Wednesday, 18 March 2015

Minggu Pertama Menjadi Ibu

Halo, buat kalian yang baru baca blog gue, sebelumnya gue ucapkan "Selamat datang!"
Selamat datang di blog seorang Mama yang masih kepala 1, seorang Mama yang - well - manusiawi banget.

Gue pingin sharing untuk wanita-wanita disana yang sekedar "Pingin tau rasanya jadi ibu", "Pingin tau hidupnya teenage mom", yang cuma sekedar pingin tau tapi belum mau menjalani.

Gue perkenalkan diri, gue Nahla, hai!!
Gue mengandung pada umur ke 18, tepatnya 1,5 tahun sesudah pernikahan gue dengan sang suami.
Memang, gue selalu mengulang-ulang pernyataan "Gue teenage mom" "Gue teenage bride" "Gue kawin umur 17", karena intinya: gue bangga dengan hal itu semua.

But..
Gue punya sifat yang sangat manusiawi, sebelum menjadi ibu, gue adalah siswi SMK biasa. I did night ride with my friends, i skip classes, i came to school at 9AM, i bashed my teachers, i dated too.
Intinya, kalau lu sekelas sama gue waktu itu, lu gak akan nyangka kalo gue akan nikah secepet ini.
Lu akan menyangka bahwa gue akan terus bandel sampe umur gue 45+. Gue dulu bukan wanita sunda atau jawa yang lembut, pake jilbab, duduk sopan, kalem, tutur kata bagus. 

Dan suatu saat gue menikah, memutuskan untuk langsung punya anak di tengah study gue.



Kenapa?

Kenapa? Padahal gue belum di umur yang udah harus punya anak, bokap nyokap pun juga masih umur 45, jarang umur segitu udah gendong cucu.

Kenapa?

I did it on a whim. Ya pengen aja.
Iya, bener, lu gak salah baca: Gue punya anak karena lagi pengen aja.
i mean, gue yakin banget anak gue udah 'turun' bersama rezeki-rezekinya (Lahir, batin, atau finansial).
Disaat gue dan suami memutuskan untuk punya anak, di otak gue cuman "Seru kali, ya?"


"Seru kali, ya?" adalah kalimat yang membuat gue memutuskan untuk kawin muda, punya anak muda, cuti kuliah, pisah rumah sama orang tua. Semua itu karena ya itu tadi, kalimat "Seru kali, ya?".

Tapi saat itu, gue sadar akan satu hal: Gue harus cepet punya anak.

Buat kakek nenek gue, agar mereka bisa bangga punya cicit.
Buat mertua gue, yang sudah di umur menimang cucu.

Dan gue berpikir, "Mungkin ini bisa jadi penguat jiwa gue".

Sampai kepada detik-detik melahirkan, bisa baca disini.
Gue selalu berpikir bahwa motherhood itu memang capek, susah, tapi gue gak pernah nyangka bahwa motherhood itu bakal sakit.

Seminggu pertama

Mandiin bayi? Piece of cake.
Gendong bayi? Hmpf.
Cebokin BAB nya bayi? Ealah bro.

Tapi...

Gue gak bisa bergerak bebas karena jahitan gue masih sakit banget.
Gue gak bisa tidur nyenyak karena ada bayi yang bangun 5x.
Dan yang paling parah......

Gue selalu mau nangis ketika menyusui, bayi gue gak bisa 'nemu' dengan cepat, lebih nyaman nyusu sambil duduk, dan puting gue sakit as hell.

Sakit. As. Hell.


Perih rasanya, trauma rasanya, ketika bayi gue nangis, ada terbesit pikiran, "Jangan mau nyusu dong, sakit... sana gendong-gendong sama papa aja". Yang pada akhirnya, anak gue cuma naik 400gr sebulan. 

Anak gue waktu itu gak bisa 'nemu' puting, begitu 'nemu', sakit banget... rasanya lebih stress nyusu dibandingkan melahirkan.....
Kalau melahirkan, capek... Tapi pasti akan berakhir.
Kalau menyusui, capek, sakit, perih, dan ga akan berakhir sampai 2 tahun..

Rasanya harus 'disiksa' 10x sehari....

Jujur, saat itu adalah saat paling ringkih secara fisik dan jiwa.

"Harusnya gue party saat ini"
"Harusnya gue nongkrong di cafe sama temen-temen"
"Kenapa gue harus melalui semua ini?"
"Kenapa badan gue dirusak, padahal gue masih muda, masih pingin pake baju yang keren"
"Siapa yang di pantulan cermin ini? Pathetic.
"Dasar gendut"
"Sakit Ya Allah..."
"Gue masih pingin tidur.... gue capek habis ngelahirin belum sempet tidur nyenyak..."
"Screw this..."



Dan derita itu belum berakhir, gue waktu itu mengalami pembengkakan payudara.
Sakit, payudara gue keras sampai gue demam, meriang, menggigil parah pada dini hari

But then, he came to save me.
Brian.

Dia mengompres dada gue jam 2 pagi.
Dia merendam kaki gue dengan air hangat.
Dia menyelimuti gue dengan sarung dan jaketnya.
Dia rela tidur di lantai untuk nungguin gue selesai menyusu di sofa menyusui.
Dia selalu mencium kening gue ketika gue menahan perihnya menyusui, dan bilang...
"Terimakasih ya...".

Kalau bukan karena Brian, gue akan jatuh.

Dan sehabis itu, gue lebih sering mikir, "Yaudah deh gapapa sakit, yang penting anak gue makan..".

Jadi buat suami-suami yang gak bantuin istrinya ngerawat anak pada masa, screw you. 
Screw you, suami-suami yang kerjanya negur-negur doang tanpa bantuin.
Screw you, suami yang males nimang anak pada tengah malam karena alasan "Capek".
Screw you, suami-suami yang ngeluh karena istrinya gendut karena baru melahirkan.

Just, screw you. I hope you find the place that suits you; in hell.


Gue terkesan galak dan frontal, tapi masa-masa ini adalah masa kritis apakah sang ibu akan merawat anaknya dengan kasih sayang atau tidak,
Ibu baru melahirkan memang hormonnya gak stabil.

Berabe kan, kalo tiba-tiba istri lu mikir. "Ngapain sih gue ngerawat ini bayi dengan penuh kasih sayang? Yang sayang sama gue dan bayi aja nggak ada, tuh liat suami gue, mana mau dia ngurus bayi?"

Brian, if you read this, i just want to tell you that...
You're the ultimate husband.
Kalo di Digimon, kamu itu Metal Greymon.
Kalo di Pokemon, kamu tuh Ash, yang catch my soul #cyacyacya
Kalo di Naruto, kamu itu...............*kehilangan ide*.


Sekarang....

Sekarang selo banget idup gue.
Mavi udah pinter nyusu, langsung hap, nyonyonyo, bobo.
Tidur pun dari jam 8 malam hingga jam set 6, bangunnya cuma 2 kali.

And you know what? Gue gak capek sama sekali!
Udah bisa ketawa-ketawa, udah bisa diajak ngobrol, udah bisa dicium-cium dan respon.
Dia udah ngerti kalo gue bilang "Mama pinjem tangannya dulu yaaa" untuk gunting kuku, dia langsung diem.

Dan ini membuat gue pingin hamil lagi.

Saking gue seneng banget ngerawat Mavi.
Dia cute banget kalau sendawa gede.
Kalo kentut.
Kalo BAB.
Kalo bau keringet.
Kalo nangis....

Kalo dia nangis, gue selalu bilang:
"Mavi kalau nangis lucu yah.. tapi kalau tersenyum jauh lebih lucu"
"Mavica jangan nangis... nangis itu memacu batuk lho..."
Atau cuma bilang
"Waaaa lucu sekali anak mama menangis muhihihihihi".


Ya, gue gak menyesal punya anak umur segini.
Intinya, kita (perempuan), bukan makhluk yang sempurna, tapi kita harus bisa bertanggung jawab.
Ada yang bisa masak, nguru rumah, ngurus 11 anak, tapi emosian.
Ada yang gak bisa masak, tapi pinter ngajarin anak.
Ada yang canggung di depan anak, tapi jago nyiap-nyiapin keperluan anak.

Dan gue, adalah orang yang memiliki sifat yang sangat manusiawi.

Motherhood is awesome!


12 comments :

  1. aku seneng banget baca blogpost kamu tentang motherhood ^^
    kamu bener2 lebih muda dari aku.. tapi aku seneng banget karena suami kamu juga bantu kamu dalam melakukan semua hal saat di malam hari ^^ so jelly karena aku single fighter mom ^^
    anak kamu ya ampun kiute banget hahaha XD pipi nya chubby!!
    ooh ya.., kalau boleh aku memberi sarang, pernah kah kamu coba untuk pompa asi kamu setiap 2 jam sekali.. walau kamu tetap mau memberikan asi secara langsung, tapi ada baiknya 2 jam sekali di pompa agar baik buat kmu juga ^^ lagian nanti kalau asinya banyak kan bisa donor asi juga buat yg ga bisa kasih asi ^^ good luck ya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku udah pompa kok sissss, soalnya asi ku pernah dikit banget... hehehe makasih yaaa udah dibaca..

      Delete
  2. Hai Mavi... Hai Teenage Mom!

    Salut sama semangatnya... gak nyangka bisa nemu teenage mom seperti Nahla ini. Keren lah... sebagai emak2 yang sebentar lagi anaknya beranjak gadis, saya merasa bangga ada mamah muda super keren seperti ini... :)

    ReplyDelete
  3. Seruuuu, jadi ingat kakak ku yg juga teenage mom, sedangkan ku "telat mom " kali tepatnya..

    ReplyDelete
  4. wah keren.. saya nikah dlu waktu 19 tahun.. hihi

    ReplyDelete
  5. Ya ampuuun, muda banget!!! Nikahnya umur 17? Perasaan aku dulu udah nikah muda, umur 22, cuti kuliah, itu pun masih diberantemin sama tante2. Ahahahaha. Suer deh, nikahnya dulu juga bener2 karena emang udah saatnya menikah. Nggak pengin ngebebanin orang tua lagi, jadi memutuskan untuk nikah. Huhuhuhu.

    Baca blog post kamu ini, bikin akau mewek nginget2 kejadian waktu melahirkan dulu. Setelah nikah aku langsung hamil, tapi bukan karena pengin. Aku harusnya lulusin kuliah dulu bar boleh hamil, tapi apa daya, baru sebulan merit udah hamil. Jadilah dimarahin juga sama ortu. Hiks hiks hiks. Mana abis lahiran 7 bulan, kesundulan pula. :D :D :D Lengkaplah sudah ahahahaha.

    Seneng deh kalau liat mama-mama muda begini yang semangat nyusuin. Melek ASI. Dan omaygat, Mavi lucuuu. :)))

    Salam kenal, ya. Aku emak KEB juga. :)

    ReplyDelete
  6. Ohmaigat. Gw lagi jalan dan mata gw terhipnotis sama tulisan ini. Pfff, sampe harus ngerem biar bacanya khidmat. Duh tulisannya itu khas banget, gw jadi kaya baca teenlit atau cerpen.

    ReplyDelete
  7. Salam kenal mbak.... smg makin happy menjadi ibu... mnjd istri sekaligus ibu itu tugas mulia.. :)

    ReplyDelete
  8. Keren tulisanmu, dek. Salam kenal yah...;)

    ReplyDelete
  9. haloo mahmud (beneran mamah muda ini mah yak ghahahaha) baca2 yaaa :))

    ReplyDelete
  10. Salam kenal yah, sama2 emak muda nih :D
    Jadi emak2 emang gak mudah tp tetep semangat :)

    ReplyDelete
  11. Salam kenaaaaal. Langsung jatuh hati dengan blog ini dan penulisnyaaa. :))

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top