SOCIAL MEDIA

Saturday, 16 December 2017

#JudgementalSeries - Mutilasi Gender


Paham kok, kadang jadi cewek emang menguntungkan banget di beberapa kasus. Misalkan gini, ketika orang kecolongan dan ada 2 tersangka - yang satu mas-mas jamet (jawa metal) gondrong tak terurus, watunya cewek ukhti berjilbab - yang dicurigain yang mana? Yang mas-mas jamet lah! Cewek (mana berjilbab pula) ya mana mungkin nyolong kan? (Iye, nyolong mah kaga, tau-tau dia nyelundupin kokain dari Meksiko wkwkwk).
Terus udah nih ternyata cewek ini yang nyolong, kira-kira apa yang dikatakan masyakarat?
“Pake jlbab kok nyolong!”
“Butuh duit mah sini ‘main’ aja sama abang!”
“Cewek kok nyolong?"

Walaupun ngga akan digebukin massa (beda kalo cowok yang jadi pelaku), tapi dari pengamatan sosial, terlihat bahwa:

1. Cowok nyolong itu lebih ‘normal’
2. Penampilan sangat mewakili apa yang kita lakukan
3. Kalo cewek butuh duit mah mending jatohnya yang saru-saru aja, ga usah ‘kerja kasar’

Ah nomor 3 mah ngga juga, tapi kita highlight poin nomor 1 aja ya.

Cowok kalo maling, nyopet, merkosa, ya bakal dihukum sih, tapi ngga akan bikin kaget.
Sedangkan cewek, kalo melakukan tindak kriminal mah udahlah, ngga ada masa depannya. Secara sosial, secara kekeluargaan.

Seperti anak SMA yang pernah masuk penjara karena tawuran, 2-3 tahun lagi pasti bakal lupa. Kalo di masa depan ia cerita tentang pengalaman ‘ngandang’nya ke ceweknya/keluarga ceweknya, palingan cuma “Ohhh itu kan dulu..”

Kalo cewek ‘ngandang’? Bakal kebawa tuh pengalaman ngandang lu ampe umur 70+. Bakal jadi noktah merah kehidupan banget. Cowok juga susah untuk ‘mau’, orang tua cowok juga pasti langsung ngeblacklist ceweknya. Yaelah janda aja ngga ngapa-ngapain suka diblacklist ortu cowok, apalagi cewek yang pernah ngandang?

Bahkan ada pepatah seksis TERBURUK berbunyi:

Pria dinilai dari masa depannya,
Wanita dinilai dari masa lalunya.

Jadi cewek nih ya, mau lu tobat juga orang ngga bakal lupa bandel-bandelannya elu. How hard you tried, kalo menurut pepatah gobs ini, yang paling menonjol ya masa lalu. Masa depan lo mau dibenahin kayak apa juga, cowok patriarki ini ngga bakal suka kalo di masa lalu, lu pernah ngelakuin kesalahan.

Gila ya? Seakan tobat gaada gunanya. Seakan pria bisa bebas brengsek saat masih muda, karena toh orang memaklumi dan ga akan inget juga track recordnya!

Karena emang dari kecil udah dididik gitu sih.
“Gapapa bandeeel namanya juga cowok”.
“Kamu cowok kok di rumah terus sihhh?”

On the other hands,

“Kamu cewek kok mainnya di luar terus sih?”
“Kamu cewek kok bandel sih? Cewek tuh harus kalem di rumah, masak, ngepel, ngeganja..”.

Tapi gue merasa ‘didikan’ model gitu mah so baby boomers - Generasi X banget lah ya?

Ternyata nggak loh men.

Ternyata budaya ‘cowok bandel emang biasa aja’ itu berlaku ampe sekarang.

Seperti kasus mutilasi yang kemaren baru aja terjadi. Gue sempet ngeliat jasad mutilasinya dan ngga tau lagi mau ngomong apa. Rasanya hati gue udah ngga berdesir, udah heartless aja gitu ngeliat istri (DAN SEORANG IBU) digituin sama SUAMI SENDIRI.

Katanya sih karena sang istri minta mobil, suami emosi jadinya ya dimutilasi.
Apa alasannya dimutilasi? Biar ngga berat saat buang jasadnya (!!!!!!)

Terus netizen pada komentar gini:

“Makanya jadi istri harus bersyukur sama rezeki suami..”
“Makanya jangan bawel… “
“Ya cerein aja istrinya kalo udah kesel…”
“Jangan meminta yang diluar kemampuan suami *insert religious quote here*”

WOY!

ORANG GILA YA SEMUA

ITU ORANG DIMUTILASI

DIPOTONG-POTONG

Yang dihighlight malah “JADI ISTRI JANGAN BAWEL”…


Ngga ada gitu yang mau highlight TOPIK UTAMAnya? “Mutilasi”?
Ngga ada gitu yang:


“MAKANYA JADI ORANG JANGAN PSIKOPAT”
*Insert quote suami harus sabar membimbing istri*
*Insert membunuh adalah dosa besar*
“Lu gila ya mutilasi istri sendiri?!”
“Itu manusia apa hewan?”
“Pisahin bapak dari anaknya! Masa anaknya mau diasuh sama psikopat PEMBUNUH ibunya?”

Ada lah tapi coba lu ke portal berita, Facebook, komen-komenan di socmed, ngga sedikit yang komen ‘jangan bawel jadi istri’!

TERUS ADA LAGI DONG BERITA HEADLINENYA GINI:
“Ketika mutilasi istri, sang suami menitikkan air mata mengingat anaknya”

WOI JANGAN MEMBAWA ROMANTISME KASIH SAYANG BAPAK DALAM BERITA KRIMINAL.
SEAKAN DIA HEROIK.

Emang biar apa sih? Biar,

“Ih kebapakan banget sih, pas mutilasi masih mikirin anak..”
“Ih sayang anak banget sih,bapak idaman”
“Ih berhati lembut banget ya sebenernya.. makanya istrinya jangan berisik… tuh dibunuh kan sama bapak penuh kasih sayang itu?”

Okelah suuzon, tapi buat apa coba yakan?

Gue gak tau ini semua salahnya darimana, kenapa kita bisa punya kebudayaan seperti ini?
Walau istirnya emang nyebelin, lantas ngga membenarkan tindakan mutilasi. Okelah ngga ada yang membenarkan, tapi secara ngga langsung kind of memaklumi.

Dan dosanya ngga hanya mutilasi, tapi dia:
-Membawa trauma besar pada sang anak yang PASTInya akan terpengaruh psikologisnya.
-Mengkhianati orang tua sang istri, ngga sekedar mengkhianati tapi memutilasi istri yang dipinang saat dulu ngunduh mantu.

Bisa bayangin gak ekspresi anak itu ketika orang cerita bahwa ibunya dimutilasi bapaknya?
Bisa bayangin gak ngejelasin ke anaknya gimana?
Bisa bayangin gak suatu hari anak akan mengalami fase menyebalkan, bukannya ga mungkin kalau si suami melakukan hal yang sama?
Temen-temen anaknya? Antara mengisolasi anaknya atau bully sekalian ,“Bokap lo pembunuh! Mutilasi emak lo!”.

Ngga anjir, ngga peduli yang penting jadi istri jangan bawel.
Tapi apa yang kita harapkan sih dari Indonesia sekarang?

Banyak kok netizen yang mendukung tindakan terorisme atas nama kebenaran.

Maka, mutilasi bukanlah hal yang menghebohkan lagi. Ditambah dengan kondisi sosial yang timpang pada perempuan. Yang kerap meludah kalimat, “Istri harus selalu taat pada suami” tidak pada tempatnya.

Ya, mereka sekarang cuma ‘casing’ aja. Kebenaran yang mereka anut cuma sebatas formalitas aja, sebatas casing.
Mereka-mereka ini ngga memahami secara esensi, ngga mengambil spirit, entah moralitasnya dibawa kabur dengan formalitas.

Hasilnya ya begini..
Formalitas sebagai istri lebih penting dibanding moralitas suami pembunuh.
Formalitasnya ‘budaya timur’ lebih penting dibanding moralitas sang pembawa bom bunuh diri.

Ya, Bung Karno, lihatlah generasi kita sekarang… Masih mencari celah wanita ketika ia pure menjadi korban. Masih ‘memahami’ alasan memutilasi istri sendiri.
Udahlah stop menormalisasi ‘anak cowok harus bandel’, stop kasih petuah ‘istri harus selalu 1000000% taat sama suami”, kalo suami lo psikopat masa lo mau taat?


Stop bikin nilai-nilai budaya seksis terus tumbuh ampe generasi selanjutnya.

Ah, it’s easy kok kalau semuanya dirasain pake hati nurani.

14 comments :

  1. Saya belum nikah tapi saya merasa dipermalukan oleh perlakuan si suami sama istrinya, malu, sangat malu. Bukti dia itu mental kaca. (komennya jadi begini karena masuk judgemental series wkwkwkwkwk)

    ReplyDelete
  2. Berita terbaru bukan karena mobil :( itu alibi pelaku, dan yg nyebar malah masalah itu. Kesannya ceweknya yg ga bersyukur. :'(

    Ditelisir polisi nyatanya emg srg cekcok. Awal nikah kenalan di fb., tapi si suami jarang plg karena 'main' aku ga tahu netizen yang judge almarhumah ttg masalah mobil. Innalillahi.. Sedih baca beritanya

    ReplyDelete
  3. Kelainan...tuh suami, kalo gak suka bisa cerai (paling jahat udah keputusan ini).. di bunuh dibakar dimutilasi... Psikopat.

    ReplyDelete
  4. Baru aja baca beritanya itu, jadi nyambung deh sama kasus ini. Bersatu banget ya jadi cewe udah korban masih harus di bully

    ReplyDelete
  5. aku blom update lagi soal kasus mutilasi yg di karawang, kurang setuju dgn berita yg menyudutkan "karena istrinya banyak minta + dan suka menghina trus dimutilasi"

    yaelah bray bray cemen anet itu mentalnya

    ReplyDelete
  6. Ini lebih prikemanusiaan yah. Knp coba jd cewe harus keliatan perfect 100 persen sedangkan manusia tidak ada yg perfect. Tiap manusia punya kelebihan dan kekurangannya masing2. Budaya maklum di indonesia emang luar biasa. Padahal jelas2 suaminya pembunuh, msh aja bilang jd istri jgn bawel. Gemeesss sama komen netizen yg sok tau. Coba kalo posisinya sodara mereka sendiri. Gak akan mereka ngomong gtu

    ReplyDelete
  7. Jadi inget kemarin di twitter ada yang retweet berita di luar kalo cowo diperkosa malah diketawain sama orang-orang. Coba kalau perempuan, udah beda lagi ceritanya.

    Masyarakat memang perlu diingatkan dengan pendapat-pendapat seperti ini. Karena kadang pemikiran itu udah mendarah daging. Udah umum di mata masyarakat. Sekarang harus sama-sama diubah.

    ReplyDelete
  8. Waks parah banget pemberitaan di media yang kemudian dijadikan inspirasi -bahan obrolan ringan . Semoga ada pembaruan untuk kesetaraan ..

    ReplyDelete
  9. Saya nggak ngerti lagi sama isi otak si suami. Rasa kemanusiaanya udah bener2 gak ada, logikanya ya, suaminya aja kaya gitu ya gimana mau membimbing istrinya. Se kalap kalapnya manusia normal kayaknya gak sampe fatal gini deh, perlu dipertanyakan kesehatan psikisnya. Psikopat.

    ReplyDelete
  10. Selama ini silent reader, tapi ya ampun akhirnya someone said that. Aku rasanya marah banget baca komentar orang2 yg malah salfok nyalahin istrinya, malah ada yg bilang istrinya gila karena menuntut ini itu. Kasian istrinya, udh dibunuh, dimutilasi, di judge sana sini juga. Netizen indo malah banyak yg ikut2an jd psyco

    ReplyDelete
  11. super :((
    baca dimana2 soal berita ini, komentarnya selalu memojokan korban T-T

    ReplyDelete
  12. Sempet pernah denger berita salah seorang pejabat (lupa pejabat mana tahun berapa ) berpendapat tentang korban pemerkosaan, lupa persisnya gimana, intinya: "kasus pemerkosaan udah lah ga usah terlalu diperkarakan toh sama-sama enak". :(((((
    Sedih, cewek yg jadi korban udah jadi korban kriminal, jadi korban masyarakat juga karena pasti udah di cap "ternodai" tapi ga dihargai 😭😭😭
    Ya pemerkosa ga ninggalin "jejak" apa2, kalo korban sampe hamil, siapa yg nanggung kedepannya? Terus yg disalahin cewek dianggep "pasti kelakuan ceweknya yg ga bener" KZL

    ReplyDelete
  13. saya jadi ikutan kesel kak, geram sendiri rasanya. hal begitu ga bisa di bilang biasa aja.




    http://nuvaderma.com/blog

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top