Sunday, 21 December 2014

Basa-Basi Terlarang II: Ver. Ibu Baru Melahirkan!

Melahirkan adalah hal yang sulit, berdarah-darah, dan ngeri. Hiiii~
Bisa dibaca di posting gue sebelumnya, bahwa melahirkan itu antara hidup dan mati.

Cuman gimana teh, masa gak dilahirin? Sebagai seorang ibu hamil, melahirkan itu tidak ada pilihan "ya" dan "tidak", hanya ada pilihan "harus".

Untuk pemulihannya pun menurut gue no kidding, sakitnya gak kalah saat pas melahirkan. Yang normal maupun caesar, pemulihannya sama-sama sakit, bawaannya pengen dibius seminggu aja deh. Gue aja sampe 1 bulanan masih ngilu-ngilu yahud.
Dan menurut gue, ibu baru melahirkan itu sangat harus dipuji-puji. Pokoknya gak boleh dicela sedikitpun, karena ibu baru melahirkan itu sama aja kayak orang yang baru pulang habis berperang. Seriusan deh, kalau udah pernah ngerasain, pasti setuju sama gue.


Ah, ini mah alesan gue buat dipuji aja, sih.

Dan pengunjung itu sangat diharapkan, lho. Apalagi kalau pengunjungnya bawa hadiah AHAHAHAAH hemmmmmmm....

Tamu yang suportif itu bagai pengobat rasa sakit sang ibu yang baru pulang  berperang. Menjadi tamu yang suportif itu wajib hukumnya, tahanlah kritikan dalam hati, kenapa? Karena ibu baru melahirkan itu sebenarnya sangat lelah, sangat lemas dan... sangat minder dengan penampilannya sehabis melahirkan. Well, walaupun pas melahirkan gue sempat memakai lip tint dan concealer. Tapi gak sampe bulu mata palsu sih, YAKALE BOSSSSS~


Dibalik bahagianya seorang ibu baru melahirkan, ada problem yang tetap harus dihadapi sehabis all that painful  moments. Contohnya?
1. Menahan perih ketika menyusui pertama kali.
2. Menahan sakitnya bekas jahitan di kemaluan.
3. Gak bisa tidur karena ngilu dan harus urus bayi, padahal sangat lelah jiwa raga.
4. Stretchmark yang gak bisa hilang.
5. Badan menggendut.




Tapi ada beberapa tamu yang kurang sensitif terhadap sang pasien. Yang harusnya membawa kesenangan, malah membuat sang pasien sedih, gelisah, kesal, pokoknya merasa sangat pissed off deh. Yaaah, ngerti sih kalau itu untuk kebaikan.. cuman kan tahan dulu bisa kelez.

"Udah kek elah"


Mengikuti artikel Basa-Basi Terlarang sebelumnya, gue buat Basa-Basi Terlarang versi Ibu Baru Melahirkan!

1. Jangan mencandai nama anaknya, apalagi menggurui!


Walaupun nama anaknya terdengar sangat lucu, artinya kocak, atau aneh sekalipun, simpanlah opini lu untuk diri sendiri. Karena nama anak itu menurut gue sudah dipikirkan matang-matang oleh orang tuanya, contohnya gini:

"Namanya siapaaa?"
"Namanya Crescei.."
"Wakakakak kayak "kresek" namanya, hahaha!"

Wah, mau lu sahabat deketnya, keluarganya, tetep aja bikin bete.
Apalagi kalo lu bukan siapa-siapanya, deket aja nggak, wah nggak dilempar kotak tisu aja udah sukur.

Tapi yang lebih ngeselin tuh yang menggurui, menilai namanya buruk, bahkan mengisyaratkan untuk ganti nama.
 Wah, maksudnya sih memang baik, tapi menurut gue hal itu sama sekali nggak pantas. Kenapa susah ya untuk sekedar be happy untuk sang ibu?
Contoh beberapa kalimat yang harus sebisa mungkin ditahan, bagaimanapun juga.

"Namanya kok gak ada unsur *masukkan nama kebudayaan atau ajaran disini*-nya? Nanti hidupnya susah lho"
"Kenapa namanya nggak _____ aja?", YAELAH BRO EMANG INI ANAK LU.
"Menurut ilmu saya, nama ini poinnya hanya 39, seandainya hurufnya diganti akan lebih bagus.", poinnya bisa dituker mobil Fortuner gak? Ini true story lho..
"Mendingan kamu ganti nama deh", seriously, man?


Yah.... gimana ya? Gue menganut paham "Tak Kenal Maka Yaudah" sih.... Apatis banget yak?



2. Jangan. Pernah. Pegang. Anaknya.


Kita orang dewasa adalah kompilasi seonggok bakteri yang menular dan sangat kotor, sedangkan bayi adalah makhluk suci kesayangan malaikat tanpa cela yang rapuh dan bebas bakteri.

Jadi jangan colek-colek bayi itu karena mbak-mbak sekalian itu sangatlah penuh bakteri, dan bayi itu sangat rentan terhadap bakteri.

Pleasseeeeee mbak, ibu-ibu, mengertilaaaahhh hal ini!!

Banyak banget ibu-ibu yang sembarang megang-megang mulut anak gue, apalagi daerah muka. Untung gue yang gendong, jadi bisa segera dihindarkan dengan bilang "Aduh anak mamaa.. laper ya? Mau minum ya? Cup cup cup~" padahal anak gue lagi tidur-tidur selow.


Kalau mau pegang bayi, sebaiknya lu memegang bagian...... nggak deh. Jangan pegang bayi.

Kecuali keluarga dekat yang ada di lingkaran satu, seperti nenek, kakek, tante, om, dkk. Boleh lah pake disinfektan tangan dulu. Tapi keluarga gue sih semuanya mengerti tata cara kontak fisik dengan anak bayi, jadi gak ada tuh keluarga gue yang nyolek mulut, bahkan yang nyolek pipi aja jarang.



Ini berlaku pada aktifitas gendong menggendong ya. 

Gue pribadi kesel banget kalo lagi ngegendong Mavica, tiba-tiba diambil gitu aja sama tamu yang random. Tamu yang random ini artinya tamu yang gak gue kenal secara personal.
Maksudnya 'diambil gitu aja'? Ya, persis secara bahasa. Tiba-tiba gue lagi nimang-nimang, orang ini mengambil bayi gue tanpa seizin gue. Mama dan mama mertua gue aja minta izin kok, masa mbak-mbak sekalian nggak minta izin?

"Lah, tapi kerabat saya gak apa-apa tuh kalo anak bayinya saya pegang-pegang, malah dia minta sendiri buat nyuruh gendong...."

Mungkin dia senyum-senyum aja saat bayinya dipegang-pegang, tapi percayalah, dalam hati dia sangat kesal dan mengutuk. Dan mungkin dia nawarin gendong biar formalitas aja kali, berharap kamu nolak, gitu.


Tapi ada beberapa ibu yang ngizinin, sih.
Ah, mungkin guenya aja yang sensi dan super ngeselin.
Tapi karena aku sayang kalian, aku ngasihtau hal beginian.


3. Gak boleh mengumbar apalagi memaksakan mitos gak logis.


Kebanyakan mitos ini berkaitan dengan ASI, gue share beberapa ya.....

"Jangan kenain ASI bayi ke kemaluannya, nanti dia hypersex". Well....
"Harus cepet disusuin ya, nanti ASI nya basi". Kalo basi, pasti udah banyak banget wanita yang payudaranya busuk.
"Dada kanan itu lauk, dada kiri itu nasi, jadi nyusunya harus gantian.". Terus, dessertnya berupa cinta ya?
"ASI bisa buat ngilangin tattoo". Walah.
"Jangan pake tank top, nanti ASInya dingin!". Berarti yang tinggal di negara 4 musim, ASInya frozen ya (.....)
"Jangan kenain ASI ke kuping, nanti budek!"


dan juara mitos kali ini adalah...


"Kalo payudaranya bengkak, coba puter-puterin kolor suami ke payudaranya" 




Serius, gue nemuin mitos ini di forum kewanitaan. Semoga habis di puter-puterin, gak dilempar ke muka tetangga.

Kolor, buset. Kaga ada yang lebih bagus apa?




Sebenernya mitos itu memiliki pesan yang benar, nih gue kasih tau rumusan mitos:



"Jangan ___(a)___. Nanti ___(b)___"

(a) : Sebab
(b) : Akibat


Biasanya yang (b) ini adalah akibat yang ridiculous, dan lucu. Namun (a) ini adalah sesuatu yang memang bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

(a) itu sebenernya pesan yang ingin disampaikan.
(b) itu cuma buat nakut-nakutin aja biar kita melaksanakan yang (a)

Karena bagi masyarakat dulu, belum ada googling yang bisa menjelaskan semuanya. Jadi kalau dinasihatin, pasti ngebantah. Naaahh biar gak ngebantah, dibuatlah si (b) yang cenderung nakut-nakutin. Sebenernya mitos itu gak selalu salah (Kecuali yang kolor itu, salah dari sisi manapun).


Contohnya:


Jangan (a) kenain ASI bayi ke kemaluan, nanti (b) hypersex.
 Ya iya, jangan sampai kena. Kena pipi bisa merah-merah, apalagi kena daerah sensitif.


dan beberapa mitos lain yang pesannya sebenarnya baik:

"Kalo habis berpergian, keluarin dulu susunya biar gak dingin".
Gue gak percaya yang bagian "biar gak dingin", tapi gue selalu mengeluarkan ASI gue sebelum menyusui, kenapa?

1. Agar membuka dan membersihkan pori pori puting yang tersumbat.
2. Untuk mengoles puting agar gak sakit ketika  menyusui.


Tapi ya kita harus beruntung lahir dan hidup di era digital ini, dimana semua informasi bisa diakses, dimana kalau demam tinggal googling, kangen sama anggota keluarga jauh tinggal message di Facebook, mengemukakan pendapat tinggal ngetweet di Twitter, belanja tinggal search hashtag di Instagram. Semoga dengan era digital ini, informasi yang didapat bisa diverifikasikan lagi.


Dan ini dosa terakhir. Dosa besar dan memiliki tingkat menyebalkan paling tinggi adalah.........





4. Jangan merekomendasikan susu formula!!!

Ketika di Al-Quran ada anjuran memberikan ASI selama 2 tahun...
Ketika dokter dan para ahli gizi internasional mengharuskan bayi untuk diberi ASI...
Meanwhile. lu disini dengan ngototnya merekomendasikan bahkan sedikit memaksa ibu baru melahirkan untuk memberikan anak bayinya SUSU FORMULA.


Itu dosa.

"Ih susu kamu masih dikit, kasih susu formula dong, kasian bayinya kelaperan.."
"Susu formula bisa bikin anak cerdas lho..."
"Kamu pake susu formula apa?"


Memang ada kondisi dimana ibu gak bisa menyusui karena kelenjar susunya bermasalah, kalau itu alesannya buat ngasih susu formula sih gue setuju aja.
Dan kalau itu keputusan ibunya sendiri, ya gue mah iya-iya aja.

"Tapi ASI aku dikit". Yaiya, karena baru melahirkan pasti masih dikit.. Gak apa-apa kok..
Bayi bisa bertahan hidup selama 3x24jam tanpa minum..

Nah, kalau hari pertama masih dikit atau belum keluar, gimana? Rajin-rajin pumping. Memang awalnya cuma dapet seiprit, tapi lama-lama bisa lebih banyak.


Ingat, ASI itu supply-demand. Lebih banyak dikeluarin, lebih banyak produksi.

Kalau sampai 3 hari belum keluar sama sekali, yaudah mungkin harus dikasih sufor kalau emang urgent. Tapi ASI harus tetap diperjuangkan! Dengan pumping, minum ASI booster (Daun katuk, pil Milmor, apapun itu).


Gue yakin Allah gak agak menelantarkan makhluk-Nya. Gue yakin Allah pasti menyertai bayi dengan ASI.



Tapi buat tamu, jangan saranin sufor yah, itu namanya merampas hak anak, okeh?


Yaelah, mbak. Punya smartphone kok masih nyaranin sufor pas hari pertama melahirkan sih?

ASI itu yang terbaik untuk bayi.









Kenapa harus buat artikel seperti ini?

Karena ibu menyusui itu gak boleh stress, karena dibutuhkan hormon bahagia (Oksitosin dan Prolaktin) untuk memproduksi ASI. Gak mau kan bayi kecil kekurangan makanannya karena ibu stres gara-gara basa-basi yang rese'?

Yah intinya sih, kalau mau menjenguk temen yang baru melahirkan, satu-satunya yang harus dilakukan adalah memuji-muji temen itu. Oh iya, hadiahnya jangan lupa ya! Hahahaah!



5 comments :

  1. Hah itu mitos kolor? Wakssss, jijay banget. Biar kate suami sendiri. Ngaco banget ya yang ngarang. Kurang kreatif, pake banget, Hhihi..... Pengen noyor tuh sama pencetus ide pertama, Siapa, ya? *mendadak emosi*

    ReplyDelete
  2. Hahaha.. adekku mulai bisa lucu nih... ponakan.. jaga bundamu yakkk... èhehehe

    ReplyDelete
  3. Hihiihiiii....emang sih banyak yang resek. Semangat ajah ngadepin mereka. Oia, saya pumping (disela-sela kerja) sampai fio umur 21 bulan. sekarang lagi proses menyapih dengan cinta.

    ReplyDelete
  4. Hahahahaa Nahla, sumpah kamu lucu.. dan lebih lucu lagi ibu2 yang ngasih tau muter2in kolor dipayudara... Nyahahahaha *Ngakakfull*
    Salam kenal Nahla, makasih ya udah bikin hari ini ketawa2 sama semua postingan diblognya :)

    ReplyDelete
  5. Hahaha itu bagian kolor aduh aku sampe ketawa ga berhenti2 ini hahahaha

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top