SOCIAL MEDIA

Sunday, 11 February 2018

Memangnya Masih Ada yang Mau Jadi Guru



Memangnya Masih Ada yang Mau Jadi Guru - "Cita-citaku menjadi seorang guru!", HAHAHAHA, kebayang gak sih ada anak SMA tahun 2018-an yang mengucapkan itu dengan lantang? Gue sih nggak. Karena cita-cita mereka kebanyakan bikin usaha, creative director, kerja di media, pertambangan, pemain orkestra, apa lagi ya? Ya gitu-gitu aja sih.

Bukan bermaksud menyepelekan, tapi 'gitu-gitu aja sih' adalah pekerjaan yang mengabdi pada diri sendiri, setidaknya menurut gue gitu. Okelah ngantor kan berkontribusi kepada korporasi, tapi motif utamanya kan agar punya penghasilan tetap untuk diri sendiri.

Tapi kebanyakan preposisi profesi 'guru' itu adalah 'sampingan'. Misalkan lu belajar ekonomi untuk jadiii auditor, ya sampingannya jadi guru dulu kalo belom dapet telpon interview. Belajar musik buat jadi pemain orkestra, yaa jadi guru dulu kalo belom dapet posisi tetap di orkes.


Oke, adalah yang mengambil 'pendidikan anak', biasanya dari anak-anak psikologi. Tapi motifnya ya jadi psikolog anak.
Ah, gue terlalu suudzon, siapa tau emang pingin jadi guru TK gitu kan?

Iyalah suudzon, apa sih jaminannya menjadi seorang guru? Era sekarang?

Guru yang sejahtera mungkin ia yang udah diangkat jadi PNS, tapi guru honorer? Seperti... diriku?

Guru yang jamsosteknya ngga ada, gaji kecil banget biaya gocar aja ga nutup, cuti ngga berbayar, asuransi kesehatan nihil, bonus apalagi, naik gaji tunggu planet Saturnus buka outlet warung kopi dulu.

Dan ga hanya guru honorer kok yang punya nasib luarbiasa malang kaya gitu, guru tetap pun punya nasib serupa.
Kalo lu mau jadi guru sukses mah sono ngajar di British School, nah itu baru deh berani biayain 2 anak tanpa morat-marit.

Tapi di sekolah biasa? Sekolah gak terkenal? Sekolah pedalaman?
Biarlah yang mengabdi adalah orang-orang yang:
1. Lajang, hanya menanggung diri sendiri, rumah masih sama ortu.
2. Istri-istri, yang masih ada support keuangan suami.
3. Orang yang udah kaya, jadi gausah mikirin gaji, mikirin kualitas muridnya aja.

Kamu kepala keluarga? Mau jadi guru doang? Ya boleh, silahkan. Tapi bukalah mata kita pada kesejahteraan guru, kaga ada, pret!

Karena kesejahteraan dari 1 sekolah itu ngga cukup, maka guru-guru ini pun harus ngelamar di beberapa sekolah lain untuk menyambung hidup. Ngajar di 2-3 tempat bukan hal yang aneh, ini normal.

Di era sekarang dimana kesejahteraan guru itu ngga terjamin, menyebabkan guru:

1. Ngga full mengabdi kepada instansi tertentu.
Memberi ide, turut serta membangun, ngasawin murid, ngasih pelajaran tambahan, memupuk murid dari toge rawon yang bantet jadi toge panjang-panjang nan indah. Ngga ada tuh kaya gitu selama sekolah itu ngga ngasih kesejahteraan.
"Gaji gua cuman segini dan lu berharap gua bikin mata pelajaran tambahan? Bro, anak gue butuh SGM 3".
Jadi ga ada ikatan batin antar guru dan tempatnya mengajar. Tapi ini tergantung banget sama muridnya, kalo muridnya punya 'bargain power' yang tinggi yaa mungkin masih bisa lahhh tahan-tahanin.


2. Cepet cabut.
Mau dapet guru sekelas Ananda Sukarlan, kalo ngga dimaintain, ngga digaji layak, ya ngga akan bawa perubahan juga. Sama aja, 3 bulan juga bakal cabut. Jadi 'guru bagus' itu ngga hanya di'hire', tapi dipastikan kehidupannya akan lebih enak dibanding tempat dia mengajar sebelumnya. Jangan merasa berhasil dulu kalau sanggup hire pak A, merasalah berhasil ketika si A betah dan membawa perubahan.

3. Bodo amat.
Mau murid ga bisa, ga ngerti, ngga maju. Bodo amat.
Ya kalau gurunya semangat dan tulus sih bakal punya tanggung jawab moral, tapi kalo gajinya morat-marit kan males juga nguras-nguras emosi demi ngajarin anak.
"Lo aja ga urgent sama gaji gue, kenapa gue harus urgent ngajar murid lo untuk pinter?".

Yang jadi 'penawar' racunnya apa? Murid.

Murid pinter, murid rajin, ngebuat guru jadi sejenak lupa akan ketidak-terjaminan-nya.

Bangunan sekolah jelek, tapi kok muridnya inisiatif untuk bikin-bikin project?
Gajinya kecil, tapi si Tono kok makin cakep main biolanya?
Duh gaji telat, tapi ko si Siti antusias banget sama pelajaran saya?

Ditutup dengan kalimat: Makasih ya pak/bu, udah ngajarin saya selama ini.

PERCAYALAAH WAHAI MASYARAKAAAAT!
Bahwa hal itu ngga ternilaaaaiiii..

Yang sakit maag bakal sembuh, yang pilek bakal keluar koin dari idung, yang beser bakal keluarin jus oren. Sounds wrong ya...

Tapi itulah hal terbesar yang bikin guru betah-betahin diri.
Apalagi ketika murid nerima penghargaan, beasiswa, keterima di univ inceran, masuk koran masuk lambe turah masuk uang kaget gitu ya eymm bangga banget aing.

Seakan bilang ke diri sendiri, "Ah tahan-tahanin dulu lah, muridnya lagi menyenangkan".

Iye, kalo lagi pinter. Tapi kalo dapet murid kayak Holil yang mukulin pak guru Budi sampe meninggal gitu gimana?

Udahlah gaji kecil, ga ada jaminan kerja, tunjangan, murid kurang ajar, apa lagi yang 'menggoda' dari profesi guru?

Bagaimana kita mengharapkan generasi masa depan untuk pengen jadi guru? Siapa temen lu yang pengen jadi guru? Kalaupun ada, mungkin karena guru by-accident aja sebagai sampingan, bukan karena ingin jadi profesi utama.

Guru adalah profesi yang beban mentalnya cukup besar karena harus menghandle 30 murid dalam satu kelas, kelas yang most likely kayak hutan, berisik, gabisa diem, vandal, belom lagi dapet murid yang luwes bercanda saru ke gurunya.

"Pahlawan tanpa tanda jasa" harusnya dikasih tanda aja lah, biar profesi guru ada yang mengapresiasi. Biar orang lebih respect sama 'profesi' guru. Respect dalam artian, ada yang mau melanjutkan profesi ini di masa depan, karena seriusan, kalau nasibnya kaya gini terus, ngga akan ada lagi orang yang mau jadi guru.

Solusinya...

Gampang sih.

Sama ratain aja lah gaji guru minimal setara UMR.

Sounds easy ya?

Tapi BANYAAAK BANGET guru yang gajinya cuma 1/10 UMR, jadi udahlah itu aja solusinya. Maaf posting ini ga ada faedahnya, cuma mau menjabarkan fakta bahwa jadi guru ini kosong melompong sekali :'(

Kuharap suatu saat kesejahteraan guru terjamin, even yang honorer atau yang tetap. Kalau honorer, diperlakukan lebih baik lagi. Sekolah kismin, sekolah kaya, semoga bisa mengapresiasi guru sebagai suatu kerjaan yang harkatnya setara dengan kerja kantoran :)

Salam abdi guru. Elah abdi apaan...

13 comments :

  1. Guru, dirunrut S1... tapi gajinya? Lebih banyakan kuli pasar kali yee... enggak muna juga, gaji sebulan jadi honorer sama dengan sekali sponsored post... banyak pula tuntutannya

    Tapi, kalau udah PNS plus sertifikasi, bisa kalik sepuluh juta perbulan.. hahaha...

    kadang kayak ngerasa enggak adil, kerjany dan tuntutan sama2 besar, PNS banyak amat gajinya, honorer cuma 6 digit doang... hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. 6 digit dibilang doang??? Di tempat saya, guru honorer gaji sebulan 350 rebu non...

      Delete
  2. Jadi kangen ngajar habis baca ini,lah...^^

    ReplyDelete
  3. Saya kurang setuju kalo dibilang anak-anak sekarang bercita-cita hanya mengabdi pada diri sendiri. Soalnya, saya merasa bahwa setiap pekerjaan "halal" itu membawa dampak baik kepada negara, meskipun secara tidak langsung. Contoh, orang yang bikin usaha seperti Indovidgram, secara tidak langsung membawa dampak pada masyarakat itu sendiri secara tidak langsung, yaitu peningkatan kreativitas.

    Tapi... setelah melihat penjelasan (terhadap persoalan guru), kayaknya hal yang saya komentar di atas itu nggak terlalu nyambung.

    Bicara soal guru, memang menjadi guru sekarang banyak terjadi hal-hal yang kurang menyenangkan, terutama baru-baru ini ada yang membunuh gurunya sendiri. Serem abis. Terus, kayaknya lumayan banyak sekolah-sekolah pedalaman juga belum mendapat perhatian khusus. Saya setuju akan hal itu.

    Persoalan guru saya rasa harus diselesaikan secepatnya, terutama pada sekolah pedalaman yang gurunya nggak dapat gaji yang sesuai, terus susah akses, dsb.

    ReplyDelete
  4. akuuu, 3 taunan jadi guru dengan murid yang tiap hari bikin pening. dan akhirnya aku... menyerah 😔😔

    ReplyDelete
  5. Jadi inget teori ekonomi sekecil2nya pengorbanan untuk sebesar2 keuntungan. Guru digaji tidak layak bila dibandingkan dengan tanggungjawab (*baca:tuntutan) orangtua supaya anaknya selalu jadi nomor 1. Pada akhirnya tgjwb masih di+ beban administrasi seabrek, jangan lupa kerja guru 24H7D lowh. Klo gaji guru memang sudah dianggap layak dan mensejahterakan, kenapa SK mereka masih menumpuk di bank sebagai jaminan? Dan begitu mudahnya mereka mengatakan bahwa menjadi guru adalah sebuah pengabdian..

    ReplyDelete
  6. Ortu saya dua duanya guru kak, ya udh pns sih alhamdulilah lebih baik dari honorer. Inget gimana wktu kecil numpang dirumah nenek, ya rumah nenek emang gede jg sih, krna butuh waktu yg lama buat ngumpulin uang dari gaji mrreka yg waktu itu masih honorer. Berangkat ngajar naik bis umum pulang jalan kaki sambil nanggul sepeda anak yg akhirnya bisa kebeli. Sampe akhirnha dua-duannya jadi pns alhamdulilah punya rumah sendiri dan beli 2 rumah lain juga dikota bdg. Hidup jgn pengen yg mewah sederhana aja sisa gaji tabungin alhamdulliah 3 org putrinya semua kuliah di pts terkemuka. Untuk para guru diluar sana ayo semnagat, semoga pemerintah bisa lebih terketuk haatinya untuk lebih memperhatikan kesejahterahan guru. Bener bgt gaji umr kek saya yakin gaji guru honorer sma buruh aja kalah.

    ReplyDelete
  7. Aku alumni UPI pun sedih, emang kesejahteraan guru dari dulu itu kurang diperhatikan, harus nunggu sertifikasi dll dulu. Ga ada standar umr sih buat jadi guru honorer, beda kalo guru pns yang punya golongan, ya kalo sekarang minimal 3A, ada gaji pokok dan tunjangan. Mungkin capek kalo mikitin gaji secara nominal, but keep husnudzon bahwa rezeki itu datangnya bukan dari atasan semata, tapi dari Allah. Dan kita pun gak tau, bisa jadi yang keliatan sedikit, berkahnya jauh lebih banyak. Wallahualam.

    ReplyDelete
  8. sebetulnya kalau guru di daerah perkotaan teruatma yang negeri yang sdh berstatus pns, kesejahteraannya sdh trejamin, yg perlu dipikirkan adalah yg honor dan guru swasta di sekolah swasta yang finansialnya kurang. Tp itu semau berpulang ke hati, lihat saja guru yang di pendalaman mereka berjuang dengan hati, tp banyak guru di kota sdh dpt sertifikasi gd gaji yg besar tp hanay sekedar ngajar saja

    ReplyDelete
  9. udah 5 tahun jadi guru
    dari sekolah kecil sekolah besar dan kembali ke sekolah kecil heheh
    dan tetep masalah gaji jadi rasan2
    tapi gimana lagi sekolah juga gak bisa buat banyak apalagi sekolah negeri
    semoga bisa sejahtera pada suatu saat nanti.

    ReplyDelete
  10. Dua ponakan saya kalau ditanya cita2 jawabnya (masih) pengin jadi guru yes! ^^

    ReplyDelete
  11. Kata temanku, "Gajiku buat beli bedak aja nggak cukup." :'( Miris memang. Apalagi guru SD. Ada yang lebih dari sepuluh tahun, tetap aja honor jauh di bawah umr.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top