SOCIAL MEDIA

Wednesday, 4 October 2017

Mental Tempe


Ada 1 hal yang cukup gentayangan di diri gue, yaitu mental tempe. Yeah, mental tempe yang artinya... lembek.

Gue orang yang cukup lembek, kurang tough dan gampang kicep. And i hope, gue bisa merubah itu. Sebenernya sih 'mengubah' ya tapi sekali-kali salah ah, bosen bener mulu. Sini mana dah grammar nazi EYD?

Selain gue yang emang gampang kicep (minder), gue juga selalu bersembunyi di balik... ya apa aja. Keluarga, pacar, pintu kamar atau apapun yang sifatnya mengisolir diri. Kabur karena takut dibentak, takut jujur, takut apapun. Gue pun juga ada fase ngumpet di kamar mandi hanya karena capek berinteraksi dengan kondisi intimidatif. Gua sama keong kayanya cemenan gua dah.

Ada satu momen dimana gue ga bisa sembunyi, yaitu pas dimarahin pemain bass sepuh (yang skill mainnya sebenernya ngga sepuh, sorry huhu masih sebel) di DEPAN UMUM. Diih situ pikir situ Linley Marthe? Zzz kesel.

uh Linley betapa indah rambutmu


Dibentaknya di depan orang-orang, dengan posisi gue nyandar ke tembok. Air mata mau ngucur tapi gue tahan terus. DAN GUE BERHASIL NGGA MENITIKKAN AIR MATA. Horray for me! 

Fast forward, di umur gue yang ke-22 taun ini (YAAMPUN UDA TUA YAAA..), gue belajar satu hal. Setidaknya, gue harus bisa berdiri di kaki sendiri. Gue bisa semangat dan membela diri dari sisi internal. Gue bisa self-healing dengan meyakinkan diri sendiri, walaupun di kasus yang mumet ya gue butuh orang lain juga sih.

But at least, i can stand for myself.

Ya ngga internal juga lah ya, toh orang lain juga andilnya gede banget kok dalam membangun self worth gua.

Jadi untuk Nahla yang sudah mulai sedikit sembuh dari inferior, pengecut, main-aman dan segabrek sifat 'rendah diri'nya, ada 'catatan' yang ingin saya bagikan ke anda-anda semua. Taun depan gua ngelamar jadi dosen nih liat aja.

1. Sugesti diri sendiri.

Sugestinya jangan cuma dibayangin, tapi diaplikasiin.
Pasang quote-quote semangat dalam hidup, cari role model entah fiksi atau non fiksi, jadiin itu password laptop, jadiin itu username kalau lagi main game. Buatlah kita mengingat hal itu terus dengan menaronya (Men-aro? Makan Taro?) di tempat terdekat kita.

Biasanya kalau gue on verge of breaking, gue bilang di depan kaca, "Gue kuat, gue kuat, gue kuat...." Hanya untuk giving a pat on myself, untuk ngejaga diri biar ga jatoh.

Cheesy dan terdengar norak ya? Iya emang. Tapi kalau bukan kita yang menyugesti, siapa lagi? Kita harus jadi orang yang ngebangun karakter sendiri, bukan orang lain.

Jangan biarin orang lain ngebentuk karakter lu, lu yang harus tau mau jadi orang yang kaya gimana.

2. Cari teman/pasangan yang tau banget worth kita.

Iyelah kita mah juga butuh dipuji yakan?
Males banget sih temenan sama orang yang cuma ngeliat kekurangan tanpa ada encourgement apapun.
Kenapa sih penting banget? Karena teman/pasangan kan orang yang paling deket sama kita, bahkan ketika lagi di bawah. Kalau pasangan lu malah tipe-tipe yang, "Yaudah lah berenti aja", "Yaudahlah kalau ga bisa" or worse, "Ya kamu kan emang ga bisa, kok dikerjain?". Ya gimana dong? Masa energi lu diabisin pasangan sendiri? Udah capek-capek sugersti diri, eh diabisin sama temen/pasangan sendiri. Gue sepak juga pala lu..

Enakan pasangan yang "kamu kuat.." gitu kaaan atau temen yang "lu mah pasti bisa lah", daripada yang negatif terus. Jadi yuk support terus yuk pasangannya!

3. Tau kekurangan dan kelebihan diri sendiri.

Tau kekurangan mah ya udah bisa lah ya, kalau tau kelebihan? Belum tentu semua orang bisa... karena orang biasanya fokus ke kekurangan kan?

Tau kelebihan padahal penting banget lho, jadi lu ngga gampang direndahin. Lu ngga gampang percaya ketika orang bilang, "Ah lu kan gabisa gini gini gini", you stand for yourself dan bilang, "Gue yakin gue bisa kok, gue mau coba lagi!"

Karena yang merawat kesehatan mental lu itu ya diri lu sendiri, yang tau kualitas diri lu itu diri sendiri, ngga bisa kita mengharapkan orang lain dorong-dorong lu terus. Different case mungkin kalau orang itu udah kena depresi atau on verge of breaking down.

When the world doesn't believe in you, at least you believe in yourself.

Kita harus tau, kita survive sendiri di hutan called kehidupan. Suatu saat orang terdekat kita bisa 'pergi' duluan, kalau lu bergantung sama orang lain, lu akan kehilangan semangat hidup ketika orang itu ngga ada.

Lu kuat, lu manusia kuat, you are a strong person, you survived till this day, so keep on surviving.

Ingat apa kata ST12? "Kamu kamu kamu di hatiku" eanjir salah lagu! Buset muterinnya kompilasi pop-melayu mulu sik.


4. Ancang-ancang ketika mengambil keputusan berat.

Kenapa? Karena keputusan yang tergesa-gesa bisa nimbulin celah perasaan (eaa) di kemudian hari atau pada proses pengambilan keputusan itu. Ada banyak detil yang terlewat ketika kita ngambil keputusan tergesa-gesa. 

Persiapan pas ngambil keputusan gede itu bukan melulu ngomongin teknis ya, tapi perasaan. Mental state yang dibutuhin ya.. yang tenang. Biar ditengah lu ngga nangis-nangis, yaelah situ yang buat keputusan kok situ yang malah nangis kejer wkwkw. 

Be a game leader, jadilah orang yang buat 'hajatan', jadilah center yang kuat di masalah apapun. Dengan mental yang kuat dan terjaga, itu bisa memudahkan dalam berhadapan di situasi apapun.

Kaya misalkan kolor La Senza diskon, ya itu ancang-ancang. Gitu kan?

5. Troubleshoot Troubleshoot

Kadang bikin plan A plan B itu perlu banget biar keliatan kuat. The goal is to look strong and be strong. Yaiyalah kalo luarnya strong dalemnya lemper mah jangan jadi fighter atuh jadi arem-arem aja.

Kadang orang terlalu lama di "ADUH GIMANA NIH" pas problem ada, terus larut disitu. Jadi sebelas duabelas sama Milna gitu larut kalo dikasih aer.

Dan orang biasanya cari celah disini sih untuk manipulasi perasaan gitu, makanya banyak kan tikungan tajam ketika gebetan lagi breakdown gitu, ya itu gitu deh ya pokoknya. Makanya enaknya sih dipikirin gitu mau pake kolor apa malem ini, eh salah nyet.

Dipikirin sih pait-paitnya gimana. Kalau ternyata si A ganti pekerjaan dari head marketing jadi badut Ancol gitu misalkan, lu mau gimana?

Dengan lu punya plan, lu selalu sigap pas ada masalah apapun. Oh projectnya ga deal? Oke. Oh kolor La Senzanya abis? Oke. Oh kamu ternyata badut bekantannya Ancol? Oke.


6. Praise diri sendiri saat berhasil melaluinya

Puji dong diri lu, bilang kalo lu keren, "Wih Nahla keren banget sih kamu gila banget" gitu.

Karena naik-naikin self-esteem sendiri itu skill yang harus dimiliki biar lu kuat dan ngga gampang jatoh. Balik lagi sih, when the world ngga muji lu setidaknya lu muji diri sendiri lah ya.

Tapi kalo gua sih jujur aja ya, muji diri sendiri sama butuh pujian. Ya namanya attention whore ya kan? W(hore) artinya harus jadi tim hore diri sendiri. Gila cocoklogi gua kece banget gue gabung Saracen aja apa?

itu Sarah Chang anjir. Jadi dia mah gua juga mau.
***

Ya gua juga ngga bilang gue fighter yang gimana-gimana aja sih, ingat kehangatan cinta aja gue nangis, ya ngga juga sih ya kind of lah.

But setidaknya, kekuatan dalam diri itu bisa dilatih. If you're not born with it, MAKE IT. Sumpah. Ntar lu pasti kagum sama diri lu, "Wih beda ya gua sekarang sama gua 20 taun yang lalu" yaiyalah 20 taun lalu kan lu masih bayi gimana sih aduh.

Harus kuat dek, karena manusia itu jahat. Sumpah.

Jangan lupa ya ancang-ancang beli kolornya, lumayan yang warna pink lucu.

5 comments :

  1. Nice post! Astagaa umur kita sama tapi kamu jauh lebih dewasa dari aku..
    Postinganmu ini cocok banget buat aku.. Setuju bgt sama kamu! slow but sure, memang harus berubah.. Thanks for sharing =)

    ReplyDelete
  2. Nahlaaaa, nice share. Aku setuju banget sama semua poin terutama yg kedua. Kalau kamu pernah mampir di blogku, mungkin pernah baca postingan soal kehidupan pribadiku. Dari sekian banyak faktor yg menguatkan aku di saat situasi sulit adalah teman dan pasangan yg supportive. I am glad to have them in my life. Mereka selalu bilang, aku worth it, aku bisa berjuang, aku kuat. Dan itu terbukti membantuku tetep on fire, percaya diri, dan yakin bisa melewati masa-masa sulit. Bener kalau menjadi kuat itu butuh usaha yang gigih dari diri sendiri dan dukungan orang2 terdekat. *duh maap ya aku share panjang lebar.

    ReplyDelete
  3. jadiin quote sebagai password itu aku banget, hahah. lalu tokoh fiksi idola sebagai username. simple sih tapi itu ngefek buatku

    ReplyDelete
  4. makasih nahla! lagi butuh postingan yang seperti ini

    ReplyDelete
  5. Kunci untuk maju emang harus kuat dan punya rasa percaya diri. Sukses terus buatmu, Nahla!

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top