya tidak bisa menyenangkan semua pihak,saya tidak bisa mengendalikan persepsi orang lain apakah saya dianggap tukang pamer atau tukang edukasi,it's up to you lah..tapi mau anggap yg saya lakukan itu sbg usaha pamer jg gak apa-apa, toh saya masih bisa menghadirkan lbh banyak kebaikan daripada keburukan..terima kasih yah mba, telah menyadarkan bahwa saya adalah tukang pamer melalui tulisan mba yg jg dipamerkan ke semua orang hehehe.. salam tukang pamer.


My opinion is: Ibu ini BUKAN tukang pamer, kenapa?

Karena hal-hal yang dia upload mengandung sharing bermanfaat.
Bukan sekedar upload-upload doang dan nyinyirin orang gak bisa pumping 2 freezer.

Hebat sih ibu ini, mengedukASI banget.

Tapi sayangnya, beliau menganggap saya ngejekin dia sebagai tukang 'pamer'.................................................

Padahal...............
Siapa................................
Yang ngejek dia........................................


*sunyi*

Makannya, gue bilang missing my points.
Point yang mana? Yang upload beserta SHARING dan/atau TIPS.

Ibu ini sharing hal bagus sampai naik ke media cetak, dan itu bukan pamer, itu mengedukASI. Karena yang dia share itu BERGUNA.

Selama dia upload sesuatu yang berguna, itu namanya bukan pamer.
Ibu yang bener-bener mengedukASI itu namanya bukan pamer.
Ibu yang menceritakan tentang kisah sukses menyusui itu bukan pamer.

Kenapa? Karena mengandung konten yang bermanfaat. DAN SEKALI LAGI, BERGUNA.

Tujuannya emang untuk edukASI.

Tapi kalo konten lo kosong, ditanyain tips gak jawab-jawab malah asik upload, dalam hati pengen dipuji, nah itu pamer.

"Haloo bunn... hari ini aku dapet 500ml nih... kalau kalian hari ini dapat berapaaa??"  
....

Begitu lho say.




Eh tapi gue judgemental sekalih yah.

Eh, nggak juga sih.


Walaupun bangga dan pamer itu emang lumrah di kehidupan kita. Tapi jangan pamer lalu bersembunyi di label "EdukASI" lah.

Kayak gua dong, pamer tapi jujur HAHAHAHAH. Tuh contoh pamer, pamerin kejujuran dalam memamerkan diri.

Dan, pamer dalam media sosial tuh emang lumrah banget kok. Gua juga suka pamer anak.

Lagian nih ya, toleransi lah sama ibu-ibu yang udah jumpalitan tapi ASInya tetep dikit. Yang mungkin usahanya lebih keras daripada lu lu yang ngejudge ibu ini "kurang usaha".
Bukan cuma gua ya, banyak banget ibu-ibu yang gitu.

Cemen? Tidak.

Down melihat posting-posting berlebihan tentang stok ASIP, cemen? Tidak.

Cemburu.
Apa itu cemen? Tidak.

Karena kondisi psikologis orang itu beda-beda, siapa elu bisa menakar ke-cemenan dan ke-sempitan hati seseorang?

Gua juga cemburu kok ngeliat foto ibu-ibu dengan freezer penuh, tapi selama ibu-ibu upload dengan frekuensi wajar dan tips-tipsnya mah namanya juga bukan pamer kali bos, segitu doang mah gue juga bisa bedain mana yang pamer mana yang kaga.

Lah lagian situ tau sendiri kan, ibu-ibu ASI seret tuh kondisi psikologisnya lagi terguncang, orang mah nyari jawaban di forum, eh malah kena judge "Kamu usahanya kurang kali", "Tata dong cara berpikirmu", "Saya aja bisa kok pumping 500ml sekali, masa kamu gak bisa?".

Damn, bu. We don't need your ml number, we need your tips!

Gue di posting itu mengaku diri cemen karena down melihat foto-foto freezer, dan mereka menyarankan gue untuk memperluas hati dan menata pikiran dan mindset. Eh karena gue mengaku diri cemen, ya digunakanlah kata cemen ini untuk berbagai hal.

"Yaiyalah gak termotivasi, wong HATInya cemen dan suka negative thinking dengn apa yg orang lain upload, 
dan hebatnya tau banget ya tujuan orang upload ASIP tuh = PAMER, please deh coba berdamai dgn diri sendiri, dan berusaha tidak negative thinking mulu ke orang lain #LambaikanBeha 
tongue emoticon"

Eaaa hati, hahahah <3

Tau banget tentang tujuan orang lain? Nggak tuh, hahaha. Tapi kalau orang itu udah upload foto freezer berlebihan, siapa pula yang tidak mengendus bau-bau pamer? 
"Upload ASI=Pamer?" nggak juga, toh udah dijelasin di atas, udah dijelasin malah di statement pertama gue. Kalo 1-2x posing sehari yah walaupun tanpa caption apa-apa ya bisalah dibilang bukan pamer, kalo SPAM itu baru pamer. 

Lagian mah niat itu dari hati ya, kalau hatinya tertohok ya berarti sebenernya merasa pamer in denial, iya nggak sih? Nggak ya? Yaudah deh maaf.

#LambaikanBehaJuga #LambaikanPlastikGabag #LambaikanFreezer hahaha


Walaupun gue suka sok  ngaku-ngaku diri cemen, tapi dalam hati, gue gak merasa gue cemen. I am one kind of mama, ini self declaration ya. Gue bangga dengan perjalanan menyusui gue. Apa ini pamer? Setengah-setengah. Karena di blog ini, gue udah ngasih tips dan sharing yang **semoga** berguna bagi kita semua, tapi setengah lagi? Gue beneran bangga dengan pencapaian gue, dan gue butuh pujian. Iya, sekarang gue lagi pamer, bedanya gue pamer ngaku LOL.

Kalo bisa, melakukan sesuatu jangan berlebihan lah. Upload juga ya wajar aja lah, jangan SPAM kosong tanpa sharing-sharing tips atau apapun itu yang gak ber'ilmu',


Di AIMI juga kalogasalah gaboleh posting tentang freezer dan stok ASIP kan? HAHAHAHAHAHAHAHHAHAH.




Ya karena itu tadi, kecemburuan sosial.

Tapi ada lho, yang termotivasi, eh, termotivASI:

Setuju sekali mbk..tpi entah knp saya kalau lihat postingan ibusui lain yg freezer nya penuh malah jd termotivasi..pumping jd dpt bnyk heheheh..saya tipe ibu yg asi keluar deras hny bila di susui langsung..kalau diperah hanya bsa dpt 50 ml paling byk.sementara saya bekerja dan baby perlu asi perah saat ditinggal krj.mungkin cuma sugesti bgtu liat freezer busui lain penuh hormon oksitosin jd meningkat.sekali perah 10 menit bsa 120ml.

Hebat! Good job!





Tapi banyak juga yang nggak, tapi apa mereka terang-terangan mengakuinya? Nggak lah, gak enak sama yang lain, ngalah aja. Kan harus seneng sama kebahagiaan orang, toleransi. Lah, gua ngaku di depan umum aja udah dilabelin hati penuh iri dengki, apalagi ibu-ibu minder silent reader yang cuma diem-diem baca? Mau sependapat sama gue, tapi takut kena damprat.


Niatnya berpendapat, eh malah kena damprat.
IT RHYMES!

Gue ada beberapa contoh KECIL yang gue temukan, mungkin mereka gak menyatakan 'minder' secara langsung, tapi kalau lu masih orang yang memiliki kesensitifitasan yang tinggi, pasti merasa 'ngeh' sama apa yang mereka bilang:


"Walaupun nggak berlimpah kaya ibu2 lain.."


Tuh, dengerin. Padahal berapa yang dia pompa? 150ml!

150ml!

150ml pompa itu udah banyak banget menurut gue!!!
Dan karena ibu-ibu yang nggak sensitif, si ibu ini jadi merasa 'kurang', 'nggak berlimpah'.

Dan tugas gue: Memastikan bahwa yang dia pompa itu banyak, dan ucapan semangat, serta yang terpenting growth chartnya sesuai!

Ini gimana toh ibu-ibu, kalau mau motivasi tuh ya kasih semangat lah, kalau kayak gini kan jadi banyak 'korban' perasaan. Bangga boleh, over-bangga dengan membanding-bandingkan isi kulkas ya jangan.

Dan apa ibu ini cemen? Nggaklah, yang cemen itu lu, yang merasa pantas ngatain ibu "cemen".

"Blm banyak tp usaha terus"

BELUM BANYAK TAPI USAHA TERUS.

Gara-gara ibu-ibu yang kompetitif pamer freezer, jadi ada lagi ibu yang berpresepsi bahwa 50ml sekali pompa itu sedikit. Padahal mah, buat gue itu CUKUP.

Sekali pompa aja bisa 50ml, apalagi nyusuin langsung? Pastiii lebih banyakkk...
Dan gue pun comment hal yang sama, "Semangat yaaaa yang penting growth chart"

Ini aja baru 2 lho, gue belum mencari lagi lebih jauh.



Dari sini aja udah pada tau kan, kalau upload freezer BERLEBIHAN dapat membuat orang lain termotivasi sekaligus membuat orang lain malah minder. Seperti pedang bermata dua.

Kalau emang ada pihak yang terluka, ya toleransi lah, kurang-kurangin tuh upload foto tiap pumping every single time, lagian bangga berlebihan itu nggak baik, bisa menyebabkan rasa bersalah yang mendalam bagi ibu yang gagal ngasih anaknya ASI.

Agar gak menyakiti orang lain, mari kita buat posting dukungan ASI dalam bentuk yang lebih on point, seperti komen-komen kecil yang kayak gue lakukan, mengedukASI sopir taxi yang anaknya baru melahirkan, dan kalo kata Kak Icha, urunan beli breastpump, yang jelas-jelas gak akan ada orang yang merasa tersakitty.





Intinya, gue mengajak kalian untuk lebih sensitif. Dengan pembahasaan yang menampar. Yang artinya aku sendiri gagal sensitip :(

Intinya toleransi bangsa menyusui lah.


Udah ya, jangan ngambek dong? Maaf ya kalau perkataanku ada yang salah.. jangan marah ya.. 

Tapi gue tetep gak mengubah sudut pandang gue ya, gue juga gak maksa orang untuk setuju, tapi plis dong, hati gue gini-gini luas seluas Negara Api.



Cuuss sono minum es jeruk.




















Ini koleksi tulisan gue tentang ASI:

Drama ASI Seret + Tips

ASI Seret Untuk Kedua Kalinya!


14 comments :

  1. weelll aku ni.. aku.. silent reader tapi suka IRI en ENVY sama postingan DP BBM temen yang hasil pumpingnya wow.. tapi ya sudahlah, tetap optimis menyusui toh bayiku tetap kecegukan karena ASI yang terlalu deras saat disusui langsung *ikutan pamer* #Astagfirullah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. betapa banyaknya silent reader seperti aku dan kamu.. dan pasti diluaran sana lebih banyaaaakkk lagi...

      Yg penting anaknya pertumbuhannya bagus, artinya ASI cukup, yeay!

      Delete
  2. Hehehehehe.. Heboh ya dunia ibu-ibu itu.. Ada percikan dikit langsung nyamber sana sini. Kalo diikutin yg ada capek hati.. Udahlah harus ngurusin anak-anak dan ngurusin rumah, harus capek juga ikutan "mom war", daripada gitu mendingan makan pisang goreng aja deh. :)

    Selama anak tumbuh sehat dan gak ada keluhan apa-apa mendingan kita cuekin aja apa kata orang dan yang paling penting harus positive thinking. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heboh bangettt heheheh.. seru juga tapi ya sekali2 ramai.

      Iya, selama anak sehat2 aja.. gak merasa kekurangan asupan :D

      Delete
  3. ((( TERSAKITTY ))) *udah gitu aja* *kembali perawatan muka*

    ReplyDelete
  4. YAudah atulah ya,,, hati kitanya aja jangan ky 'Tempat Sampah' dikit dikit merasa disindir, dikit-dikit merasa dibuang, dikit-dikit merasa disudutkan, padahal itu mah cuman dzon/prasangka/sampah yang masuk ke dalam hati aja.. yang kita pikirin belum tentu terjadi. Aduh, ibu-ibu emang resep banget ribut deh. hhiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Reseeeppp bangeeettt :"))))) aku juga merasa aku kadang menjadi semacam sampah keripik Lays, cuman yaudahlah, toh tujuan kita tetep realisasi ASIX 6 bulan hahahah


      Agak random sih, berarti fadli zon artinya prasangka fadli ya? ........

      Delete
  5. Berhubung belum jadi emak-emak, aku manggut-manggut aja deh nyimpen ilmu :D

    ReplyDelete
  6. Belum ada baby, jadi kuserap dulu intisarinya ya mb

    ReplyDelete
  7. eh kumasukin blogroll ya mba, soale tulisane keren keren, tar saya tamatin dulu postingan dari tahun ke tahunnya

    ReplyDelete
  8. Pamer stok ASI di freezer *done*. Foto2 abis pumping *done*. Pasang status tentang kesuksesan full ASI (sekalipun gue kerja) *done*. Upload setifikat ASI *done*. Semuanya dilakukan sekali doang, bukan spam.
    Gak tau deh, yg baca merasa tersakiti atau iri apa enggak. Hanya Tuhan & dirinya yg tahu.
    Cuman yg gue tahu, banyak temen2 pm, nanya2 tentang tips2 menyusui sekalipun kerja, strategi kejar stok ASI, and another bla-bla-bla. Berasa jadi konselor ASI. *kibasponi*
    Gue seneng bangettt.. Krn ternyata postingan gue sangattt berguna. Hehehe...
    Tapi enggak tau deh, besok kalo anak kedua gue bakal pamer apa enggak. Secara udah lebih dewasa & bijaksana. Pamer-pamer gitu kan dosa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selama gak spam mah buat gw gak pamer lah, wkwkkw apalagi sampe jadi konselor ASI yang artinya terbuka bgt sama sharing :') semangat ya!

      Delete
  9. suka sakit hati liat emak-emak yang pamer asi di media sosial. Soalnya anakku gak mau minum asi lagi semenjak umur 3 bulan. Udah berbagai usaha di coba tapi gak tetap gak mau. Yang ada malah makin histeris nangisnya.

    Rasanya sedih sih, *curhat ... sedih banget malah. Apalagi kalau ada beberapa orang yang bangga anaknya gak kena sufor. Nyebelin .... entah akunya yang sirik, senstif, atau emosi lagi gak stabil. Pokoknya kesal + sedih

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top