SOCIAL MEDIA

Tuesday, 10 October 2017

Susahnya Melihat Kelebihan Orang


"Dih apaan sih Awkarin? Gaya hidup hedon, baju kaya binal, kerjaan gajelas, ngomongnya tat tot tat tot, ih apaan sih bagusnya dia? Kok jadi idola?". Yakin banget, pasti banyak banget orang yang ngomong gitu. 

Ngga usah jauh-jauh ke Karin deh, coba cek gup Whatsapp, pasti ada beberapa orang yang kita gunjingin terus. Rasanya itu orang ngga punya kelebihan segala macem. Iya sik, gua juga pernah lah ngegunjingin orang.

Aktivitas gunjing-gunjingan pun juga ngga ngga sebatas untuk orang yang secara publik 'jelek' kok, bisa juga ke orang yang sebenernya okay-okay aja. Orang yang di society pun ngga yang blangsak banget. 

Ah lu ngga butuh awkarin sih buat ngegunjingin orang, sumpah.
Lu tengok kanan aja bisa kok itu orang dibuat gunjingan. Matanya salah tempat lah, kolornya salah angle lah, lemak dagunya kelebihan 1 cm lah, atur aja. 


Asik-asik aja sih ngegunjingin orang yekan? Kalo diri belom sempurna ya bodo amatttt yang penting itu mulut ada aktivitasnya wkwkw. Kalo ngegunjingin orang gaboleh, ntar Lambe Turah makan apa?

Sampe akhirnya, ngga hanya orang random yang lu gunjingin, tapi orang terdekat lu juga asik aja digunjingin. 
Pacarnya anak? "Ah bego banget masa nilai matematikanya segitu".
Menantu? "Ah bego banget masa masak ayam goreng aja gabisa".
Ibu sendiri pun bisa kena, "Ah gimana sih masa kirim email aja gabisa, payah banget".

Dan akhirnya lu sadar, hati lu selalu ada kalimat gunjingan untuk orang lain. 
Lu sadar, lu ngga akan bisa jadi partner diskusi yang asik, orang hatinya udah ketutup gunjingan mulu.
Lu sadar, lu orang yang sangat dangkal karena apa-apa dilihat dari kekurangan.

It happens to me, to you, to everyone.

Sampai-sampai gue ketemu seseorang, sebut aja Toge. Anjir ngga ada yang lebih bagus apa namanya? Yaudah sebut aja Patty.

Patty ini orang yang sebenernya biasa-biasa aja, ngga alpha banget, semangat membara ya biasa aja, passionate ya biasa aja, orang yang chill banget. Kalau ngeliat dia, emang orang yang aura-aura dewasa, logic dan orang yang 'beda kelas' sama yang seumuran sama dia. Oh iya dia taat ibadah juga.

Ada satu hal yang gue kagum banget dari dia. Dia bisa ngeliat hal positif dari sesuatu yang susah banget diliat positifnya.

Kira-kira dia gini kalau ngasih angle:
"Iya, minum beer emang bagi agama kita ngga baik. Tapi mereka yang minum beer sesuai kapasitasnya ternyata ngga buruk kok. Kemampuan mereka nahan diri untuk ngga kelewat batas dalam ngebeer itu inspiratif"

"Musik A emang suka dimiskonsepsi sebagai musik yang sesat. Tapi selama kita pribadi masih punya 'iman' dan filter atas diri kita, kenapa nggak?"

"Dia emang keliatan ngga bisa, tapi gue respect sama usaha dia latihan"

"Dia berantakan juga masih keliatan bagus kok"

"Awkarin bagus kok, dia semangat dan professional. Walaupun ngga semuanya harus dicontoh"

Gue jadi... malu. Malu sama umur, malu sama kedewasaan gue yang ternyata ngga seberapa padahal udah punya anak satu, malu sama mentalitas gua yang ealah cetek amat.

Ternyata, masih ada orang yang bisa ngeliat dari berbagai macam angle. Dia mencari tau secara dalam, mencari tau dari angle si 'orang buruk' ini dan memahaminya secara dewasa. Kemampuan interpersonal yang luar biasa.

Lalu gue menyimpulkan bahwa... melihat kelebihan orang itu merupakan sebuah skill!

Skill yang ngga semua orang punya.
Skill yang harus dilatih.
Skill yang ngga bisa didapetin dengan cepet.
Skill yang membutuhkan keterbukaan pikiran yang luar biasa banget!

"Ah masa?", lah iya. Coba liat kelebihannya Millen Cyrus? Pasti pada bingung kan? Mulutnya pada gemes mau ngoceh aja. Kalau menurut gua sih, dengan dia hidup jujur dengan orientasi seks dan preferensinya aja udah suatu kelebihan. Ah, kalian ngga pernah ngerasain sih hidup fake, jadi ngga pernah bisa menghargai si Millen.

Menghargai ngga sama dengan mencontoh kok. Menghargai bukan berarti kita ujug-ujug jadiin itu panutan. Sesimple, "Oh oke gitu ya" aja. Sesimple memahami, sesimple ngga gampang judgemental sama orang, kayak yang dilakukan Patty.

Ketika kita selalu bergumul dengan orang yang suka bergunjing, giliran ketemu yang kayak Patty ini bawaannya pasti malu. Malu karena hanjir umur gua dipake buat mikir apa aja? 

Dan skill ini bakal ngebawa kita dalam mendidik dan memahami anak. Anak jadi merasa ngga ada sekat karena orang tua will make sure kalau mereka mengerti dan mau memahami anak. Dengan guidelines yang kita kasih, semoga sih ngga terlalu satu arah banget ya, kita harus melek feed back dari anak juga.  

Skill ini juga ngaruh banget untuk anak-anak yang 'bermasalah', at least someone knows their good points. Ngaruh juga buat bekal jadi suami, ngaruh juga buat memahami dan berkompromi, ya semua-semuanya ngaruh deh.

Kuncinya ya gaul sama orang yang kaya gitu. Gabung sama orang yang ngga judgemental, ngga suka bergunjing. Karena masih ada kok orang yang kaya gitu. Masih ada kok persahabatan yang kaya gitu. 

Ah emang susah, siapa bilang gampang?

7 comments :

  1. Setuju mba...cari teman yg mbawa kebaikan klo temannya suka nggosip hobi komen sana sini jd kepancing kitanya hehhe. Satu lg buat ngurangin guncingan yg sy terapkan sibukin diri sendiri, sibuk ngerjain kerjaan rmh (cuci dsb n antar jemput anak hahah standar pokoknya), sibuk nyari duit dsb... pokoknya sok sibuklah ga sibuk jg dibikin sibuk .alhamdulillah mngurangi waktu ngobrol sm tetangga atau macan ternak ...jd deh ngrangi berguncing

    ReplyDelete
  2. salah satu tanda2 ssorang berakhlak baik itu selalu bisa ngasih udzur ke orang. Maksudnya bisa maklum knp sih tuh org begitu. Dan itu susah ya bo. Kdg klo ada orang rese lgsg deh digibah, haha. Bukannya maklumin dan lapang dada, :D

    ReplyDelete
  3. Sulit mbak nemu yg kayak gitu..heheh

    ReplyDelete
  4. skill menahan diri dari ngoceh-ngoceh nambah-nambahin juga termasuk keren gak Mbak? saya senangnya jadi yang bagian ini soalnya haha, lempeng bin flat :D

    ReplyDelete
  5. Orang yang punya pikiran dan hati yang baik akan mengeluarkan kata-kata yang baik pula :)

    ReplyDelete
  6. Duh, PR banget dah ini. Thank you, Nahla udah ngingetin tentang betapa pentingnya skill melihat kelebihan/sisi positif dari orang lain. Laff!

    ReplyDelete
  7. kadang aku berusaha kayak gitu. ga ikut2 gunjing, menjauh drai pusaran drama di sekitar, lalu orang2 malah bilang "kamu tuh jangan polos-polos amat gitu lah". melihat sesuatu dengan positiv dan baik-baik saja sering dianggap kayak pikiran anak kecil.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top