SOCIAL MEDIA

Monday, 24 July 2017

Bunuh Diri dan Kalian yang Tidak Punya Hati


Postingan ini gue bikin untuk kalian yang ngga punya hati, kalian yang ngga punya empati sama sekali sebagai manusia, kalian, the lowest scum on society.

Udah berapa kali kasus bunuh diri terjadi? Bunuh diri di FB maupun diam-diam.
Orang macam apa yang bunuh diri? Dari abang-abang nobody sampai Robin Williams.

Lalu apa reaksi kalian?

“Orang bunuh diri akan langsung masuk neraka!”

TANPA DITANYA, KALIAN CERAMAH.
Ngga ada yang nanya tau! 
Orang berkabung kok lu malah ceramah? Lu ngga diajarin caranya berempati sama orang lain? Lu ngga diajarin caranya jaga lidah? Jaga perasaan?

Lu terbuat dari apa sih?

SUICIDE IS NOT A JOKE, IT’S NOT SOMETHING TO BE MOCKED OF.

Lu tau ngga, berapa orang di dunia ini yang struggle sama suicidal thoughts? Orang yang berusaha untuk sembuh dari pikiran depresi? Orang yang nenggak obat anti-depressant, dateng ke psikiater? Orang yang kemaren secara ngga sadar pasang tali gantung di plafon rumah?

Lu tau berapa orang yang ada di black hole itu? BANYAK.

Terus apa yang kalian-kalian para senseless human lakukan?

JUDGE SEENAK JIDAT.

“Lu harusnya bersyukur”
“Lu sih imannya tipis”
“Ih temennya setan lho”

ORANG SUICIDAL UDA NGGA MIKIRIN DOSA. Karena mereka mikir bahwa kehadiran mereka aja udah dosa besar, makanya harus diakhiri.

“Oh emang gua penuh dosa kok, yaudah ya besok gue mati deh, i promise :)”

Denger ya, lu ceramah kaya gitu malah bikin orang makin pingin cepet mati! Approach judgemental lu is pure SCUM.

Lu salahin orang yang bunuh diri, padahal lu harusnya mempertanyakan: ORANG TERDEKAT SI KORBAN KEMANA??

Orang terdekat korban kenapa ngga berusaha nyelametin? Ngasih mental support? Ngasih bantuan finansial? Ngasih semangat hidup? Oh..

MUNGKIN KARENA MEREKA SIBUK CERAMAH. Terus si korban makin depresi deh, bunuh diri deh.

*tarik napas*

Lidah tajam ngga pernah SUKSES menyelamatkan hidup orang lain. Lidah judgemental akan bikin orang untuk lebih cepet mati. Kalian lupa bahwa di dunia ini ada yang namanya approach kasih sayang.

Semangati mereka, flashback terhadap hal-hal baik yang mereka lakukan.

Temenin mereka, buatlah mereka tertawa.

DENGARKAN MEREKA. Close your mouth for god’s sake. Dengarkan keluh kesah mereka.

Bikin list kelebihan mereka, bacain deh tuh.
Komunikasi secara intens, ngomongin topik yang mereka sukai.
Ajak dengar lagu favorit, ajak nonton film favorit.
Ngelawak-ngelawak sampah and such.

Mereka butuh dijamah, mereka butuh merasa dihargai, mereka butuh dirangkul.

FOR GOD’S SAKEEE, DO SOMETHING DECENT FOR ONCE!

Gue jadi inget cerita dari guru gue, tetangganya gantung diri karena ngga dibolehin nikah. Calonnya ngga direstui, padahal si korban adalah duda 3 anak yang mungkin butuh sesosok ibu untuk anak-anaknya. Istri pertamanya meninggal.

Gue sempet ketawa kecil, tapi gue sadar, harusnya gue ngga boleh menertawakan.

Kecil buat kita bukan berarti kecil buat mereka.
Kecil buat kita, maut untuk mereka.

Nggak, ini bukan masalah iman lemah. Ini masalah tangan yang diulurkan aja.
Nggak, ini bukan masalah manusia manja. Ini masalah manusia sebagai makhluk sosial yang saling membantu aja.

“Iman lemah” “iman lemah” emang lu pikir iman lu kuat? Iman kuat mah ngga bakal ngehina dan mengutuk orang yang meninggal kali.

Bunuh diri bisa menyambangi siapa aja. Si kaya, si miskin, artis, model, pemulung, anak SMA. Jadi ngga bisa dipukul rata, “Oh ternyata cantik ngga menjamin bahagia ya, untuk aku jelek huuf lega deh~”.

NGGA BISA..

Depresi bisa menyerang siapa aja. Yang bisa kita lakukan adalah menjadi pendengar, menemani chat tengah malam, selalu sempatkan dan luangkan waktu. Karena bisa aja besok dia sudah ngga ada :)

Menyesal karena tidak berbuat apa-apa, menyesal karena ngga ada disana, menyesal kenapa ngga nganterin dia ke psikiater.

Menyesal karena hal terakhir yang kita lakukan adalah memalingkan muka.

***

Artikel ini sih pure rant, pure ngomel-ngomel doang. Karena tertrigger sama orang yang nyampah-nyampahin orang meninggal. Orang yang sok-sok jadi penegak moral dengan cara nginjek-nginjek hati keluarga yang ditinggal.

Ngga efektif juga sih, menyampaikan pesan dengan cara marah-marah kaya gini. But seriously, guys.. i'm so pissed off sama orang-orang yang berani bikin status nyinyirin almarhum.


Makanya artikel ini ngga panjang, tapi semoga emosi dan pesannya tersampaikan.


28 comments :

  1. It reminds me again how Jiro Inao died. I never respect the way he died. The thing that I regret I was too judgemental on him, and feel so sorry that no one wants to look lending a hand or typical japanese, keep it yourself. I hate that typical Japanese. But it happened already, Thanks sis, I can always learn from you

    ReplyDelete
  2. Thank you udah bikin postingan ini ^^

    ReplyDelete
  3. Sungguh gue nggak tega mau komen apa saking kesian sama almarhum walau penasaran sama perkembangan kasusnya. Tapi di sisi lain gemes banget sama yang jarinya sekejem itu ketika ngetik, minta diuyel. Thanks for sharing ya, La.

    ReplyDelete
  4. Assalamu'alaikum Nahla... Namaku Rani. Sebelumnya, makasih banyak udah nulis postingan ini. Meskipun ini (kamu sebut) rant tapi sebagai orang yang masih struggle sama suicidal thoughts hingga saat ini, aku setuju banget sama isi tulisannya. Aku sering nangis sendirian, ngerasa nggak berguna, dan dengan diajak ngobrol, jalan sama sahabat, diskusi, fangirlingan bareng itu udah bikin aku merasa nggak sendirian, lupa sedikit lah sama hal-hal negatif yang mengarah ke suicide. Sampe saat ini baru 1 orang yang aku ajak bicara soal aku yg punya suicide thoughts, dan alhamdulillah responnya nggak nyebelin :) dan itu bikin aku cukup lega.

    ReplyDelete
  5. Couldn't agree more! People tend to see things from the look (and the trend!), and too lazy or too close-minded to see the real problem. Poor them!

    ReplyDelete
  6. PErnah ngerasain pas waktu kecil kayak gitu
    Untungnya masih pegangan kuat sama org2 rumah yg care dan ga judgement kayak mbk2 yg mmprlakukan aku di tempat bljar ngaji.
    -_-

    ReplyDelete
  7. Nahla, aku udah lama follow kamu dan kali ini mau nimbrung ya ^^ salam kenal sebelumnya.

    Aku setuju banget sama pendapat dan rant kamu, karena pernah mengalami depresi selama satu tahun jadi paham rasa pingin nyelesein semuanya. Niat mereka yg ceramahain itu baik tapi ya caranya yang salah :( malah makin ngerasa nggak berguna dll. Mungkin bener kalo iman/agamanya nggak kuat tapi dengan cara didamprat pas lagi down..mereka nggak menolong sama sekali. Akhirnya aku maksain diri buat ketemu n kenal orang baru dan pelan-pelan bisa bebas dari black hole itu, alhamdulillah.

    ReplyDelete
  8. terima kasih banyak udah nulis ini.

    ReplyDelete
  9. yes girl yeeessss, itu orang yang ga punya simpati bener bener tegaaa. mereka liatnya orang yang bunuh diri langsung auto hina banget, hingga ga perlu dikasi simpati atau minimal turut berduka. malah dijadiin bahan lelucon. ya allah sempet kesel aku baca status mereka di fb.

    ReplyDelete
  10. Ada ya yang komen nge judge sadis gitu?
    Niat mereka mungkin baik, tapi malah bikin yang depresi makin merasa nggak ada yang mengerti mereka. Semoga orang Indonesia bisa lebih paham soal mental illness begini, biar nggak sembarangan ngejudge dan bisa lwbij empati.

    ReplyDelete
  11. iya aku juag agk ngerti apakah krn ada medsos shg terlihat org spt itu atau org spt itu sudah ada sejak dulu cuma gak terekspos saja ya

    ReplyDelete
  12. gue bawaannya pengen maki2 kalo ada yg bunuh diri. maki2 orang yg bikin si korban terpikir buat bunuh diri :(. inget bgt kasus yg cewek encourage bahkan nyuruh pacarnya bunuh diri, denger waktu pacarnya sekarat lewat telfon by inhaling carbon monoxide. kalo kaya gt, kalo korban udh jd suicidal krn perlakuan org lain, menurut gue udah bukan suicide tp homicide. :'( kalo yg lg heboh kmrn di sosmed, pelan2 mungkin org2 bakal tau kasus aslinya spt apa...

    ReplyDelete
  13. Ohh gak pernah terpikir sedalem itu.. tulisannya bagus btw 😊

    ReplyDelete
  14. Wuh, lama aku ga ke sini. Sekalinya kesini langsung iye-iye, manggut-manggut.
    Setuju banget, ada yang depresi... langsung diceramahin. Modyar tambah edan.

    ReplyDelete
  15. Bagooosss. Akhirnya ada yang nulis ini dengan intonasi yang tepat. Dari kemaren udah mau ngamuk-ngamuk sih pas baca twit-twit yang menyudutkan pelaku bunuh diri dan depresi, tapi menahan diri. Semoga mereka baca ini.

    ReplyDelete
  16. Kalau baca tulisan Nahla atau Icha suka mikir kapan aku bisa seberani ini. Tipenya yang cuma mbatin, mbatin, tapi nggak berani bersuara/nulis. Alasannya takut dihakimi :(. Aku cemen ya.

    ReplyDelete
  17. Menjudge orang itu pekerjaan yang paling mudah dan memuaskan koq.. Itulah mengapa banyak yang ngelakuin.

    ReplyDelete
  18. Kebiasaan, klo ada org susah malah gak ditolong, err. Sok nyeramahin tp salah waktu

    ReplyDelete
  19. Ah. Yang pada bilang masuk neraka dsb itu bisa baca blog ini nggak mba? Dikasih saja linknya. Kalau yang baca disini kemungkinan besar tidak seperti mereka hehe...Kebanyakan medsos juga jadi tempat pelampiasan depresi....

    ReplyDelete
  20. i couldn't agree more. kita hidup di jaman yang manusianya terlalu mudah ngejudge orang lain, seakan2 mereka tau semua tentang orang tsb. padahal tau apa sih kita tentang masalah yang dihadapinya, tau apa sih kita tentang hidup mereka.

    ReplyDelete
  21. Semoga kita semua terhindar dari suicidal thoughts.
    Life is tough, indeed.
    But it gets tougher when we don't have a shoulder to cry on.

    ReplyDelete
  22. Kalau saya positif thinking aja sih, mungkin maksud orang2 berceramah tsb agar tidak di tiru oleh yang lainnya.
    meskipun gak semua bermaksud demikian, karena biasanya sih hanya basa basi kebasian aja :D

    ReplyDelete
  23. Tulisan goblok .. Uda jelas itu tuh penyakit kurang iman masih lu bela2

    ReplyDelete
  24. Suka sedih baca komentarnya, memang ya, hal kecil buat kita, hal besar buat mereka. Kalau sudah depresi berat, mereka nggak lagi mikir dosa atau agama, yang mereka pikirkan adalah gimana caranya supaya masalah mereka 'selesai'.
    Semoga yang suka hina-hina itu cepet sadar supaya auto hina nya nggak berbalik arah.

    ReplyDelete
  25. tersampaikan banget Nahla,,,

    baca komen di atas aku, hhmm...ceramah buat basa-basi karena kasihan katanya. ya Allah, mending diem aja kali ya daripada bikin si korban malah makin menjadi

    ReplyDelete
  26. Selalu suka sama tulisannya Nahla. Mencerahkan Dan berani. Senyum miris aja deh baca beberapa komen sebelumnha. :')

    ReplyDelete
  27. Agama Islam mengajarkan "berkata yang baik atau diam" ceramahpun ada tempat dan waktunya ^^

    ReplyDelete
  28. Halo mba. Terima kasih sudah membuat tulisan ini Membaca ini membuat saya terdiam, lalu terisak lama. Mba secara rinci menjabarkan apa yang saya rasakan; suicidal thought, nenggak anti-depressant, pergi ke psikiater. And I'm struggling with that right now.

    Mohon doanya semoga saya cepat pulih dan ngga memerlukan anti-depressant lagi. Sekali lagi, terima kasih sudah mewakili suara hati saya :)

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top