SOCIAL MEDIA

Monday, 17 July 2017

Karena "Siap Menikah" Tidak Sereceh Itu..


"Gue siap nikah".

Siap nikah itu kayak gimana?

Ngomongin tentang kesiapan nikah, gue pribadi ngga ada pemikiran sama sekali tentang mempersiapkan diri pada saat itu. Lu mau ngajak gue nikah? Ayok, kayaknya seru. Udah, gitu aja. Ngga ada pertimbangan macem-macem. I'm that impulsive!

Sering juga ya kita nemu quotes ini: Menikahlah ketika sudah siap.

SIAP GIMANE SIIIHHH?!

Awalnya gue kira "Siap nikah" artinya cuman sebatas siap masak, siap ngepel lantai, siap nemenin. Awalnya gue kira nikah cuma perkara tinggal bareng, masak bareng, ngobrol bareng and such. Beda pemikiran? Ya gapapa, tinggal diselaraskan.

Makin kesini, i found that marriage is hard..

It's harder when your spouse isn't really your soulmate. NAHLOH?!


Yeah, salah satu faktor siapnya pernikahan adalah: apakah pasanganmu adalah partner yang tepat untukmu?

Oh ya, namanya manusia juga punya perbedaan. Calon pasangan juga pasti punya satu-dua macam perbedaan. Tapi makin kesini gue mikir: mencari orang yang perbedaannya minim, akan meminimalisir debat pasutri di kemudian hari.

Perbedaan apa sih? Bukan perbedaan yang satu suka Uttaran, yang lain suka Sherlock. Bukan perbedaan yang satu suka masakan western, yang lain suka pecak ikan lele.

Perbedaan ideologis.

Apakah ternyata pasanganmu ini sedikit 'radikal'? Menjauhi yang tidak satu golongan?
Apakah ternyata pasanganmu ini melarang keras kamu bekerja?
Apakah ternyata pasanganmu ini mengkotak-kotakkan karier berdasarkan gender?

Yeah, isu-isu berat kaya gini sungguhlah kampret ketika dibawa ke masa depan. Isu-isu tentang keyakinan, hubungan antar golongan, keagamaan and such..

Karena apa? Karena kalau cowok lu ternyata ikut golongan Santoso, YA OTOMATIS LU MAU NGGA MAU HARUS TERLIBAT WEEEEYYY...

Otomatis. Karena.. ya lu kan istrinya?! Walupun lu ngga ngapa-ngapain, tetep aja lu erat kaitannya sama Santoso.

Perbedaan ideologis ini juga berbuntut ke cara mendidik anak. Okelah lu bisa berdamai dengan fakta kalo suami lu suka ngerakit bom, lah tapi ntar anak lu mau diajarin apaan? Mau diajarin pake pola didik siapa? Lu serius lu? Pengen anak lu yang baru umur 2 taun kenal wangi bubuk mesiu?

Yakin?

Okelah ngga usah ngomongin bom ye. Bayangin aja misalkan calon suami lu pendukung Trump. Nah, gimana?

"Gapapa, unity in diversity :)", SERIUUUS?!

Unity diversity gimane, yang namanya sexist mah ngga ada tuh mengusung konsep unity in diversity.

Jadi, lu mending pilih pasangan yang minimal prinsip hidup dan ideologinya sama dulu deh. Lu mengusung LGBT? Ya cari yang sama. Lu patuh pada Qur'an dan Sunnah? Cari yang sama. Lu berorientasi ke uang? Ya.... cari yang sama :p

"Cari yang sama" is important kalau udah ngomongin visi-misi hidup.

Karena kebiasaan buruk bisa diubah, tapi ideologi tidak :)

Makanya, kenali pasangan secara rasional. Jangan hanya karena dia berkharisma ketika berorasi, dia ganteng, dia cemerlang, cantik, jago masak. No. Nilai dan cocokkan ideologi, pandangan hidup dan hal-hal bersifat fundamental sebelum ke jenjang pernikahan.

Terus udah nih? Pasangan udah satu visi satu misi satu ideologi? Terus kita ke bab selanjutnya yuk...

Apakah keluarga pasangan cocok untukmu?

NGGA BAKAL ADA YANG COCOOOK! But. Ada kok yang sekiranya 'nyambung' lah. Karena menikahi pria artinya kamu menikahi keluarganya.

Contoh gini:
Jangan sampe lau dapet mertua yang ngga cocok dengan ide 'wanita bekerja', padahal lu pingin strive karir.
Jangan sampe lu dapet mertua yang maunya lu beranaaaak terus, demanding dan ter-triggered ketika lu bilang untuk mau nunda anak dulu.

Karena.. mertua will be your own parents. Suami akan nurut sama keluarganya, lu akan nurut sama suami, so? Otomatis lu harus nurut sama keluarga suami.

So, stalklah socmed mereka. Ajaklah ngobrol tentang isu sosial. Sensitiflah dengan komentar yang mereka keluarkan tentang apapun.

Karena itu bisa jadi 'flag' tanda prahara masa depan.

Coba bayangin, emang situ pengen dihardik karena fokus ke karir?

"Ah, kan tinggalnya pisah ini :)"

YE SEKARANG MAH PISAH. Tapi lu harus selalu siap untuk tinggal di rumah mertua. Karena takdir ngga tau akan membawa kita kemana.

Ye daripada sakit hati di akhir, mending selektif di awal yakan?

Tapi ada sih kondisi dimana pasangan lu selalu ada di pihak lu. Kondisi dimana suami/istri lu adalah solid team, dirundung orang tua pun ngga akan tumbang. Pasangan yang okay ketika dicurhatin, "Ih mama kamu nyebelin". Semata-mata untuk melegakan perasaan dan meningkatkan kualitas curhat. Karena suami-istri yang bisa curhat apa aja even tentang keluarganya, is a perfect pair..

Ya, search for that kind of spouse. Susah sih dapet pasangan yang always be on your side, tapi ketika lu dapetin dia... it will be irreplacable. Selingkuh pun kayaknya akan susah karena your spouse is your partner/teammates too...

Jadi ya balik lagi ke pasangan ya?

Karena siap menikah artinya..

Siap menghadapi ke'anehan' keluarganya. Mulai dari ritual sampe pandangan tentang gender *ouch*
Siap 'nurut' ketika memutuskan kemana bahtera rumah tangga (that's why kesamaan ideologi itu penting, jadi kita lebih legowo saat nurut sama kepala rumah tangga)
Siap ketika sewaktu-waktu harus tinggal sama mertua selamanya
Siap begadang ngurus baby padahal 4 menit yang lalu baru pulang kerja
Siap ketika dilarang nongkrong kalau kalian dapet pasangan yang otoriter.
Siap mengesampingkan rencana liburan demi tabungan pendidikan anak
Siap pulang pada waktu yang ditentukan pasangan (well makanya menikah itu berat..)

Belum lagi drama bangun pagi. Siapa yang nyiapin masakan? Kalo istri yang nyiapin, masa istri terus sih? Kalo suami yang nyiapin, masa suami yang nyiapin? Kalau bareng-bareng yang masak kok ga efisien? Kalo beli bubur aja, kok malah jadi bengkak pengeluaran?

^ ribet sama yang ini? Trust me, it happens a lot. Yang semacam ini dan lebih ribet dari ini juga banyak :)

Kembali lagiiii.. kesiapan menikah itu akarnya adalah memilih pasangan yang tepat. Pasangan yang 1 prinsip, pasangan yang bisa menjadi satu tim, pasangan yang ngga akan protes kalau dicurhatin apa aja, pasangan yang ngga tersinggung ketika diberi masukan, pasangan yang selaras dalam pemikiran maupun (kedepannya) hubungan seksual, pasangan dimana ngga ada superior-inferior dalam bertukar pendapat :)

Lalu, kenapa kita harus siap sih? Karena ketika kita sudah siap, udah tau rintangan apa aja yang kira-kira akan dialami, maka usaha kita akan lebih jor-joran. Lebih niat. Ketika pernikahan dipikirkan secara matang-matang berdasarkan kesiapan diri (bukan karena impulsif semata), maka kita lebih siap menerima tantangan.

Sama juga ketika mempunyai anak. Ketika sang ibu udah siap berkeluarga, maka ibu akan jor-joran. Energi yang digunakan pun lebih banyak dan lebih 'ikhlas' dibanding yang punya anak hanya karena tuntutan keluarga. Hasilnya pun akan lebih maksimal :)

Seriously, mendingan nikah 'telat' dibanding nikah sama orang yang salah. Mendingan nikah 'telat' dibanding nikah tanpa ada kesiapan mental.

Mending punya anak sedikit 'telat' dibanding punya anak karena keterpaksaan.

Semua butuh kesiapan. And trust me, kita sendiri sebenernya tau kok kapan kita siap. Kita sendiri sebenernya tau kok kapasitas diri udah nyampe mana.

"Tapi kita kan ngga bisa mengukur kesiapan seseorang"

But trust me, when you found that someone. You'll know. And you will confidently ready to build a ship.

Sekarang coba tanyakan ke diri sendiri: Relakah aku menghabiskan 50-60 tahun bersama orang ini?

Jangan sebut "menghabiskan waktu selamanya" ya karena 'selamanya' itu kadang ngawang. Sebutkan angkanya. 50-60 tahun lagi. Lebih kerasa kan 'lama'nya?

Kalau reaksi yang kamu terima adalah aura-aura serem dan pusing, artinya kamu belum nemuin partner yang oke. Kalau reaksi lu "Wah asik banget!" or such, selamat artinya lu nemuin partner hidup yang sesuai :)

Karena marriage is a team. Ketika yang 1 uda merasa ngga sejalan, ya siap-siap aja crumble dari dalem :)

Jadi gimana, lu siap gak menghabiskan 50++ taun lagi sama doi?



16 comments :

  1. Aku sih no. Mapuluh taon itu terlalu lamaa,, hahaha

    ReplyDelete
  2. Siap menikah..bukan dikejar usia..
    Tapi siap menerima segala tetek bengek..dg punya stok sabar dan ikhlas yg banyak..

    ReplyDelete
  3. aduh nahla, tambah bingung aku. mikirin menikah bisa seheboh ini perkaranya. menikah ga ya T^T

    ReplyDelete
  4. penting nh info. kadang tmn ku saking udh males berurusan sm ortunya mlh maunya nikah, pdhl nikah pun jg lbh ad banyak masalah2 yg harus d hadapi lebih dr mslh dia dan ortunya.

    ReplyDelete
  5. Siap nyetokin sabar & ikhlas yang banyak lol selama tinggal bareng mertua hehehe

    ReplyDelete
  6. Ohh nahla suka uttaran toh. Wkwkwkwk. Jadi kenal neneknya tapasya dong XD

    ReplyDelete
  7. Aaaaa..aku juga impsiveee kak..sama spertimu 😅

    ReplyDelete
  8. yang penting niat di awal adalah penentu segalanya. Inna awalu bin niat....

    ReplyDelete
  9. Hahaii.. Ini curhatan gw banget. Apalagi paragraf2 terakhir, saat bayangin calon pasangan kita yg seolah dunia jdi suram, oh No.

    ReplyDelete
  10. Gilak, saya dulu nikah gak mikir sampe sedetil itu. Lah taun ini udah 10 taun aja. *elap keringat*

    ReplyDelete
  11. Nahla....aku mau nangis baca ini, berasa terwakili hiikks.
    yes, keluarga pasangan/// ideologi, ritual.

    ReplyDelete
  12. Hahahaa bener banget nih nahlaaaa..........

    Dulu pernah baca quotes menye menye, katanya mencintai tanpa alasan itu bagus karena biar gaada alasa untuk pergi.
    Kemudian kalo di inget inget lagi howek.. mana adaaaa tanpa alasan.
    hahahahaa

    harus memilik alasan lah, seenggaknya yang seprinsip tadi.
    Kalau sebelum nikah aja udah kekerasan verbal atau fisik gimana nanti?
    Atau.. simplenya.. kalau sebelum nikah aja udah ga sejalan di ideology, gimana nanti?

    Iya juga ya. 50 - 60 th kedepan itu lama.
    jadi mikir abis baca post ini. Hahaha

    ReplyDelete
  13. aku kemaren ngobrol2 sama orang, dia duda karena istrinya lebih nurut perkataan orangtuanya daripada dia sebagai suami. jadi si suami ini talak si istri. menurutmu peran istri harusnya gimana kalau kondisi gini?

    ReplyDelete
  14. Pernah juga nih ngalamin ngebayangin pasangan, malah berasa masa depan lebih suram. Nggak bgt deh.. Langsung ambil langkah seribu mundur perlahan.. Emang nikah itu harus dipikirkan bener-bener banget ya.. Hehehe :)

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top