SOCIAL MEDIA

Friday, 5 January 2018

#SassyThursday - Hedonnya Diriku


Kalo waktu itu gue pernah nulis tentang hedon-hedonan, sekarang nulis lagi tapi berkaitan dengan kehidupan hedon diri sendiri.

Baca punya kak Ichaaa:

Ah capek banget gua dengan label-label "Nahla hedon", "Nahla seleranya elit", "Nahla orkay banget kayaknya gamau merakyat yaa", CAPEK W CAPEK BANGET.

Kalian yang suka cap-capin orang hedon tuh nyebelin banget parah, ih sensi. 

Yaudahlah karena udah terlanjur dicap gitu, hari ini gue mau mendeskripsikan kehidupan perhedonismean diri ini.

Terbiasa dengan kehidupan yang diprovide dengan luar biasa oleh bokap nyokap (terimakasih orang tua ku yang telah merawat lahir dan batin, rambut dan kulit, baju dan tasku waktu ku masih lajang), gue jadi bisa membedakan barang mana yang bagus mana yang nggak.

Nggak bagus itu bukan berarti ngga bermerk loh, ngga bagus artinya yaa warnanya off, coraknya norak, sekalipun itu dari brand terkemuka. Ditambah dengan nyokap yang sering mereferensikan majalah fashion dalam mencari ide, ya taste gue kurang lebih terbentuk. SILAHKAN KATAIN W SONGONG, KATAINNNN! Pret lo.

INI GAMBAR AKU JANGAN DIAMBIL :(

Ya intinya gitu lah ya, sebanyak bokap ngajarin hidup sederhana, bokap pun ngajarin makan di tempat yang bermartabat. Sebanyak nyokap mencontohkan pake tas kain sederhana, nyokap pun mencontohkan cara merawat kulit dan kecantikan. Semua ada balancenya.

Karena ada balancenya, gue tumbuh menjadi anak yang cinta handbag, cinta kosmetik, cinta makan di tempat fancy, cinta dompet lucu, cinta memiliki fasilitas lengkap.

Cintaaaaa...



.. tapi gak beli.

Walaupun punya uang juga.

Nggak beli karena gini lho, semua orang cinta kemewahan tapi apakah kemewahan itu harus dimiliki? Kalo dimiliki, tanggung jawabnya besar lho. Emang tas kulit kalo cuci bisa pake rinso? Ngga bisa, cucinya di ColorW*sh yang harga per-tasnya bisa ampe 400 ribuan.


Lalu dari harga yang selangit, gue mikirnya sih kira-kira timbal-balik apa yang akan gue dapet, apa setimpal? Kalo iya ya yuk sikat aja, kalo nggak sih ya mending diliat aja dari luar kaca.

Tapi kadang orang suka rese ya, suka langsung menilai bahwa gue hedon hanya karena gue suka barang-barang tersebut huft bete. Padahal hedon kan udah tahap membeli, lah ini suka doang udah dicap macem-macem ih.

Lagi pula ngga bijak juga ngecap orang hedon hanya karena dia makan 1 course harganya 500 ribu. Iya hedon menurut orang ekonomi kelas menengah kebawah, tapi untuk golongan Nia Ramadhani mungkin itu biasa aja, malah sederhana hahahaha. Jadi makna hedon sendiri juga siapa dulu yang mendefinisikan?

Definisi hedon gue sih membeli barang mahal yang over-budget secara intens. Barang yang dibeli juga itu-itu lagi. Sesudah dibeli, hanya dipakai sekali lalu udah dianggurin. Menurut gue hedon ya kayak gitu.

"Wah berarti kamu hemat ya!"

Ehm... NGGAK HEHEHEHEEHE..

Karena uang gue habis karena 2 sebab.

1. Makanan
2. Gadget

WAH PAKKKK susah yaaa nahan duit untuk masalah lidah. Ngga bisa gitu yang namanya ngga penasaran sama makanan. Kalo mahal? PAKSAIN! Paksain yang penting lidah ga penasaran, paksain, nabung, sampe makanan itu nyampe ke mulut dan perut.

Duh ya gue merasa bersalah banget kalo keluar duit 200 untuk kosmetik, tapi untuk makanan 500 pun aku rela asal emang worth it. Kantong bocor? Ya.......... begitulah. Makanya saldo gue segitu-segitu aja, yaiyalah.

BODO DICAP HEDON BOROS TIDAK EMPATIK BODO
yang penting semua tagihan sudah kubayar.

Ih merasakan nikmat gurihnya martabak speculoos, lumernya salmon aburi, kenyalnya Jap Chae di Han Gang, Jeroannya sop kambing. Sungguh, nikmat makanan sama nikmat memiliki kulit bagus itu setara. Bahkan di beberapa event, nikmat makanan bisa ngebuat otak ngehang.

Makanya jangan tanya lah tentang sepak terjang diet, GAGAL semua. KALAH sama godaan Nextar, Pilus, Maicih duh nyebut makanan mulu dari tadi.

Udahlah kismin, makin pulen aja ini badan... ah elah.. *bete sendiri*

Ah kenapa nafsu makan sangat susah dikontrol *bete lagi kan*

Yang kedua, gadget. 

Ya karena menurut gue, gadget merupakan sumber produktivitas. So ngga merasa bersalah, bahkan ngga merasa 'boros' dan 'buang duit' karena manfaat yang gue terima jauh lebih gede dari sekedar nominal.

Kayak kemaren nabung beli drawing tablet, alhamdulillah pelan-pelan jadi mata pencaharian lain, bisa ngegali skill, belajar hal baru dan segala manfaat yang diperoleh.

Terus kalo uangnya limitless, mau beli apa?

Mau beli skincare yang diinginkan, mau makan yang enak-enak, mau beli apartemen, mau sedot lemak, mau suntik silikon (makin lama makin ngaco yaaa wwwkwk)

Yang jelas kayaknya bakal sama-sama aja sih kayak sekarang: jadi penikmat visual aja.

Ya kalo mau sih, semua orang pasti menginginkan sesuatu. Tapi balik lagi: perlu ngga untuk diwujudkan? Diri sendiri yang paling tahuuuu~

Lagipula kita juga harus nyeneg-nyenengin diri sendiri kok huhuhu, sekali-sekali mewujudkan keinginan kan gapapa yaaa. Kalo bukan kita yang wujudin, siapa lagi doooong masa minta paman gober? Mending minta paman gober sih daripada minta paman gua...

Jadi apakah aku hedon? Ah terserah lah bodo amat ihhhhh yang penting aku ngga menumpuk barang :( 

2 comments :

  1. ya selera hedon, tapi kan belum tentu beli..
    setuju lah, kalau orang mau judge kita mah terserah tu orang.. otaknya dan perasaan mereka kan bukan kita yang punya..

    hidup hedon #eh ngendon (alias stay at home kalau lagi pengen barang tapi nggak punya duit) hahahaha

    ReplyDelete
  2. Sama.. Hana juga hedon klo soal makanan XD

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top