SOCIAL MEDIA

Wednesday, 30 August 2017

Yakin, Mau Tas Kulit Branded


Yakin, mau tas kulit branded?

Ini bukan perkara punya uang dan modal kecintaan aja lho. Ini bukan perkara hedonisme dan peer-pressure aja loh. Karena ayolah, gue tau masih banyak orang di luaran sana yang punya tas kulit branded simply karena suka. And that’s not wrong.

Tapi harus diperhatiin, tas kulit branded harganya ngga ‘cuma’ 800 ribu lho, minimal 1 juta itupun yang merk ecek-ecek dan lagi diskon.
No, ini bukan perkara ‘kenapa lo ga sedekah aja’?

Karena gue pun tau, tiap orang punya caranya masing-masing dalam mengatur keuangan. Punya gaya hidup hedon, tukang party, bukan berarti dia ga pernah sedekah. Karena ayolah, harus banget sedekah diumbar?

Ini masalah gaya hidup lo yang biasa, pendapatan biasa, sedikit kesulitan pun kalau lagi rawat inap di rumah sakit, you know what i’m saying?

Ini masalah istri-istri yang suaminyanya salaryman biasa, tergabung dalam lingkungan pergaulan yang menuhankan nama brand tertentu.

Ini masalah ibu-ibu yang tiap datang ke perkumpulan - sekalipun itu pengajian - hanya untuk ditanya: tasnya merk apa?

Karena ini real, peer pressure ini real.



Gue inget ketika nemenin salah satu anggota keluarga gue ke pengajian. Beliau dandan dengan kaftan mentereng, makeup tebal dan tas terbaik yang ia punya. Ketika gue duduk di lingkaran lesehan itu, beliau memulai percapakan ke teman sebelahnya: Tas kamu apa? Tas aku Aigner.

Pun ketika beliau sedikit memaksa gue untuk pakai tas yang ‘mahal’.
“Nih kamu pake tas ini nih, merknya XX lho..”. Yang mana i don’t really care about the brand.

Karena tau gak? Tas kulit bisa menjadi sumber surga, bisa menjadi monster.

Monster yang selalu minta dikasih makan koran.
Monster yang selalu minta dispesialkan.
Monster yang selau minta dimandikan secara khusus.

Ngga boleh di lantai, ngga oke kalau dipakai ke mall biasa, ngga boleh dimasukkan barang yang banyak karena takut mengubah bentuk tas.

Punya harta adalah punya beban kewajiban.
Apalagi itu adalah barang mewah.

Apalagi itu adalah sebuah keperluan super tersier seperti tas.

Untuk kamu yang punya uang, asik banget. But i’m talking to you, yang berpikiran beli tas branded hanya untuk ‘dilihat’ publik. Yang nyekolahin aja pilih-pilih karena menyesuaikan budget. Yang beli ayam aja mikir-mikir karena uang belanja cuma bisa beli tempe 2 biji dan seikat sawi.

Kalian tau kalau tempat pencucian tas branded, Colorw*sh, harganya bisa mencapai 400 ribu per tas?
Kalian tau kalau tas kulit kena barang yang keras, permukaannya bisa langsung cekung?
Kalian tau kalau tas kulit itu harus dijemur agar gak jamuran? Ya, jamur ijo-ijo gitu sangat cinta sama tas kulit.

Dengan dustbag, disumpel koran, dilap pakai cairan khusus.

Segitu aja tentang body kulitnya. Tapi risletingnya gimana? Pasti ikutan dekil. Dan cara membersihkannya pake metode lain yang ngga kalah mahalnya.

Maka benar kata orang: sesuatu yang cantik, perawatannya mahal.
Berani beli, berani bertanggung jawab.

Untuk lu yang ngga bisa menyesuaikan ‘gaya hidup’ si tas kulit ini, it’ll drain your life energy, really.

Karena perawatan susah, lantas ga pernah dipake, takut kotor.
Karena harga dan merk yang mahal, alhasil dipake ke tempat tertentu doang.
Karena bentuk yang cantik, barang didalamnya juga seadanya aja biar ngga mengubah bentuk, nggak fungsional.

Pada akhirnya, untuk gaya hidup sekian yang masih harus nenteng-nenteng popok bayi, termos, laptop, pakaian ganti, berkas, boneka Elmo…. tas-tas cantik itu cuma nangkring di rak aja. Tapi perawatannya tetep jalan.

Gue sih ngga mau ngenyek lu juga kalau akhirnya lu tetep mau beli, tapi gue kasih bahan pertimbangan aja. Karena trust me, itu ribet dan menyedot keuangan lu dengan perawatan-perawatan yang harus mereka tempuh.

Jadi ketika lu orang yang brand oriented, menjadi kaya adalah tujuan hidup. Karena ngga usah pusing mikirin biaya cuci tas branded per bulan di Colo*wash. Karena ngga harus pusingin jemur tas, ada mbak.

Ini juga berlaku buat mobil mewah. Karena punya mobil mewah itu maintenancenya juga mewah. Bensin premium plus (?) segala macem. Emang ngecat ulang Lamborghini bisa di BSD Autopart? Ya kan kagak..

Berlaku juga buat cewek cantik HAHAHAH

Ah maaf banget, tapi ayolah, foundation aja harganya 100 ribuan. Makanya kadang suka ada mbak-mbak yang mukanya cemong, warna bedaknya ngga masuk, ngegumpal dan segala macem. Lah gimana namanya juga bedak murah. Kalau mau yang nyatu ya monggo atuh

Makanya jangan takut sama cewek mandiri yang cari uang, you should be thankful karena mereka ga minta uang lipstick ke lu hahaha. Inilah bedanya cewek dengan tas branded, cewek bisa produktif, mandiri dan cari uang sendiri. Dan lagi cewek bukan barang ach gimana cih.

Cuma ya gitu, maintenancenya ya sama-sama aja kayak tas. Makanya artis dan orang biasa kekinclongannya beda, yeeeh harga facialnya aja beda. Mereka pake masker emas lah situ masih pake Dancow dikentelin wkwkwkwkw.

Barang mewah itu monster penyedot harta kalo lu bukan orkay HAHAHAHA
Jadi kalo lu dikasih Lamborghini, jangan seneng dulu. Jangan-jangan itu malah jadi beban baru?

Serem. Jadi belilah barang yang bisa lo pertanggung jawabkan secara maintenance. 

Karena overall: itu cuma barang. Jangan sampe barang yang mengontrol kita. Aku mah dikontrol sama *isi sendiri*.






18 comments :

  1. Pernah baca Hermes Temptation? Asyik juga bacanya buat memahami bagaimana resenya punya tas mahal. Tapi mereka juga manusia yang tidak boleh kita judge by their bag.

    Kalau saya prinsipnya punya tas yang harganya nggak lebih dari uang yang ada di dalamnya. Sama disesuaikan juga dengan fungsinya yang sekedar untuk membawa barang.

    Kalau untuk percaya diri, saya lebih memilih investasi ke isi kepala dan prestasi nyata aja.

    Kalau untuk penampilan saya masih lebih memilih investasi ke perawatan muka yang pas-pasan. Ha...ha...

    ReplyDelete
  2. barang branded mah selalu bikin ngiler mau tas, sepatu apa pun itu... tapi gw selalu inget seberapa penting untuk punya, karena kadang gak semua yang branded bikin penampilan jadi semahal harganya.. yg murce2 kadang jg bs bikin kita kece kok.. hehehe

    ReplyDelete
  3. Oh myyy, nyucinya doang 400 ribuuu laaa, baru tauuu.. �� Selera aku untungnya tas kain gitu yg handmade.. huhuw Ngerilah kalo ngikutin gaya hidup yang gak sampe..

    ReplyDelete
  4. Ngakak! Masker dancow. :'D Untung nggak susu kental manis Frisian Flag. :'D

    Tapi, bicara soal tas kulit. Emang perawatannya kudu beda. :D Aku punya satu2nya, malah rusak. Duh, rasanya pengen gigit meja aja. :'D

    ReplyDelete
  5. Yakin nggak yakin nih. :'D Sebenarnya sih pengen.

    ReplyDelete
  6. Noted banget, sukaaakk tulisannya. Jangan sampai barang yang ngatur hidup saya. Salam kenal ya mba ^_^

    ReplyDelete
  7. Jdi ingat tas kulit branded yang dapatnya mesti rebutan sampai waitinglisht nya ribuan.
    Saya punya tas mentok di harga yg gak lebih dr 300 ribu hahaha

    ReplyDelete
  8. Jadi pengen nyoba maskeran pake dancow hmm
    Gak jadi mirip sapi kan?

    ReplyDelete
  9. Hmm bener juga ya. Kudu mikir-mikir lagi kalo mau beli barang (gak cuma tas) branded. Kudu mikir juga prioritas kita apa. Apakah tas branded merupakan prioritas? Haha

    ReplyDelete
  10. Saya ada tas yang untuk kantong saya lumayan mahal.. Ampun deh, cc card dan dustbag lupa naro dimana aja, bingung banget...udah gitu tasnya berat lagi.males bawa2

    ReplyDelete
  11. Wakakakakak... maskeran ama susu Dancow, ada2 aja. Btw aku punya tas kulit harganya nggak nyampek 300ribu udah jamuran, ada kudisnya pula. Males yg mau bersihin...hehehe.

    ReplyDelete
  12. Untung tasku murah meriah. Sekali nya punya tas agak mahalan dikit aja nggak bisa perawatannya. Dan itu kulit ngelupas kemana mana. Nasib..nasib..

    ReplyDelete
  13. Nah, ini bener bener-sebenernya. Makasih Nahla udah nulis tentang ini ya!

    ReplyDelete
  14. aku suka dikasih tas hermes dari bekasnya temen
    katanya buat emak
    eh udah berjamur
    suruh bersiin sendiri

    ReplyDelete
  15. Pas kasus pajak mobil mewah artis kemarin, aku baru ngeh ternyata nominalnya segede2 itu. jadi, udahlah g ngarep undian bank dapet mobil lagi

    ReplyDelete
  16. Iya, barang mahal perawatan juga mahal.. Jadi nggak ada yg salah kalau mau punya barang mahal, yg jelas kalian emang mampu buat ngerawatnya..
    Kalo antara isi tas dg tasnya nggak balance, ya buat apa pujian tapi sepanjang hari cm mikir duit darimana buat ngelus² itu barang..

    Masker Dancow itu fokus utama dibahasan ini..hahahahaha... Makasih tulisannua nahla.. 😘😘😘

    ReplyDelete
  17. jadi pengen komen "the goal is to be rich, not to look rich". eh nyambung nggak sih ama postnya? hahahahahaha nice thought anw!��

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top