SOCIAL MEDIA

Sunday, 18 June 2017

Tentang Cowok Pendek

Manga: Girl Boy Complex

"Kemarin aku ditembak sama si A, tapi aku ga nerima sih," kata Mawar.
"Lah kenapa? Dia kan kece, baik aszik lagi," jawab temennya.
"Karena dia pendek." Lalu mereka bertatap-tatapan dengan heran.

Udah banyak yaaa yang bahas body positivity pada perempuan, and i endorse that! Gue setuju bahwa worth perempuan tidak dilihat dari fisik semata. Menolak perempuan hanya dari fisiknya itu bukan hal yang gentleman lakukan.

Ya, karena cewek-cewek ini udah banyak yang belain, saatnya gue bela cowok. Karena jarang yaaa yang menggaungkan body postivity pada laki-laki?


"Cowok pendek"

Bentar, pendek itu semana ya? Yaudah, gue golongkan 'cowok pendek' adalah cowok yang memiliki tinggi kurang dari 170 cm. Oh, masih kurang? Okelah, 'cowok pendek' dalam artikel ini yang tingginya kurang dari 165 cm. Yang tingginya serupa bahkan lebih pendek dari tinggi rata-rata cewek pada umumya.

And the very sad fact is: banyak lho cewek yang nolak cowok hanya karena tinggi badan.

Gue ga tau kenapa menolak cewek karena berat badan itu offensive sedangkan menolak cowok karena tinggi badan ya dianggap lumrah-lumrah aja.
Padahal di mata gua, derajatnya ya sama: sama-sama berpikir pendek.

Maaf ya. Maaf banget.

Bahkan ada yang bilang, "Cewek berat itu masih bisa dikurusin. Kalau cowok pendek emang bisa ditinggiin?"

Karena emang bener. Mau ninggiin pake apaan? Peninggi badan yang di IG itu yang suka spam-in IG nya Raisa? Pake apaaa? Terapi hormon? Come on. Insole? Ya emang tiap hari banget insole-an?

Emang tinggi badan cowok se-urgent itu sampe orang harus effort gila-gilaan?

Gue kurang menghargai orang yang langsung nge-cut cowok hanya karena tinggi badannya.

Maksudnya gini lho, cowok itu bukan dinilai dari tinggi badan.

Di mata gua, tinggi badan itu prioritas ke 73834933. NGGA PENTING.

via GIPHY

Karena gue menghargai apa isi dari cowok itu sendiri.

Memiliki hati yang baik lebih penting dari tinggi badan.
Memiliki wawasan yang luas lebih penting dari tinggi badan.
Memiliki skill hebat dalam bidangnya lebih penting dari tinggi badan.
Memiliki empati tinggi lebih penting dari tinggi badan.

Value laki-laki ngga dinilai hanya dari tinggi badan!

Kasian banget, cowo udah capek-capek baca buku, belajar, mengasah kepribadian, eh ngga diberi kesempatan hanya karena tinggi badannya ngga nyampe 170.

Ini dunia wey, bukan panggung catwalk.

Lagi pula buat apa sik tinggi badan elah. Buat gendong elu pas nonton konser Barney apa gimana? Ato buat ngambilin mangga di pohon? Untuk apa ada teknologi tangga elaaaahhhh....

Apa sik pentingnya tinggi badan dalam mengarungi kehidupan? (SAIKKK)

I mean, cowok tinggi is cool. Cewek langsing is ngiri-able.

Tapi kan modal hidup di dunia ngga hanya faktor eksterior se-trivial tinggi badan kan?

Jangan sampe lu kehilangan cowok yang vaulable hanya karena kekompleksan lu tentang tinggi badan. Jangan sampe lu ke-skip kualitas baik hati, acceptance, loving, caring, smart karena ketutupan dengan hal se-ngga penting itu.

Ya gapapa sih, derita lu aja kalo ampe ke-skip yakan? Mending buat gua aja cowoknya HAHAHA *dikemplang tetangga*

Maaf banget postingan ini isinya marah-marah doang. Abisnya gue ga terima kalau ada temen gue yang digituin, kesannya ilmu dia ngga ada harganya sama sekali.



Ngga apresiatif banget sama kualitas diri orang :(

Gue terinspirasi oleh temen-temen yang (mungkin) tingginya ngga nyampe 170 cm, tapi otak dan kepribadiannya dong pak, behhhh. Berkualitas banget.

Tapi ya gitu, ada yang ditolak karena tinggi badan.

Gue jadi inget kemarin gitaris gue bilang, "Iya karena badan gue kecil." And i was like: HAHH TERUS KENAPA?! Lo kan keren!

Iya, karena di mata gue: keren itu bukan tinggi badan. Keren itu pembawaan, isi kepala, isi hati.

Dan kadang oknum cewek ini twisted banget. Mereka ngga suka kalo ditolak karena ndud, tapi mereka nolak cowok hanya karena pendek. WHAT?!

Bahkan ada yang nulis gini:

Kelebihan cowok pendek:
3) Bisa bikin cewek ketawa.

Gak perlu jadi pelawak buat bikin cewek ketawa, lontarin aja joke-joke alias humor-humor segar yang bisa bikin mereka senyum. Secara fisik karena lo pendek aja udah lucu buat mereka. Cewek jadi gak takut deket-deket lo karena dipikirnya lo itu imut dan gak berbahaya.


Maap ya maap banget nih, cowok juga bukan badut woyy. "Karena lo pendek aja udah lucu buat mereka", men dikira cewek pada dangkal begitu apa? Ngetawain tinggi badan orang itu sungguh ngga kelas.

Jir "imut" dan "gak berbahaya", srsly? Oh men dikira hamster apa gimana ya. Oh iya btw gue pernah punya hamster 16 dan semuanya mati. :(

Okelah tiap orang punya preference, gua pun punya. Tipe gue adalah kacamataan gitu deh (ngga ada yang nanya weh!)

Cobus Potgeiter *mimisan*
Tapi apalah arti tipe sikkk? "Tipe" ngga ngasih gue kedamaian hidup, "Tipe" belum tentu ngasih perasaan nyaman dan dicintai.

The inside that counts.

And you should think like that, too. Eh bukannya nyuruh-nyuruh atau gimana siihhh... tapi kualitas diri orang itu beda-beda dan unik lho. Seru kan, kita bisa mengeksplor diri orang lain, ya kali aja jodoh.

So... yea. Saatnya apresiatif terhadap kualitas diri manusia mau perempuan atau laki-laki.
Saatnya melihat lebih jauh karakter orang untuk menjadi bahan pertimbangan yang dominan. Saatnya menjadikan karakter sebagai kriteria nomor siji untuk dijadikan pasangan :)

Udahlah ya yuk kita dengerin Dimension - Beat #5 dulu. Kece parah LOVEEEEE


12 comments :

  1. Hmmm, masih banyak yaa cewe2 ato cowo yg menolak seseorang hanya krn msalah fisik :). Aku memang belum pernah pacaran dengan co yg lbh pendek, tp bukan berarti seandainya aja dulu2 ada co yg lbh pendek ngedekatin aku , bakal lgs aku tolak.. Ga lah..

    Buatku , cowo itu lulus jd kriteria pasangan, kalo memang dia bisa bikin aku nyaman, dengan attitudeny, dengan kepintarannya, dengan setianya :). Yang pasti bukan krn dia tinggi ato pendek. Jujurnya malah takut euy pacaran ama cowo yg terlalu perfext, tinggi, good looking, idola semua orang :p. Hahahaha krn aku sendiri sadar aku toh biasa aja.. Jd kok ya kayaknya bakal was was kalo dapat co yg terlalu sempurna :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga stresss kalau sama cowok perfect, jadi selalu merasa kurang yaaa...

      Delete
  2. keren ah....
    cucok buat ciwe2 yg lagi cari jodoh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa... isinya yang paling penting ;)

      Delete
  3. wkwkwk keren postnya kak nahla XD relatable banget sih ama aku, soalnya pacarku juga nggak tinggi :p ya dia ngga pendek sih, aku yang ketinggian sebenernya (aku hampir 170 cm). Ya akunya juga maklum sih (baca: ga suka pake heels) jadi aku hampir ga pernah pake heels kalo jalan bareng, biar dia lebih tinggi 2-3 cm gitu. Bener banget cowok itu ga dinilai dr fisiknya, tp karakternya :D

    www.jessicaalicia.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyakaaaaan, sayang banget malah kalau dilewatkan hehe

      Delete
  4. Cowo pendek itu imut loh. Tapi dalam arti positif. Bawaannya pengen peluk~ kya~

    ReplyDelete
  5. Setuju, Kak.
    Waktu SD ((SD)), aku punya teman yang ibunya tinggi besar dan bapaknya kecil. Dan waktu itu aku mikir: kok bisa? Kok mau?
    Tapi, sekarang aku merasa nista banget dulu pernah mikir gitu. Untung itu masih SD. Sekarang tobat. Lol.
    Fisik urusan ke-985472548254.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dulu emang masih agak aneh sih yaaa liatnya, akupun begitu

      Delete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top