SOCIAL MEDIA

Thursday, 10 August 2017

#SassyThursday - Tipe Cowok dari Masa ke Masa


Wih! Ditanya masalah tipe cowok dari masa ke masa, ngebuat gue merasa… mengevaluasi diri sendiri. Maksudnya gimana? Maksudnya, kita bisa tau ‘prioritas’ kita dalam melihat karakter orang lain itu gimana. Dari tipe cowok, kita tau kualitas kita kaya gimana. Kualitas dan hal yang kita butuhkan.

Dari dulu, tipe cowok gue emang rada unik: mantan terakhir.

Baca punya kak Icha:
Tipe Cowok dari Masa ke Masa
Jadi kalau habis putus dari A, ya si A ini akan jadi tipe cowok gue. Padahal pas masih jadian, si A ini bukan tipe gue sama sekali. Ngerti gak? Maka dari itu, gue rentan banget diajak balikan, dulu. 

Kayak pas SMP, tipe cowok gue yang…. yang penting ganteng aja. ‘Standar’ ganteng gue pun juga agak absurd. Yeah sure, beberapa mantan gue emang ganteng kok pas SMP.

Pas SMP akhir, dimana gue lagi gencar-gencarnya bermusik, tipe gue pasti menyesuaikan lah: yang jago main musik.

Karena hal itu juga, kelas 9 cowo yang deket sama gue itu pemusik semua! Oke, ngga hanya kelas 9 deng, dari kelas 9 sampe sebelum sama Brian. SEMUANYA PEMUSIK.

Ada yang main drum, gitar, viola, biola, saxophone wah gila itu mah bisa kali bikin band. Band “Mantannya Nahla” hahahaha.

Karena cowo yang pinter bermusik itu kharismatik sih. How they focus on their instrument, how they play that speed, how they shine on the stage. Wah yang pernah naksir sama musisi pasti ngerti deh.

Dan yang paling asik: mereka tau kualitas bermusik gue.

Mereka ngga hanya menghargai karena gue cantik, tapi karena gue ‘jago’.

“Iya kamu bagus mainnya”
“Iya kamu emang jago kan?”
“Wih kamu cepet banget mainnya, sadis!”

And things like that.

Gue merasa kemampuan gue sebagai seorang musisi ya dihargai. And that’s great!
Jadi udah jelas ya, tipe cowok ideal gue dari SMP-2011 itu pemusik.

Sekarang ke SMA ya, pas SMA gue suka bad boy. Karena? Karena mantan gue pas SMP ya bad boy. Soo kebawa deh.

‘Bad boy’ yang lebih ke gaya dan aura sih, bukan yang bermabuk-mabuk ria gitu.

Bad boy yang punya aura karismatik dan ‘gelap’, messy hair, pembawaan yang jyantan, kulit gelap juga termasuk sih.

So yea you can guess it: beberapa cowo yang deket sama gue pas SMA, berturut-turut punya fitur yang mirip.

Apalagi kalau suka pake baju item, uhuuuu <3

Maju ke SMA kelas 2, gue udah mulai tertarik sama yang pake kemeja, kacamataan, dengan aura ‘cowok mapan’. Cowok rapih siap kerja lah intinya, karena gue merasa cowok yang pekerja keras itu keren.

And yeah, kebawa sampe sekarang. Brian pun suka pakai kemeja dan punya aura cowok mapan. So, that counts too?

Tapi kalau ditanya sekarang banget, cowok yang keren adalah yang punya pemikiran cerdas, skilled dalam bidangnya, gentleman dan open minded. Karena umur gue yang udah dewasa kali ya? Iyelah, plis umur gue taun ini 22 dooooh..

So? Cewek yang masih pelajar, memperhatikan casing luarnya karena belum berpikir prospek masa depan. And it’s normal! Hidup masih ditanggung orang tua so couldn’t care less about pekerjaan, faktor kerja keras dan finansial.

Cewek yang uda cukup umur, lebih mikirin tentang prospek masa depan. Punya kerja gak? Kerjanya apa? Seiman gak? Kayaknya kalau dibawa ke jenjang pernikahan gimana ya?

And that too, is normal.

Maka dari itu, banyak orang tua yang bernasihat kalau cari pasangan itu pas kerja aja. Ternyata karena hal itu tadi: kita lebih sadar apa yang kita butuhkan ketika udah terjun ke dunia yang ‘sebenarnya’.

Ternyata kegantengan ngga bayar IPL.
Ternyata kharisma ngga bisa buat gantiin popok anak.

Dan ternyata-ternyata dari faktor ekstrinsik lainnya.

So i think you should fall in love when you already know what you need. Walaupun itu utopis juga sih alias GAMUNGKIN HAHAHA

Jadi gimana? Tipe cowok kalian dari masa ke masa? Mirip gak? Hahahah!




Karena puber-puber mah jamannya naksir-naksiran lah. Hormon bergejolak. Gamungkin juga surpressed keinginan untuk mencintai lawan jenis hahahah.

5 comments :

  1. Wa berarti Brian tipe nahla banget ga? Kalau diliat dari masa ke masa

    ReplyDelete
  2. Hahaha dari jaman sekolah selalu naksir cowok kurus, tapi dapetnya suami yang tubuhnya berisi ��
    *gapapa, toh dompetnya berisi juga *lho?

    ReplyDelete
  3. pas udah 25, aku nyadar "ternyata bener ya nasihat ortuku biar ga usah pacar2an pas masih sekolah". pacar jaman itu mah fanaaa

    ReplyDelete
  4. Tipeku selalu sama dari masa ke masa. yaituuuu relijius. Dan pakai kaca mata.
    Hensem gak perlu ditanya, ya iyalah. Wakakakak. Aing lemah sama spesies begitu.
    Syukur ternyata rata-rata yg punya karakteristik begitu itu gak mau pacaran (relijius pacaran? Lol) atau nggak pernah naksir balik. Hahaha *nangis*
    Mungkin itu juga kali ya, kenapa aku cuma punya satu mantan doang sebelum ketemu suami yang sekarang.
    Picky yg perlu disyukuri :p

    ReplyDelete
  5. aku salah fokus sama umurmu. yaa ampuun...umurku hampir 2x lipat umurmu *jadi minder* eniwei... aku juga selalu ganti-ganti tipe cowoknya. kayaknya tergantung mood saat itu aja hehe

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top