Thursday, 18 June 2015

Judgemental Series #2: Makanan Bayi Instan

Halo! Nahla's here!
Udah lama banget gue gak nulis, karena gue supa sibuk dan mau ujian biola juga.


Nggadeng,  karena buntu aja otak ini.

Yang mau gue omongin adalah makanan bayi instan, yang menjadi barang 'haram' buat ibu-ibu 'teladan' setelah susu formula.

Banyak banget deh yang berkoar-koar kayak gini:

"Homemade MPASI adalah bentuk cinta ibu!"
"Anak gak boleh dikasih makanan instan!"
"Dasar ibu muda males!"

Judge me, ibu-ibu. I don't care. I'm the best woman/mother in my daughter's eyes.

Konsep ibu 'teladan' adalah:

Makin repot, makin teladan!

konsep ibu sesat kayak gue adalah:

Makin simpel, makin mudah, makin cihuy.

I love to play, la! Who doesn't?!

Kalau ada gendongan, ya kenapa harus pake tangan?
Kalau bayi gak suka dibedong, kenapa harus dibedong?


Nggala, bercanda. Gue gak se cuek itu sama anak gue..

Awal pakai makanan bayi instan

Sebenernya gue tiap pagi selalu blenderin Mabi pepaya, pisang, masakin gasol, atau blenderin semangka, like a good mom.

Gue belum kasih Mabi nasi, kenapa? Soalnya nasi tim itu kan untuk bayi 9 bulan, why bother?

Pokoknya gue rajin lah, kayak istri idaman semua orang gitu.
Dan Mabi pun SUKAAA BANGETTT sama blenderan bikinan gue.
Selalu habis!
Gasol ubi, pepaya, pisang, dan segala macam teman-temannya.


And i felt reaaallyyyy goooodddd back then!

Sampai suatu hari.....

Pupnya Mabi makin keras, keras sekali kayak batu kerikil.
Harus dicongkel pake sarung tangan dan lube, bener-bener gak ada airnya sama sekali!
Mabi sampai nangis-nangis tiap mau pup..
Diameternya paling besar bisa 3cm..
Kasihan sekali. Tiap ganti pampers, dia nangis, dan yang diliatin dengan muka sinis? YA GUE LAH, IBU MUDA KAN SELALU SALAH IYAGAK HAHAHA.


"Ya kasih pepaya dong, bun! Dasar malas!"

UDAH WOI.
gue menjalankan diet pepaya, jadi sehari cuma makan pepayaaaa doanggggg...

hasilnya?


MAKIN KERAS.

Sampai gue ke dokter, dan jawabannya adalah...............


"Mungkin anak ibu gak cocok pepaya."

Bayangin dah, makanan pencahar macam pepaya aja dia gak cocok, gimana buah lain?

Dan gue baru ngeh, kalau pup keras dia itu bau pepaya.


And i was like, "Oke fine, ayo kita kasih makanan instan aja".
Karena menurut gue, makanan instan kan mengandung susu, nah biasanya anak kecil kalau kena susu pertama kali akan sedikit encer pupnya.

Gue beli ini:


Penambah berat badan, biar dia gak kekurusan terus gue lagi yang disalahin.
Hhh..


Setelah 4 hari gue kasih Mabi Milna, akhirnyaaaa


Pupnya kembali normaaalllllll!

Dan Mabi sukak bangett sama Milna yang ini, rasa ayam sayur. Dia selalu minta lagi dan lagi.

AND THERE SHE IS, HAPPY, HEALTHY, LOVES TO EAT AND FAT.


AND SHE LOVES ME LOTS!


Btw, hari ini gue masakin dia Milna beras merah dan brokoli kukus, dan dia gak suka.
Lalu gue masakin Milna penambah berat badan campur kaldu ayam, dan dia gak semangat.


....

Tapi dia suka makan biskuit!
Jadi untuk memenuhi gizinya, gue kasih deh dia biskuit 2 biji...



Pesan untuk ibu teladan

It is very nice to cook for your kid(s)! Gue juga ngerasain banget yang namanya sensasi ibu teladan yang katanya bisa langsung masuk surga.


Tapi jangan terlalu maksain kalau memang gak sempat, atau gak cocok. Menurut gue, kebahagiaan anak itu yang utama.
Kalau mau ditempa secara keras, nanti aja kalau uda gedean.

Ingat, untuk mengeluarkan produk makanan bayi itu perlu seleksi yang sangaat ketat.
Dan makanan bayi itu bukan sesuatu yang haram.


Makanan instan itu gak membuat kalian menjadi 'ibu pemalas'.

Sekarang, kalo gue bela-belain Mabi makan pepaya terus demi memenuhi kriteria 'ibu teladan', apa itu namanya nyiksa?
Gue udah coba berbagai macam masakan, tetep pupnya keras.

Jangan nyiksa anak demi gengsi, hahaha.


Don't be that conservative lah. Nobody likes conservative people.


Kalian adalah ibu bagi anak-anak kalian, kalian tau yang terbaik.
Asal gak mencelakai anak, kalian adalah ibu yang baik!

Eh, beliin Milna dong.


24 comments :

  1. haha...pas anak pertama dulu saya juga kadang pake bubur instan ma biskuit bayi. buat jaga-jaga aja kl si bayi lagi ga minat makan. nah pas anak kedua malah nggak karena dia udah ikut makan sayur yang dihalusin punya masnya. pernah sekali saya kasih bubur instan karena dia ga mau makan, eh malah kena disentri. akhirnya kembali ke sayuran n nasi yg dihalusin lagi. kl toh nggak doyan gpp, masih ada ASI. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting sih anak cocok dan nyaman ya mbaaa... jangan atuh kalo kena disentri, dari namanya aja udah serem :")

      Delete
  2. Ternyata begitu ya Mak, kalo baby saya dikasih puree pepaya pupnya masih utuh pepaya lagi, jadi takut mau ngasih lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sih gak mendesak harus instan sih mba... tapi bayi kan makanannya cocok2an heheheh.. kalo bayi aku cocok makan pepaya, mungkin ampe skrg aku bikinin pepaya.
      sejak saat itu, aku stop pemberian pepaya

      Delete
    2. sama .. anak ke-2 ku juga gak cocok makan pepaya dan pisang...
      kalau pepaya bisa pup berkali2 pepaya lagi dan bisa sehari sampe 2 hari bari selesai...
      kalau pisang malah bikin sembelit... kolik nangis gak berhenti2...
      sampe sekarang sudah 2 tahun gak berani kasih 2P itu

      kalau melon dan pear oke juga utk sembelit2an
      sama itu labuu

      Delete
  3. Iya ini gw bangetttt! hahaha. bukan karena alesan aja ya harus berangkat kerja pagi-pagi buta buttt.. ya emang kapan ya waktu masaknya. haha alhasil kadang kalo pulang kerja dikasih buah ato ya biskuit milna ditambah susu. Belum pernah cobain beli yang milna model bubur. nice idea juga nih kayaknya

    ReplyDelete
  4. Hehehe... Memang berasa ribet ya kadang nyiapin makan anak. Tapi sebenarnya bisa diakalin kok. Kalau saya sekalian masak untuk dewasa jadi utk bayi dipisahkan dan dihaluskan sesuai teksturnya. Tentunya dipisahkan sebelum memasukan gulgar dan cabai/bumbu. Pepaya memang bisa jadi pencahar, bisa juga bikin sembelit. Kalau pisang sifatnya dua. Melunakkan feses dan juga mengeraskan feses. Jadi ketika makan pisang, asupan cairannya harus dijaga. Bayi yang mulai makan memang wajar ketika sembelit. Bisa jadi kelebihan serat. Krn bayi kebutuhan seratnya beda dengan orang dewasa. Saya gak mengharamkan makanan instan kok. Kalau lagi pergi2 dan ribet jadi pilihan juga. Hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya sih memang masih mencari makanan homemade yang cocok juga... kemarin dikasih pisang pupnya keras, dikasih brokoli atau wortel eh dianya yang gak semangat hahahaha, sambil pencarian, aku kasih milna dulu aja deh hihi

      Delete
  5. Salaman dulu daaach, ngelihat prestasi membanggakanmu yang cihuy abis. Aku mang ibu malas kali, pertama emang aku kasih busu, bubur susu yang paling encer setelah itu karena malas, ya aku kasih busa, bubur saring yang halus, abis ntu babyku udah delapan bulan lebih, buna aja siiich, bubur nasi biar gak ribet nyaringnya.

    Dikasih bumi malah gak suka, bubur milna, tapi klo bima, biskuit milna doyannya mpe jilat tangan kalau abis.

    Salim lagi ibu muda bangeeet

    ReplyDelete
  6. Postinga iniiii, aku bangeeeeet, hahahaaaa...
    Baru pertama kali komen di sini, eh lupa ding apa udah pernah komen atau belum XD
    Btw, iini lomba ya? info lombanya di mana sih?

    ReplyDelete
  7. Bayi memang beda2 sih. Kalau aku memang anaknya gak pernah makan yg instan soalnya emang gak doyan. Salah satu penyebab anak sembelit selain karena makanannya bisa jadi karena tekstur makanannya atau kurang minum. Emang bener klo makan tepung gasol tuh pupnya jadi beda. Soalnya kadang aku masaknya terlalu kentel, haha. Jadi memang minumnya yg harus banyak.

    ReplyDelete
  8. Yang simple emang makin cihuy. Kita juga nggak perlu repot lagi

    ReplyDelete
  9. Muahaha sungkem deh ke Mbak Nahla xD
    Aku yang udah gede sukak banget ngemilin Milna. Sayang banget satu kotak mahal isinya dikit :v
    Mbak Nahla ini mahmud yang imyuuud ya ^^

    ReplyDelete
  10. Bukan review khan ini??? Ngomong2 makanan instan, dulu aku selalu sedia bubur instan. Jaga-jaga kalau Al malem minta makan. Iya males kali malem-malem masak, ngantuuuk ... *bukan ibu teladan*

    ReplyDelete
  11. Saya bukan ibu yang mengharamkan makanan instan, tapi kebetulan Anak saya dulu ga doyan makanan instan, jadi ya harus bikin sendiri :)

    ReplyDelete
  12. Kalo anakku yg pertama dulu susah makan, dikasih apa-apa aja gak mau, ya udah aku coba kasih bubur instan malah mau, ya gak papa lah ya :D

    ReplyDelete
  13. Dulu Marwah enggak makan makanan instant tapi saya ga haramin kok hihihi

    ReplyDelete
  14. alhamdullilah semua anak-anak saya dari kecil mudah diajak kompromi :)

    ReplyDelete
  15. jangankan untuk bayi, aku suka ngemil milna :)))

    ReplyDelete
  16. Aku contoh anak yang pas kecilnya dikasih sufor sama makanan instan :')
    Suka disebut anak sapi sampe sekarang sama sodara-sodara aku :')
    btw, makanan dann susu bayi emang enyak-enyak rasanya XD

    ReplyDelete
  17. FYI, makanan instan pun nggak ada pengawet kok. Waktu itu bidan yang nanganin Arka yang cerita. Sama pemerintah juga nggak boleh ada pengawet di setiap makanan bayi. Dan malah sebenernya kandungan gizinya udah di atur. Pas. Kayak waktu itu karena Arka nggak mau yg instan, jadi homemade. Tapi ternyata kurang zat besi karena ngatur kandungan seimbang pun ya nggak gampang. Dan kalau di makanan instan ya itu tadi, semua udah ada yang dibutuhin anak..

    ReplyDelete
  18. ini saiya banget juga, awal MPASI masih aman sebenernya dengan homemade. gara2 kareem alergi pisang, alhasil dokter nyaranin untuk kasih buis (bubur instan). dan anaku sukaa banget.intinya saat ini sey buis ini masih aman untuk kareem yang usianya jlan 10 bln.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top