SOCIAL MEDIA

Tuesday, 5 December 2017

Harga yang Harus Dibayar


"Ada harga yang harus dibayar untuk kecantikan!". Ini quote mutakhir yang paling mutakhir abad ini. Tentu saja terucap dari mulut seksi nan suka ngunyah ini: mulut gue.

Hidup di dunia se palsu, se subjektif, se'keras' ini, kadang yang dijadikan prioritas bukanlah hal yang seharusnya jadi prioritas. Kenapa? Karena dunia kadang berjalan dalam track yang warbiasa bikin pengen lempar cobek. Kalo gue boleh ngomong 'asu' mah gue ngomong, tapi kan ga sopan. Eh tapi kan udah ngomong? Gimana sih?


Kenapa sih prioritas kita kadang bukan hal yang sebenernya prioritas-prioritas banget? Mungkin untuk memuaskan ego sendiri. Eh lagian, emang udah pasti yang dibilang 'ego' merupakan 'ego'? Bisa aja 'bego'? Bisa aja 'egoblo..' *sinyal hilang*

'Ego sendiri' sebenernya bukan ego juga sih. Hanya keinginan manusiawi, keinginan yang ngga bermanfaat bagi orang lain, tapi bikin seneng dan bikin lega diri sendiri.

Karena kalo bukan kita yang nyenengin diri sendiri, siapa lagi kan?
Berharap sama orang kadang bikin kecewa, kalo gitu berharap bahagia sama diri sendiri aja lah.

Cara bahagiain diri sendiri gimana? Dengan ngasih dan melayani kemauan diri sendiri. Ya egois tapi it's an 'okay' kind of egoistic karena ngga ngerugiin siapa-siapa.

Karena gue tertohok banget sama percakapan gue sama temen gue kemaren.

N: Gue mau cat rambut
T: Selama bermanfaat ya kenapa nggak? Eh tapi katanya cat rambut bikin rambut rusak ya?

Poin gue:

1. "Selama bermanfaat ya kenapa nggak?"
APA MANFAATNYA CAT RAMBUT?! JAWAB NAHLA? Ngga ada!

Manfaatnya yaaa seneng-senengin diri sendiri. Manfaatnya ya ngeliat di kaca dan, "Wow damn gue kece banget". Gitu doang, ngga ada manfaat-manfaatnya sama sekali buat orang lain, apalagi gue pake jilbab, apa coba?

2. "Cat rambut bikin rambut rusak ya?"
Kalo ngga dirawat ya iya rusak, tapi walau dirawat, kita ga boleh menampikkan fakta bahwa ya itu emang mengubah kondisi rambut kok. Pasti more damaged dari rambut yang ga pernah diapa-apain, pasti biaya perawatannya lebih banyak, pasti lebih kaku sedikit dari natural hair.

Tapi bodo amat.

Dibanding dengan rambut yang sedikit damage, manfaat yang mendekati garis 0, if that makes me feel good, pretty, gorgeous, then it's WORTH IT.

Ketika gue berhasil menggumam, "Wah rambut biru gue kece banget ya kaya cewe-cewe hypebae", then it's WORTH IT.

Ketika gue berhasil membuat diri sendiri lebih kagum sama diri sendiri (?), semua itu, semua dampak negatif itu worth it bro.

Karena untuk orang yang mencintai keindahan, ngga ada yang lebih indah dari keindahan punya diri sendiri. We are the a e s t h e t i c itself broooo, gile ada yang ngalahin gak tuh?

Karena gue tau banget rasanya merasa jelek, rasanya selfie kok ngga ada yang gaspol, candid kok poni gue ngetrill, bengong kok gigi gue tonggos?
Rasanya lebih ngga enak dari 'sekedar' rambut bercabang.

Karena ini masalah percaya diri. Bukan berarti insecure (kalo gue sih yeaaa a bit), tapi melihat diri sendiri dalam keadaan ngga prima, cukup bikin nelen ludah sih.

Dengan rambut warna asli ya cantik, tapi dengan rambut ini rasa percaya diri gue meningkat 300% and i want to maintain that.

Dengan muka asli ya cantik, tapi dengan makeup ini, orang-orang rasanya lebih 'ngeliat' gue, gue pun kagum saat mendadak melihat ke cermin. CONFIDENCE BOOSTER AT ITS BEST.

GAMBAR BY HALOTERONG JANGAN DIAMBIL :(( 

Karena hal-hal yang bisa ngeboost confidence ini bukan hal yang impossible untuk diraih, maka itu kita akan sangat gemes dan sedikit ambisius untuk stay prime. I want to look good all day!

Ah gini aja deh, pake kaos belel sama pake blazer feelnya beda kan?
Rasanya lo keren aja gitu pake blazer, ya belum mendekati Takeshi Kaneshiro sichhhh tapi mayan lah kegantengan mengingkat dikit.

Atau pake sendal gunung sama sepatu hypebea$t gitu pasti beda deh wkwkw.


Walaupun yaaaa.. hal ini berlaku untuk orang yang mengagumi keindahan juga sih. Untuk orang yang ngga aesthetic mah pake kaos buluk juga oke-oke aja.

Jadi?

Kulit bakal gampang kusam karena makeup? Gapapa yang penting keliatan flawless.
Kaki lecet karena high-heels? Gapapa yang penting keliatan next level dan bersiluet bagus.

Bangun lebih pagi demi ngeblow rambut, makan lebih irit untuk nabung skincare, tidur lebih awal untuk menjaga kulit, latihan jalan pake hak tinggi biar luwes di kantor? Gapapa, usaha itu ngga ada apa-apanya dibanding keliatan culun, kusam, jelek.

Karena dengan berpenampilan bagus, kita seneng, orang pun kadang lebih berattitude baik sih hahaha. Udah sering kan denger cerita "Dikacangin mbak-mbak counter makeup karena kita lagi kucel"?
Atau..
"Dia cantik makanya ditempatin di cabang pusat kota"
"Dia ngampung banget makanya keluarga pacarnya ngga setuju"
"Dia anggun banget, cowo-cowo tengil ngga berani deketin"

Untung buat diri sendiri, dan unexpectedly ngefek menguntungkan juga dari orang.
Karena orang jadi bersifat 'lebih' baik, makanya kita makin gaspol deh memoles penampilan.

Enjoy banget kan? Enjoy.

Tapi kalau kita bawa "harga yang harus dibayar" ke konteks lain, seperti Rina Nose (AKU PERNAH NULIS TENTANG DIA, BACA DONG). Ya bakal susah juga.

Dia merasa jiwanya ngga di jilbab, maka dia buka. Dia 'memenuhi' keinginan diri sendiri. Dia ingin ngebuat hidupnya lebih fulfilled. Tapi dihujat orang. Padahal keputusan itu ngga mgebuat saham Han Seng turun, Unilever bangkrut, D'Academy bubar, ngga ngerugiin orang lah!

But, it's worth it for her, makanya habis dihujat dia ngga lantas berhijab lagi. She stays on her path.

Artinya?

Harga berapapun akan dibayar untuk memuaskan kehendak hati.

Maka itu banyak orang yang berdoa agar hatinya dijaga. Karena apa? Menghindarkan hati untuk ngga menginginkan yang aneh-aneh. Karena manusia kalau udah punya keinginan, perang aja dipecahin.

Makanya balik lagi sih, ngga perlu menilai usaha orang untuk bersolek sebagai hal yang sia-sia dan berlebihan, apalagi dinyinyirin. Kalo "terlihat indah" itu bukan fokus utama lu, ya udah ngga usah menghina orang yang mengutamakan hal itu.
Ngga usah ngatain orang yang cat rambut sebagai sia-sia dan buang-buang uang.
Ngga usah ngatain orang yang belanja makeup sebagai hedon, centil dan ngga guna.

Karena bukan urusan kamu ih!!
Seneng banget sih nyinyirin aktivitas orang?!

Ternyata hargai perbedaan itu bukan cuma perbedaan agama ya, tapi perbedaan prioritas.

Lagi pula mengutamakan fisik belum tentu lu menyampingkan kualitas konten kok. Persaingan ketat bro, untuk hidup enak lu butuh fisik yang bagus dan kualitas yang paripurna. Ngga usah nimbang-nimbang, selama bisa menggapai dua-duanya kenapa ngga? Toh gak mustahil kok.

Apa gitu salahnya nyenengin diri sendiri dalam cermin?



10 comments :

  1. Very well said, yg penting hati senang dan ga merugikan org lain ya gapapa...����

    ReplyDelete
  2. aku setuju banget.. habis diwarnain rambut jadi lebih kaku, jadi butuh shampo yg lebih mahal but it's ok selama bisa look good di depan cermin sendiri haha

    ReplyDelete
  3. perihal cat rambut, itu yang akhir2 ini terbersit sih ahhaha tapi aku belum terlaksana.

    yes, ada harga yang harus dibayar. pulang kerja ngantuk2 mainin biola doremi 10 menit ampe ketiduran dan bow jatoh sendiri juga pernah ahahhaha.

    ReplyDelete
  4. Bener banget nih mbak.... Bahagiain diri sendiri juga perlu ..

    ReplyDelete
  5. Apalagi kl udah jd emak, nyenengin diri sendiri itu harus, biar nggak gila..heuheu

    ReplyDelete
  6. Aku rela skinker-ku libur dulu biar duitnya bisa buat nambahin wisata kuliner. Hahaha... iya prioritas orang emang beda2 jadi tidak ada pilihan lain selain saling menghargai

    ReplyDelete
  7. Enaknya jadi seorang istri, kalau mau makeupan atau ngecat rambut diniatin buat nyenengin suami malah jadi pahala hehehe. Istri senang, suami senang, pahala ngalir

    ReplyDelete
  8. Intinya jenis kebahagian orang beda-beda. Aku bukan tipe hobi beli make up,atau skincare mahal, tapi suka ngabisin uang beli buku (bukunya lebih mahal dari skincare sehari hari) yang katanya sih buang-buang duit haha ... tapi gimana, kebahagian aku disitu, masa iya mau dilarang-larang.

    ReplyDelete
  9. kalau orang lain yang bilang sih kita masih bisa cuek ya. Kalau misalnya orangtua yg bilang "Ngapain cet rambut buang buang duit" (pengalaman pribadi), susyah bantahnya :(

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top