Categories

SOCIAL MEDIA

Saturday, 5 October 2019

Tentang Endorsement dan Sambat


Sebagai blogger yang udah beberapa kali dapet sponsor, tentu aku merasa wow oke juga gua nihhhh. Gua merasa I'm a professional blogger gitu. Gokil ga? Nulis doang dapet duit, goks!


Dan dalam menerima endorsement, tentu gue jujur nulisnya. Kalau ada kekurangan, gue tulis. Kalo ada kritik saran, gue tulis juga. Apapun deh yang mempertahankan kejujuran dan integrity. Gue juga selalu nulis "sponsored" di awal paragraf, untuk menjunjung kode etik jurnalistik. Karena walaupun gue cuma blogger, tetep ajalaaaahhh harus mengikuti kaidah yang ditentukan.

Portal berita pun, kalo sponsoran pasti ngasih tanda-tanda khas. Misalkan, fontnya punya warna yang beda, ada tulisan sponsored di bawah judul, pokoknya apapun yang nunjukin bahwa ini adalah barang sponsoran.

At first, gue merasa enjoy aja. Wow aku dapet sponsor tapi masih bisa jujur, wow hebat banget gua ya wow banget integritasku nomer 1 di dunia persilatan.

Tapi nyatanya, gue tetep harus 'melembutkan' kritik saran yang gue tulis untuk menyenangkan hati si brand. Sejujur-jujurnya gue ngetik, tetep aja gabisa bilang, "Duh ga enak banget wanginya kaya baygon", "Duh tebel banget teksturnya kayak naro aspal", atau kalimat-kalimat yang HALOTERONG BANGET. Yaitu kalimat cablak sambat nan kurang ajar.

Gue juga gabisa banding-bandingin brand sponsoran sama brand lain. Which is sebenernya kan ga perlu ya. Sebenernya ada cara lain untuk memperhalus.

Tapi yang "HALUS" itu yang ngebuat gue merasa harus menetralisir karakteristik penulisan gue.

Yang gue jual ke brand gue sebenernya bukan cuma branding, statistik, effort ngambil foto, tapi: bahasa gue yang sedikit diperhalus.

Kalo gue review biasa, gue bakal cablak banget.

Kalo gue review sponsoran, gue harus bisa tahan jari ini.

And that's why... Gue mempertanyakan diri sendiri: apa gue udah cukup jujur untuk hal ini?

Apa gue udah cukup jujur buat pembaca? Sure, gue kritik juga barang sponsoran itu. Tapi apakah pembaca merasa, "ini si Haloterong tumben jinak?", "Ini si Haloterong alus karena udah dibeli sama brand ya?".

Gitu-gitu loh.

Apalagi kalo di Instagram, duh gila. Ketika brand ngasih brief "captionnya berupa deskripsi produk kita ya kak", gue ya manut aja. Walaupun kalau itu adalah barang yang gue beli sendiri, pasti caption gue berupa review, pujian dan sambat.

Ketika campaign habis pun, gue mikir dua kali untuk bikin instastory story, "Duh barang X kalo lama-lama dipake kok jadi gaenak ya?".

Karena di pikiran gue:

1. Gaenak, baru disponsorin.
2. Jaga relasi, tau-tau mau sponsorin lagi kan lumayan.

Hal-hal yang sebenernya mengikis kejujuran gue 3%.

Kalo gini gua jadi paham sama blogger- blogger idealis yang ga ambil sponsor apapun demi mempertahankan sambat.

Karena gue pribadi ngga kebayang kalo Freaky Teppy, yang biasa dikenal sama misuh-misuh kasar nan lucunya itu, jadi sedikit lebih lebih kalem ketika dia disponsorin film tertentu.

Yang awalnya, "ANJEEEE** SAMPAH BANGET PART YANG INI" jadi, "Menurut gue kurang bagus ya part yang ini. Masih sedikit kasar".


Get the point?

Keduanya sama-sama jujur, sama-sama kritis, tapi ada beberapa personality yang dikorbankan karena gaenak sama brand.

Karena kalo gue jadi brand pun, gue ga mau influencer gue misuh-misuh. Lah udah dibayar masa lo masih sambat? Gitu.

Jadi inget kata mas Ulin Yusron,

"Dosa terbesar jurnalis adalah ketika dia mau menerima uang untuk menerbitkan atau TIDAK menerbitkan artikel".

Gue sih sebagai blogger yang mainnya "baru" sponsor brand mah merasa biasa aja. Tapi apakah kalo gue menghadapi nominal xx juta gue masih bisa mempertahankan gaya nulis gua yang ngasal ini?

Sebagai micro influencer (yes gue merasa begitu), gue jadi mikir.

Apakah gue, kalau ngga kritis sama diri sendiri, lama-lama cuma jadi 'toa'nya brand doang? Jadi ngecut personality gue yang sambat mulu?

Karena somehow ngerasa gitu. Kalo ada event dan disuruh ngeliput, yang gue liput adalah yang ada di press release, dengan style bahasa gue. Gue ga bisa bandingin event A sama B walaupun gue pengen. Gue ga bisa bandingin produk A sama B walaupun gue pengen dan gue rasa perlu.

Tapi gue rasa gue masih punya sedikit integrity, karena gue nolak beberapa job travel agent dengan alasan, "aku lagi ga pengen jalan-jalan dalam waktu dekat, jadi aku ga yakin bisa nulis tentang travel".

Walaupun akhirnya gue sempet ambil job juga tentang travel, itupun karena gue lagi in love banget sama jalan-jalan.

Atau kemaren pas gue ambil sponsor merk softlens yang kemaren gue sambatin. Sure, the new softlens is good dan alhamdulillah cocok. Tapi kalo kedepannya gue pengen sambat tipis-tipis tentang softlens itu gimana?

Pada akhirnya, gue bisa 'dikenal' karena sambat dan ceplas-ceplos dan i hope gue ga pernah berubah.

Gue jadi merenung, apakah ambil job ini kelak akan mengubah gue jadi sesuatu yang bukan gue?

Kalo menurut lo gimana?

No comments :

Post a Comment

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top